BAGIKAN
Kazuky Akayashi / Unsplash

Pada tahun 2030, 60 persen populasi dunia akan tinggal di perkotaan. Sementara satu dari tiga orang, akan saling berdesakan dengan setidaknya setengah juta penduduk lainnya. Dengan semakin banyaknya orang yang tinggal di daerah perkotaan yang padat, apa yang akan terjadi di masa depan bagi hewan peliharaan?

Tinggal di bangunan bertingkat tinggi mungkin tidak ideal bagi sebagian besar hewan peliharaan, karena akses ke luar ruangan menyulitkan dan mungkin ada keterbatasan tempat di dalam ruangan. Bagi kucing khususnya, tren gaya hidup di dalam rumah membatasi seberapa banyak kemungkinan mereka dapat berperilaku normal.

Sebagai keturunan kucing liar Afrika yang telah dijinakkan, kucing adalah wajib karnivora – mereka harus memiliki pola makan berbasis daging. Secara alami, ini mengharuskannya untuk berburu. Sebuah penelitian di AS menemukan bahwa kucing peliharaan bisa membunuh hingga empat miliar burung dan 21 miliar mamalia setiap tahunnya.





Jadi, kucing rumahan mungkin baik sebagaai satwa liar, tetapi bagaimana orang bisa memastikan kucing peliharaan mereka berkembang secara normal di dalam ruangan?

Sayangnya, penelitian ilmiah terkait pertanyaan ini cukup sedikit. Meskipun begitu banyak dari kita memeliharanya di rumah, kita relatif sedikit tahu tentang bagaimana kucing menangani hidupnya di dalam ruangan.

Memilih kucing yang tepat

Kita tahu bahwa beberapa kucing lebih cocok menjadi kucing rumahan daripada kucing lainnya, meskipun kita perlu berhati-hati untuk tidak menggeneralisasi. Semua kucing memiliki kebutuhankepribadiandan preferensi individu.

Kucing yang berenergi tinggi dan hiperaktif, diselamatkan dengan cara memberinya sedikit pengalaman berada di dalam rumah. Kucing yang tidak ramah terhadap orang lain, bukanlah pilihan yang baik untuk kehidupan yang bakal dijalani sepenuhnya di dalam ruangan.

Sering diasumsikan bahwa kucing yang lebih tua mungkin merupakan pilihan yang lebih baik karena lebih banyak diam. Kucing yang sebelumnya pernah tinggal di dalam rumah, juga dapat lebih mudah menyesuaikan diri dengan ruangan di dalam rumah yang baru.

Beberapa kucing memiliki penyakit, seperti virus immunodeficiency kucing, yang membuatnya tetap di rumah. Tetapi ini tidak berarti bahwa kelompok kucing ini semuanya akan memiliki temperamen yang tepat untuk menghadapi kehidupan di dalam rumah.

Kucing rumahan rentan terhadap obesitas dan mungkin kebanyakannya tidak aktif, baik secara fisik maupun mental. Menyediakan ruang di luar yang aman bagi kucing, bisa bermanfaat bagi kesejahteraannya.

Taman bermain kucing misalnya, sehingga mereka tidak dapat melarikan diri, dapat memastikan bahwa hewan peliharaan dapat memanfaatkan alam bebas dengan cara yang lebih terkontrol. Tetapi jika ini tidak memungkinkan, masih banyak yang bisa dilakukan untuk memperbaiki kehidupan kucing di dalam ruangan.

Ruang pribadi

Karena kucing dianggap kurang sosial, lingkungan dalam ruangan dapat menghadirkan beberapa situasi yang biasanya mereka pilih untuk dihindari. Ini bisa berupa apa saja, mulai dari terlalu banyak perhatian, tamu tak diundang, balita dan hewan lain yang tidak memahami konsep saling menghormati dan ruang pribadi.





