BAGIKAN

Sebuah kota hijau yang memerangi polusi, yang tidak ditemukan sebelumnya, kini hadir di China. Dirancang oleh Stefano Boeri Architetti, “Forest City” pertama sekarang dibangun di ┬áLiuzhou, Provinsi Guangxi. Kota futuristik tersebut akan menggunakan energi terbarukan sebagai swasembada energi dan diselimuti oleh hampir 1 juta tanaman dan 40.000 pohon – lautan tanaman hijau yang mampu menyerap hampir 10.000 ton karbon dioksida dan 57 ton polutan setiap tahunnya.

Diprakarsai oleh Perencanaan Kota Liuzhou yang berada di sebelah utara Liuzhou di sepanjang sungai Liujiang, Hutan Liuzhou seluas 175 hektar akan menjadi yang pertama dari jenisnya yang berupaya memerangi polusi, jika berhasil, dapat meningkatkan standar desain perkotaan di seluruh dunia. Kota Hutan Tiongkok pertama ini akan menampung 30.000 orang di sebuah komunitas di mana semua bangunan seluruhnya ditutupi oleh hampir satu juta tanaman dengan lebih dari 100 spesies, serta 40.000 pohon, yang menghasilkan sekitar 900 ton oksigen. Penggunaan fasad yang tertutup hijau, sebelumnya dibangun berdasarkan karya Stefano Boeri. Termasuk bangunan perumahan Vertical Forest di Milan.

Kota hijau yang baru ini akan sepenuhnya dihubungkan dan terhubung ke Liuzhou dengan jalur khusus yang cepat yang digunakan oleh mobil listrik. Ditenagai oleh energi panas bumi dan matahari, Liuzhou Forest City akan mencakup kawasan perumahan, ruang komersial dan rekreasi, dua sekolah, dan rumah sakit. Proyek ini dijadwalkan selesai pada tahun 2020.

Sang Arsitek mengatakan: “Difusi tanaman, tidak hanya di taman dan kebun atau di sepanjang jalan, tapi juga di atas fasad bangunan, sehingga akan memungkinkan kota mandiri yang menghasilkan energi sekaligus memperbaiki kualitas udara (menyerap CO2 dan debu halus Dari 57 ton per tahun), untuk mengurangi suhu udara rata-rata, untuk menciptakan hambatan kebisingan dan untuk meningkatkan keanekaragaman hayati spesies hidup, menghasilkan habitat burung, serangga dan hewan kecil yang mendiami wilayah Liuzhou.”