BAGIKAN

Ada beberapa metode yang berbeda untuk menguji kualitas pasir  untuk konstruksi beton. Kualitas pasir sama penting dengan bahan lainnya untuk pembuatan beton .

Agregat yang sebagian besar melewati saringan 4,75 mm IS dikenal dengan agregat halus. Agregat halus terdiri dari pasir alam, pasir batu hancur, debu pasir batu kerikil yang hancur, fly ash dan serbuk halus batu bata.

Bahan ini akan berifat keras, tahan lama, inert secara kimiawi, bersih dan bebas dari pelapis yang melekat, bahan organik dll dan tidak boleh mengandung sejumlah besar bola tanah liat atau pelet dan kotoran berbahaya misalnya pirit besi, alkali, garam, batu bara, mika, serpih atau bahan dilaminasi serupa dalam bentuk seperti itu atau dalam jumlah sedemikian sehingga menyebabkan korosi logam atau mempengaruhi kekuatan, keawetan atau penampilan dari mortar, plester atau beton.

Jumlah persentase dari semua bahan yang merusak tidak boleh melebihi 5%. Agregat halus harus diperiksa dari kotoran organik seperti vegetasi yang membusuk, debu batubara dll.

Pengujian Kualitas Pasir di Lokasi Konstruksi

Berikut adalah tes pasir di lokasi konstruksi:

1.Uji kotoran organik – tes ini dilakukan di lapangan, untuk setiap 20 m3 atau bagiannya.

2. Silt content test – ini juga merupakan uji lapangan dan dilakukan untuk setiap 20 m3.

3. Distribusi ukuran partikel – tes ini dapat dilakukan di lokasi atau di laboratorium untuk setiap 40 tangkai pasir.

4. Bulking of sand – tes ini dilakukan di lokasi untuk setiap 20 m3 pasir. Berdasarkan bulking of sand, rasio air yang sesuai dihitung untuk beton di lokasi.

1. Uji Lumpur

Jumlah maksimum lumpur di pasir tidak melebihi 8%. Agregat halus yang mengandung lebih dari persentase lumpur yang diijinkan harus dicuci sehingga bisa membawa kandungan lumpur dalam batas yang diijinkan.

2. Uji Grading pasir

Berdasarkan ukuran partikel, agregat halus dinilai ke dalam empat zona. Jika gradasi berada di luar batas zona pengukur saringan tertentu, selain saringan IS 600 mikron, dengan jumlah tidak melebihi 5 persen, maka dianggap turun di dalam zona gradasi tersebut.

Saringan

Persentase yang lewat

Zona Grading I

Zona

Grading II

Zona Grading  III Zona Grading IV
10mm 100 100 100 100
4.75mm 90 – 100 90 – 100 90 – 100 90 – 100
2.36mm 60 – 95 75 – 100 85 – 100 95 – 100
1,18 mm 30 – 70 55 – 90 75 – 100 90 – 100
600 mikron 15 – 34 35 – 59 60 – 79 80 – 100
300 mikron 5 – 20 8 – 30 12 – 40 15 – 50
150 mikron 0 – 10 0 – 10 0 – 10 0 – 15

3. Uji  bahan yang merusak di pasir

Pasir tidak mengandung kotoran berbahaya seperti besi, pirit, alakli, garam, batu bara atau kotoran organik lainnya, mika, serpih atau bahan berlapis semacam itu, fragmen lunak, serpihan laut dalam bentuk seperti itu atau dalam jumlah sedemikian hingga mempengaruhi pengerasan, kekuatan atau daya tahan mortir.

Jumlah maksimum tanah liat, lumpur halus, debu halus dan kotoran organik di debu pasir / marmer tidak boleh melebihi batas berikut:

(a) Tanah liat, lumpur halus dan debu halus bila ditentukan sesuai tidak lebih dari 5% massa di IS 2386 (Bagian-II), pasir alam atau pasir kerikil hancur dan pasir batu hancur.

(b) Kotoran organik bila ditentukan dalam warna cairan harus lebih ringan sesuai dengan IS 2386 (Bagian -II) daripada yang ditentukan dalam kode.

4. Uji  Bulking dari pasir

Agregat halus, bila kering atau jenuh, memiliki volume yang hampir sama namun kelembaban menyebabkan kenaikan volume. Jika agregat halus lembab pada saat proporsional bahan untuk mortar atau beton, jumlahnya harus ditingkatkan sesuai dengan kebutuhan bulkage.

Tabel di bawah ini memberikan hubungan antara kadar air dan persentase bulking untuk sekedar panduan saja.

Kadar air (%)

Persentase bulking

(berdasarkan volume)

2

15

3

20

4

25

5

30