BAGIKAN
skeeze/pixabay

Teori evolusi dengan seleksi alam, yang pertama kali dirumuskan dalam buku Darwin “On the Origin of Species” pada tahun 1859, adalah proses dimana organisme berubah dari waktu ke waktu sebagai akibat dari perubahan sifat fisik atau perilaku yang dapat diwariskan. Perubahan yang memungkinkan organisme untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya dengan lebih baik akan membantu bertahan dan memiliki lebih banyak keturunan.

Evolusi oleh seleksi alam adalah salah satu teori pembuktian terbaik dalam sejarah sains, didukung oleh bukti dari beragam disiplin ilmu, termasuk paleontologi, geologi, genetika dan biologi perkembangan.

Teori tersebut memiliki dua poin utama, kata Brian Richmond, kurator asal usul manusia di Museum Sejarah Alam Amerika di New York City. “Semua kehidupan di Bumi terhubung dan saling terkait satu sama lain,” dan keragaman kehidupan ini adalah produk dari “modifikasi populasi oleh seleksi alam, di mana beberapa sifat lebih diutamakan oleh lingkungan daripada yang lain,” katanya.

Lebih sederhana lagi, teori tersebut dapat digambarkan sebagai “keturunan dengan modifikasi,” kata Briana Pobiner, seorang antropolog dan pendidik di Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian Institution di Washington, DC, yang mengkhususkan diri dalam studi tentang asal-usul manusia.



Teori ini kadang-kadang digambarkan sebagai “bertahan hidup dari yang terkuat (survival of the fittest),” tapi itu bisa menyesatkan, kata Pobiner. Di sini, “yang terkuat” mengacu bukan pada kekuatan organisme atau kemampuan atletik, melainkan kemampuan bertahan dan bereproduksi – survival of the fittest, bisa juga diartikan sebagaii yang tercocok atau yang paling dapat menyesuaikan yang dapat bertahan.

Sebagai contoh, sebuah penelitian tentang evolusi manusia pada 1.900 siswa, yang diterbitkan secara online di jurnal ‘Personality and Individual Differences pada bulan Oktober 2017, menemukan bahwa banyak orang mungkin mengalami kesulitan untuk menemukan pasangan karena kemajuan teknologi sosial yang berubah dengan cepat yang berkembang lebih cepat daripada manusianya sendiri. “Hampir 1 dari 2 individu menghadapi kesulitan dalam bidang pernikahan,” kata penulis utama studi Menelaos Apostolou, seorang profesor ilmu sosial di Universitas Nicosia di Siprus. “Dalam kebanyakan kasus, kesulitan ini bukan karena sesuatu yang salah atau rusak, namun karena orang-orang yang tinggal pada sebuah lingkungan dimana sangat berbeda dengan lingkungan tempat mereka berevolusi dapat berjalan.”



Pada edisi pertama “On the Origin of Species” pada tahun 1859, Charles Darwin berspekulasi tentang bagaimana seleksi alam dapat menyebabkan mamalia darat berubah menjadi ikan paus. Sebagai contoh hipotetis, Darwin menggunakan beruang hitam Amerika Utara, yang diketahui menangkap serangga dengan berenang di air dengan mulut terbuka:

“Saya tidak melihat ada kesulitan dalam pertarungan beruang yang diajukan, melalui seleksi alam, lebih banyak air dalam struktur dan kebiasaan mereka, dengan mulut yang semakin lebih besar dan besar, sampai makhluk tersebut diproduksi secara dahsyat hingga menjadi seperti paus,” dia berspekulasi.

Gagasan itu tidak berjalan dengan baik dengan publik. Darwin begitu malu dengan ejekan yang dia terima bahwa bagian beruang-berenang telah dihapus dari edisi selanjutnya dari bukunya.

Para ilmuwan sekarang tahu bahwa Darwin memiliki gagasan yang benar tapi hewan yang salah. Alih-alih melihat beruang, seharusnya dia malah melihat sapi dan kuda nil.

Kisah asal usul paus adalah salah satu kisah evolusi yang paling menarik dan salah satu contoh terbaik para ilmuwan mendapati seleksi alam.