Kita tahu kucing menyukai kotak, tetapi Anda juga bisa memberinya sebuah tempat untuk dinaiki yang bermanfaat. Untuk melakukannya, Anda dapat menggunakan “pohon kucing”, meskipun rak yang dapat diakses atau bagian atas lemari pakaian juga bisa berfungsi dengan baik.

Kucing juga membutuhkan akses menuju ruangan yang sunyi dan berbagai tempat untuk bersembunyi. Sehingga, mereka dapat melepaskan diri dari situasi yang membuatnya stres.

Berhati-hatilah – jika kucing Anda menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bersembunyi, mungkin rumah Anda lebih tidak ramah bagi kucing daripada yang Anda kira. Stres yang tidak terkendali dalam kehidupan kucing dapat menyebabkan penyakit seperti sistitis idiopatik.

Perilaku predator

Tetapi bagaimana dengan kebutuhan mereka untuk berburu? Membiarkan perilaku ini sangat penting, dan itu di antaranya ketika menciptakan agar mereka tetap dapat mencari, menemukan dan melahap makanannya.

Mencari makanan biasanya hanya melibatkan aktivitas yang singkat dan menunggu dalam waktu lama bagi kucing, sementara bagian memberi makan juga rumit, karena kucing memutuskan bagaimana dan di mana makanan terbaiknya.

Untuk menciptakannya kembali, Anda dapat menyebarkan makanan di lantai atau menyembunyikannya di sebuah puzzle feeder. Anda bahkan dapat memvariasikan tempat makan kucing Anda dan mendorongnya untuk menjelajahi dan memanipulasi objek. Membuat kucing lebih banyak bergerak dan makan secara teratur, makanan dalam jumlah kecil dapat membantu mengurangi risiko obesitas.

Bermain juga bisa digunakan untuk meniru aktivitas perburuan tanpa perlu makanan. Permainan serangan pendek akan selalu menjadi yang terbaik, memicunya untuk menerkam dan mengejar, dan menggunakan berbagai mainan yang meniru bentuk, tekstur dan pergerakan mangsanya yang seolah hidup.

Anda harus selalu mengakhiri dengan nada positif dan saat kucing menikmati dirinya sendiri, sehingga waktu bermain di masa depan akan lebih dinantikan daripada tertekan.

Menggaruk

Seperti manusia, kucing juga suka merawat diri. Cakar yang tajam adalah keharusan untuk memanjat dan bertahan secara efektif, jadi pastikan untuk menyediakan berbagai tiang untuk menggaruk, terutama jika Anda ingin melindungi furnitur kesayangan Anda.





Di alam liar, kucing menggunakan pohon dan benda-benda lainnya, tidak hanya untuk mempertahankan kuku mereka tetapi juga untuk meninggalkan jejak bagi kucing lain untuk diikuti.

Pastikan kucing Anda bisa dengan nyaman pergi ke toilet. Gunakan bekas kotoran yang tidak diberi wewangian yang diganti secara teratur dan letakkan toilet di tempat yang tersembunyi, jauh dari makanan dan minumannya.

Apa yang berlaku bagi kita, begitupun bagi kucing, membuang kotoran bukanlah kegiatan yang dapat dilihat umum. Jika kucing Anda pergi ke toilet di suatu tempat yang tidak seharusnya, mungkin mereka tidak senang dengan pengaturan toilet mereka atau mereka mungkin perlu diperiksa oleh dokter hewan.

Kucing sama rumitnya dan setiap individu memiliki kebutuhan yang unik. Sebelum Anda memutuskan apakah akan memiliki kucing dalam ruangan, pastikan itu adalah keputusan yang kemungkinan besar akan diambil oleh kucing.







Mark Farnworth , Associate Professor of Animal Behavior, Nottingham Trent University dan Lauren Finka , Associate Penelitian Postdoctoral, Nottingham Trent University

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation. Baca artikel aslinya.
The Conversation




1 KOMENTAR