BAGIKAN

Di kota industri Yiwu yang gersang, para pekerja menyiapkan jins untuk diwarnai dengan berbagai warna.

Dua bulan yang lalu, pabrik ini – dan seluruh kota ini, yang terletak di provinsi timur China Zhejiang – adalah tempat yang jauh lebih sepi. Petugas inspeksi dari biro lingkungan telah menutup bisnis, memotong listrik dan gas sehingga mereka dapat menentukan siapa yang mengikuti undang-undang lingkungan China dan siapa yang tidak.

Bos pabrik ini, yang meminta agar namanya tidak digunakan karena takut dihukum oleh pejabat setempat, mengatakan bahwa dia belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya.

“Itu berdampak besar pada bisnis kami,” katanya. “Kami tidak bisa membuat tanggal pengiriman sejak kami ditutup, bukan hanya pabrik kami, semua pabrik di sini punya masalah ini.”

Ini terjadi di seluruh negeri: Seluruh wilayah industri di China ditutup sementara, dan pemandangan langit biru yang tidak biasa muncul kembali saat inspektur lingkungan melakukan pekerjaan mereka. Setelah berpuluh-puluh tahun berbuat sedikit tentang polusi yang melanda sebagian besar negara, pemerintah China akhirnya bisa serius menerapkan undang-undang lingkungannya.

Seorang wanita mengenakan topeng wajah berjalan di jalan saat Beijing dilanda badai udara dan badai pasir pada tanggal 4 Mei. Andy Wong/AP via NPR

China berada di tengah-tengah serangan mendadak terhadap para pencemar yang melanggar standar emisi, menutup puluhan ribu pabrik dalam upaya besar-besaran untuk mengatasi masalah polusi di negara tersebut.

Perkiraan tindakan keras tersebut menunjukkan sebanyak 40 persen pabrik di China telah ditutup sementara oleh inspektur keselamatan, dengan para pejabat dari sekitar 80.000 pabrik dikenai tindak pidana karena melanggar batas emisi selama setahun terakhir.

Kampanye berbulan-bulan tersebut bertepatan dengan China yang mengumumkan minggu ini di kongres Partai Komunis rencananya untuk mengurangi konsentrasi partikel padat yang berbahaya (disebut PM2.5) dari 47 mikrogram per meter kubik pada 2016 sampai 35 mikrogram pada tahun 2035.

“Akan sangat sulit mencapai tujuan, dan kita perlu melakukan upaya lebih besar untuk mencapainya,” kata menteri perlindungan lingkungan Li Ganjie pada sebuah acara.

Upaya modern China untuk mengatasi pencemaran di dalam negeri kembali ke perjanjian tahun 2013, ketika negara tersebut mengumumkan 10 langkah untuk membersihkan udara di negara tersebut, termasuk mengurangi emisi dari industri yang mengalami polusi sebanyak 30 persen pada akhir 2017.

Untuk membantu mencapai targetnya, China telah menggebrak inspeksi pabrik dan pembangkit listrik dalam dua tahun terakhir di beberapa provinsi, untuk memastikan ribuan perusahaan tidak melanggar undang-undang emisi.

image via inhabitat

“Pada dasarnya, Anda melihat inspektur tersebut masuk ke pabrik untuk melakukan inspeksi mendadak,” konsultan supply chain Gary Huang dari 80/20 Sourcing mengatakan kepada NPR.

“Mereka melakukan denda setiap hari, dan terkadang – dalam kasus yang parah – penegakan hukum. Orang-orang masuk penjara.”

Langkah – yang bisa membawa risiko merugikan ekonomi China yang kuat, terlepas dari klaim pemerintah jika tidak – tidak akan menghasilkan langit yang lebih biru.

Diharapkan dengan membobol pencemar, China juga akan melihat air bersih dan menikmati berbagai manfaat ekologis – plus tentu saja, bernapas lebih lega.

“Untuk area yang mengalami kerusakan ekologi, pemimpin dan kader mereka akan bertanggung jawab seumur hidup,” kata wakil direktur Kantor Pusat Partai Komunis Sentral Bidang Keuangan dan Ekonomi, Yang Weimin, kepada The New York Times.

“Orang-orang kita bisa melihat bintang di malam hari dan mendengar kicauan burung.”

Pada musim dingin sebelumnya, pejabat kota telah diarahkan untuk memberlakukan penutupan hanya dalam beberapa minggu pada satu waktu, namun dengan target akhir tahun 2017 yang hanya beberapa bulan yang lalu, China menutup penghasil polusi pada tingkat yang oleh Li disebut “belum pernah terjadi sebelumnya”.

“Kampanye khusus ini bukan saja satu kali, bahkan merupakan eksplorasi mekanisme jangka panjang,” Li mengumumkan pekan lalu.

“Mereka terbukti efektif sehingga kita akan melanjutkan langkah-langkah ini.”

Apa dampaknya bagi sektor industri di China yang bergerak maju melampaui di 2017 belumlah ada kejelasan.

Pembangkit listrik dan pabrik masih menyesuaikan diri dengan penegakan rezim lingkungan yang baru dan terus-menerus, dan sementara ribuan perusahaan mengalami kesulitan saat ini, banyak orang berpikir bahwa industri akan beradaptasi dengan cara-cara bisnis yang lebih baik, lebih pintar, dan lebih aman yang pada akhirnya tidak dilakukan. Ini membahayakan udara Cina – atau planet secara keseluruhan.

“Ini adalah peristiwa besar, ini adalah peristiwa yang serius, saya pikir banyak dari kita di sini percaya bahwa ini akan menjadi hal yang normal,” pengekspor Michael Crotty dari MKT & Associates yang bermarkas di China memberi tahu NPR.

“Konsumen China tidak menginginkan sungai merah dan biru. Mereka tidak ingin melihat langit abu-abu setiap hari.”


sumber : sciencealert npr

VIAaum
SUMBERsciencealert
BAGIKAN