BAGIKAN
(Egyptian Ministry of Antiquities)

Para arkeolog Mesir telah menemukan harta yang sangat langka di Delta Nil: sisa-sisa dari sebuah desa kuno, yang berusia sekitar 5.000 SM. Ini salah satu yang tertua yang pernah ditemukan di wilayah ini, bahkan lebih tua 2.500 tahun dibandingkan piramida agung Giza .

Situs Neolitikum, di Tell el-Samara yang subur, sekitar 140 kilometer utara Kairo, berusia sekitar 7.000 tahun, menurut  Kementerian Kepurbakalaan Mesir .

Kerja sama tim penggalian Perancis-Mesir menemukan beberapa silo penyimpanan bahan organik berupa tulang hewan dan residu tanaman yang memungkinkan untuk menentukan lokasinya. Mereka juga menemukan peralatan batu dan tembikar, menandakan komunitas yang sudah stabil.

Penemuan ini membuka peluang untuk mengidentifikasi dan mempelajari lebih lanjut tentang komunitas prasejarah yang menduduki Delta Nil ribuan tahun sebelum Raja Menes yang legendaris menyatukan Mesir bagian atas dan bawah, mendirikan dinasti Pharaonic pertama.

“Menganalisa bahan biologis yang telah ditemukan akan memberi kita pandangan yang lebih jelas tentang komunitas pertama yang bermukim di Delta dan asal usul pertanian dan pertanian di Mesir,” kata Nadia Khedr dari Kementerian Kepurbakalaan Mesir.

Para peneliti percaya bahwa praktik pertanian di desa bisa sangat bergantung pada hujan. Ini bisa membantu menjelaskan pengembangan pertanian berbasis irigasi yang kemudian dipraktikkan di Delta Nil selama ribuan tahun.

Dalam penemuan lain baru-baru ini, para arkeolog mengungkapkan bahwa orang Mesir kuno telah membuat muminya lebih awal dari yang diperkirakan. Tim menemukan bukti mumifikasi awal hingga 5.600 tahun – juga sebelum masa Firaun.

Meskipun tidak ada penyebutan mumifikasi yang ditemukan di situs Tell el-Samara, namun berpotensi untuk menjadi sumber yang tak ternilai dalam mempelajari lebih lanjut tentang permukiman awal Mesir kuno.

Penggalian di situs akan selesai pada musim berikutnya, diikuti dengan analisis lengkap dari penemuan.

VIAAni
SUMBERScience Alert
BAGIKAN