BAGIKAN

Tanaman ditanam di atap rumah-rumah ini di Provinsi Sichuan China, yang dirancang oleh Rural Urban Framework sebagai solusi yang mungkin untuk mengakomodasi orang-orang yang terkena dampak bencana alam.

Jintai Village terletak di dekat Guangyuan, Provinsi Sichuan, yang merupakan salah satu daerah yang paling parah terkena dampak gempa bumi saat Gempa Wenchuan tahun 2008. Daerah tersebut juga menderita banjir dan tanah longsor pada tahun 2011, yang menghancurkan banyak rumah yang dibangun kembali.

Dengan dukungan dari pemerintah daerah dan LSM,  Rural Urban Framework mengembangkan solusi arsitektural yang menyediakan akomodasi yang sesuai bagi orang-orang yang secara mendadak telah kehilangan tempat tinggal diakibatkan beberapa kejadian bencana.

Riset non profit dan Studio desain  – yang dipimpin oleh John Lin dan Joshua Bolchover dan berbasis di The University of Hong Kong – menghasilkan sebuah proposal sosial dan lingkungan yang berkelanjutan yang memenuhi kebutuhan unik dari berbagai pengguna.

“Strategi perancangan menyediakan empat jenis rumah, yang berbeda ukuran, fungsi dan atapnya,” arsitek menjelaskan.

“Ini menunjukkan penggunaan baru bahan lokal, atap hijau, teknologi biogas, dan akomodasi untuk hewan ternak.”

Proyek ini terdiri dari 22 rumah, sebagai pusat komunitas dengan taman yang berada di atapnya. Rumah-rumah dikemas erat di lokasi untuk memaksimalkan ruang yang tersedia dan menciptakan nuansa serupa dengan lingkungan di dalam kota.

Pendekatan keseluruhan mempromosikan perilaku ekologis yang berkelanjutan, dengan pemanenan air hujan, cahaya alami dan ventilasi, semua digabungkan ke dalam desain bangunan.

Mendorong swasembada menjadi perhatian utama arsitek, yang merencanakan rumah untuk mengakomodasi lokakarya keluarga di lantai bawah terbuka dan mencakup ruang untuk menanam bahan makanan di atas atap.

“Dengan menghubungkan berbagai program desa ke siklus ekologis, responsivitas lingkungan semakin meningkat, mengubah desa menjadi model untuk area terdekat,” saran studio tersebut.

“Karena lahan yang tersedia untuk pembangunan rumah terbatas, desa ini menggabungkan kehidupan perkotaan yang padat dalam konteks pedesaan.”

Bangunan-bangunan itu disusun di sepanjang jalanan yang sempit, dengan lantai atas berada di teras yang terlindung yang memungkinkan orang-orang duduk di luar dan menjual produk mereka atau berinteraksi dengan orang yang lewat.

Setiap rumah memiliki kerangka beton yang terbuka dengan lapisan bawah disusun oleh natu bata yang kontras. Kusen jendela beton yang menonjol melalui batu bata memungkinkan cahaya mencapai interior.

Konfigurasi yang berbeda dihasilkan dari bentuk atap dari setiap rumah, bervariasi dari atap yang bergerigi, hingga atap dengan mono-pitch berbentuk berlian, atau atap lembah yang naik ke sudut yang berlawanan.

Semua atap tersebut diinjak untuk membuat serangkaian teras yang bisa ditanam dengan sayuran atau tanaman untuk dikonsumsi oleh penghuninya.

“Ini adalah penyelidikan terhadap kehidupan pedesaan modern,” Rural Urban Framework menyimpulkan. “Dengan puluhan ribu desa yang baru direncanakan yang ada di China saat ini, tantangannya adalah untuk merencanakan desa sebagai tempat otentik dimana organisasi spasial dan ekspresi fisik diturunkan langsung dari hubungannya dengan lingkungan alamnya.”

John Lin dan Joshua Bolchover mendirikan Perkotaan Urban Framework pada tahun 2005 untuk membantu badan amal dan LSM memperbaiki kehidupan bagi orang-orang yang tinggal di masyarakat pedesaan, menyusul pengumuman rencana pemerintah China untuk urbanisasi separuh dari 700 juta warga pedesaan di negara itu pada tahun 2030.

Dengan mengembangkan dan melaksanakan lebih dari 15 proyek di pedesaan China, termasuk sekolah, pusat komunitas, rumah sakit, perumahan dan infrastruktur, studio ini telah mampu mengeksplorasi proses sosial, ekonomi dan politik yang terlibat dalam mengubah desa-desa ini.

Pada tahun 2015, Urban Urban Framework dianugerahi Curry Stone Design Prize untuk arsitektur kemanusiaan. Proyek yang diselesaikan oleh studio ini mencakup sebuah blok toilet baru di sebuah sekolah dasar yang dilapisi seluruhnya dengan lantai mengkilap, dan sebuah rumah sakit bata abu-abu yang menampilkan jalan yang membentang menuju atapnya.

 

VIAaum
SUMBERdezeen
BAGIKAN