Nenek moyang paus modern yang terakhir adalah Sinonyx, kiri atas, binatang mirip hyena. Lebih dari 60 juta tahun, beberapa bentuk peralihan berevolusi: dari atas ke bawah, Indohyus, Ambulocetus, Rodhocetus, Basilosaurus, Dorudon, dan akhirnya, paus bungkuk modern.[Credit: NOAA]

Untuk memahami asal usul ikan paus, penting untuk memiliki pemahaman dasar tentang bagaimana seleksi alam bekerja. Seleksi alam dapat mengubah spesies dengan cara kecil, menyebabkan populasi berubah warna atau ukuran selama beberapa generasi. Ini disebut “mikroevolusi.”

Tapi seleksi alam juga mampu jauh lebih banyak. Memberikan waktu yang cukup dan akumulasi perubahan yang pantas, seleksi alam dapat menciptakan spesies yang sama sekali baru, yang dikenal sebagai “makroevolusi.” Proses ini bisa mengubah dinosaurus menjadi burung, mamalia amfibi menjadi paus dan nenek moyang kera menjadi manusia. Bukan kera menjadi manusia, tapi mereka memiliki nenek moyang yang sama.




Ambil contoh paus – menggunakan evolusi sebagai panduan mereka dan mengetahui bagaimana seleksi alam bekerja, ahli biologi tahu bahwa transisi paus purba dari darat ke air terjadi dalam serangkaian langkah yang dapat diprediksi. Evolusi lubang sembur, misalnya, mungkin terjadi dengan cara berikut:

Perubahan genetik secara acak menghasilkan setidaknya seekor paus yang memiliki lubang hidungnya ditempatkan lebih jauh di kepalanya. Hewan-hewan dengan adaptasi ini akan lebih sesuai dengan gaya hidup laut, karena mereka tidak harus benar-benar ke permukaan untuk bernafas. Hewan seperti itu pasti lebih berhasil dan memiliki lebih banyak keturunan. Pada generasi selanjutnya, terjadi perubahan genetik lebih banyak, menggerakkan hidung lebih jauh ke kepala.

Bagian tubuh lain dari paus purba juga berubah. Kaki depan menjadi sirip. Kaki belakang hilang. Tubuh mereka menjadi lebih ramping dan mereka mengembangkan kepakan ekor untuk lebih mendorong diri mereka melalui air.

Darwin juga menggambarkan suatu bentuk seleksi alam yang bergantung pada keberhasilan sebuah organisme dalam menarik pasangan, sebuah proses yang dikenal sebagai seleksi seksual. Perona burung merak berwarna-warni dan tanduk rusa jantan adalah contoh sifat yang berkembang dalam jenis seleksi ini.





Tapi Darwin bukanlah ilmuwan pertama atau satu-satunya yang mengembangkan teori evolusi. Ahli Biologi asal Prancis Jean-Baptiste Lamarck datang dengan gagasan bahwa organisme bisa menularkan sifat-sifat ke keturunannya, meskipun dia salah tentang beberapa rincian. Sekitar waktu yang sama dengan Darwin, ahli biologi Inggris Alfred Russel Wallace secara independen mengemukakan teori evolusi melalui seleksi alam.

Darwin tidak tahu apa-apa tentang genetika, kata Pobiner. “Dia mengamati pola evolusi, tapi dia tidak benar-benar tahu tentang mekanismenya.” Itu terjadi kemudian, dengan ditemukannya bagaimana gen menyandikan sifat biologis atau perilaku yang berbeda, dan bagaimana gen diturunkan dari orang tua kepada keturunannya. Penggabungan genetika dan teori Darwin dikenal sebagai “sintesis evolusioner modern.”

Perubahan fisik dan perilaku yang membuat seleksi alam mungkin terjadi pada tingkat DNA dan gen. Perubahan tersebut disebut mutasi. “Mutasi pada dasarnya adalah bahan baku yang melakukan evolusi,” kata Pobiner.

Mutasi dapat disebabkan oleh kesalahan acak dalam replikasi DNA atau perbaikan, atau oleh kerusakan secara kimia atau radiasi. Sering kali, mutasi bersifat berbahaya atau netral, namun dalam kasus yang jarang terjadi, mutasi mungkin terbukti bermanfaat bagi organisme. Jika demikian, akan menjadi lebih umum di generasi berikutnya dan menyebar ke seluruh populasi.

