BAGIKAN
(Museum Sejarah Alam Elissa Martin / Yale Peabody)

Para peneliti dari berbagai universitas di Inggris telah mengidentifikasi fosil berumur 430 juta tahun sebagai spesies baru yang terkait dengan teripang. Mereka menamai makhluk itu sebagai Sollasina cthulhu, untuk menghormati seorang penulis fiksi horor terkenal, HP Lovecraft, dengan kisahnya yang terkenal berjudul “The Call of Cthulhu” di mana menampilkan sosok dewa menyeramkan dengan tentakelnya, bernama Cthulhu.

Sebuah studi yang mengumumkan penemuan itu muncul di jurnal Proceedings of Royal Society B.

Hewan purba ini, memiliki 45 buah kaki seperti tentakel, yang digunakan untuk merangkak di dasar laut dan menangkap makanan. Makhluk itu kecil, seukuran laba-laba besar. Ditemukan di Herefordshire Lagerstätte di Inggris Raya, sebuah situs yang telah terbukti sebagai tempat berkumpulnya berbagai fosil dari hewan laut purba.

Dalam makalah ini, kami melaporkan echinoderm baru – kelompok hewan laut yang meliputi bulu babi, teripang, dan bintang laut – dengan jaringan lunak yang masih terawetkan,” kata ahli paleontologi dari Yale University, Derek Briggs, rekan penulis studi ini.

Rekonstruksi 3D Sollasina cthulhu . Kaki tabung ditampilkan dalam berbagai warna. Kredit: Imran Rahman, Museum Sejarah Alam Oxford University

“Spesies baru ini termasuk dalam kelompok yang telah punah yang disebut sebagai ophiocistioidea. Dengan bantuan tomografi fisik-optik resolusi tinggi, kami menggambarkan spesies dalam bentuk 3 dimensi, mengungkapkan elemen-elemen internal dari sistem vaskular air yang sebelumnya tidak dikenal dalam kelompok ini dan, memang, di hampir semua fosil echinodermata.”

Proses rekonstruksi tiga dmensi melibatkan penggilingan fosil, lapis demi lapis, dan mengambil foto pada setiap tahap. Ini menghasilkan ratusan gambar irisan, yang direkonstruksi secara digital menjadi “fosil virtual”.

Begitulah cara para peneliti mampu membedakan sistem pembuluh air internal Sollasina dan menentukan itu lebih terkait dengan teripang daripada dengan landak laut.

Sistem vaskular air mengoperasikan struktur seperti tentakel yang mereka gunakan untuk penggerak dan penangkapan makanan,” kata Briggs. “Kaki tabung echinodermata adalah telanjang, tetapi dalam ophiocistioid terlapisi. Analisis kami sangat menyarankan bahwa ophiocistioid menyimpang dari garis yang mengarah ke teripang modern.”

Para peneliti mengatakan keberadaan Sollasina menunjukkan bahwa kerangka teripang telah dimodifikasi secara bertahap selama perakitan tubuhnya.