Dengan cara ini, seleksi alam memandu proses evolusioner, melestarikan dan menambahkan mutasi yang menguntungkan dan menolak yang buruk. “Mutasi acak, tapi seleksi untuk mereka tidak acak,” kata Pobiner.




Tapi seleksi alam bukanlah satu-satunya mekanisme dimana organisme berkembang, katanya. Misalnya, gen dapat ditransfer dari satu populasi ke populasi lain saat organisme bermigrasi atau berimigrasi, sebuah proses yang dikenal sebagai aliran gen. Dan frekuensi gen tertentu juga bisa berubah secara acak, yang disebut lintas genetik.

Meskipun para ilmuwan dapat memprediksi seperti apa paus purba, mereka tidak memiliki bukti fosil untuk mendukung klaim mereka. Kreasionis menganggap ketidakhadiran ini sebagai bukti bahwa evolusi tidak terjadi. Mereka mengolok-olok gagasan bahwa mungkin ada paus yang seperti bisa berjalan. Tapi sejak awal 1990-an, itulah yang ilmuwan temukan.

Bagian penting dari bukti datang pada tahun 1994, ketika ahli paleontologi menemukan sisa-sisa fosil Ambulocetus natans , seekor binatang yang namanya secara harfiah berarti “paus yang berjalan berenang.” Tungkai depannya memiliki jari dan kuku kecil namun kaki belakangnya sangat besar mengingat ukurannya. Itu jelas disesuaikan untuk dapat berenang, tapi juga bisa bergerak dengan kaku di darat, sama seperti anjing laut.

Rekonstruksi Ambulocetus natans [Credit: Nobu Tamura/wikimedia]

Saat berenang, makhluk purba itu bergerak seperti berang-berang, mendorong kembali dengan kaki belakangnya dan menggulung tulang belakang dan ekornya.

Paus modern mendorong diri mereka melalui air dengan ketukan yang kuat dari kepakan ekor horisontal mereka, namun Ambulocetus masih memiliki ekor seperti cambuk dan harus menggunakan kakinya untuk memberikan sebagian besar kekuatan pendorong yang dibutuhkan untuk bergerak melalui air.

Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak spesies transisi ini, atau “missing links,” telah ditemukan, memberikan dukungan lebih lanjut untuk teori Darwin, Richmond mengatakan.

Link fosil juga telah ditemukan untuk mendukung evolusi manusia. Pada awal 2018, sebuah fosil rahang dan gigi ditemukan yang diperkirakan berusia hingga 194.000 tahun, membuat mereka setidaknya berusia 50.000 tahun lebih tua dari fosil manusia modern yang sebelumnya ditemukan di luar Afrika. Temuan ini memberi petunjuk lain bagaimana manusia berevolusi.

Terlepas dari kekayaan bukti dari rekaman fosil, genetika dan bidang sains lainnya, beberapa orang masih mempertanyakan validitasnya . Beberapa politisi dan pemimpin agama mencela teori evolusi, menyebut sosok yang lebih tinggi sebagai perancang untuk memaparkan dunia makhluk hidup yang kompleks, terutama manusia.

Dewan sekolah memperdebatkan apakah teori evolusi harus diajarkan bersamaan dengan gagasan lain, seperti desain cerdas atau kreasionisme.


Ilmuwan arus utama tidak melihat kontroversi. “Banyak orang memiliki keyakinan agama yang dalam dan sekaligus menerima evolusi,” kata Pobiner, menambahkan, “mungkin ada rekonsiliasi yang sesungguhnya.”

Evolusi didukung oleh banyak contoh perubahan pada berbagai spesies yang menyebabkan keragaman kehidupan terlihat saat ini. “Jika seseorang benar-benar bisa menunjukkan penjelasan yang lebih baik daripada evolusi dan seleksi alam, [orang itu] akan menjadi Darwin baru,” kata Richmond.


Laporan tambahan oleh Kontributor Alina Bradford dan Staf Penulis Tanya Lewis Livescience