BAGIKAN
[Credit:SpaceX]

Tata surya kita dipenuhi jutaan asteroid, dunia berbatu yang ukurannya mulai hanya beberapa meter sampai ratusan mil diameter. Selama lebih dari satu abad, manusia telah mempertimbangkan kemungkinan untuk menambang asteroid, namun logistik tersebut terbukti sangat mahal.

Roket paling kuat di dunia mungkin lebih baik untuk misi komersial dibandingkan dengan perjalanan pasokan di Mars. Menurut seorang astronom, Falcon Heavy secara dramatis dapat meningkatkan jumlah asteroid yang layak untuk misi pertambangan. Nilai bahan tambang ini sangat mengejutkan.

Besi yang ditemukan di asteroid 16 Psyche sendiri bernilai sekitar $ 10 triliun, dan menurut NASA , jika kita bisa mengekstrak semua mineral di asteroid antara orbit Mars dan Jupiter, nilai totalnya akan cukup untuk memberi setiap orang di Bumi sekitar $ 100 miliar.

Tapi, penambangan asteroid itu lebih dari sekadar menuju ke luar angkasa dan membawa pulang bebatuan yang banyak mengandung platinum – pada kenyataannya kita perlu mendaratkan sesuatu dengan benar-benar tepat melekat pada asteroid.

Falcon Heavy, roket paling kuat di dunia yang diluncurkan oleh SpaceX yang dipimpin Elon Musk dua minggu yang lalu, mungkin telah mengubah permainan, kata seorang astronom.

“Alih-alih beberapa ratus, kita mungkin akan memiliki ribuan bantalan bijih asteroid yang didapatkan,” Martin Elvis dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics mengatakan kepada audiensi pada pertemuan tahunan Asosiasi Amerika untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan di Austin, Texas.

Beberapa asteroid mengandung zat besi, kobalt, titanium, termasuk air dan logam berat seperti platinum. Para penjajah ruang angkasa seperti Planetary Resources berharap untuk mendapatkan peralatan pertambangan ke salah satu dari ‘gerai terdekat’ untuk membawa sumber daya kembali turun ke Bumi dan beralih ke ruang angkasa John D. Rockefellers. Tapi ada banyak tantangan -termasuk mendarat dengan tepat di asteroid itu sendiri.

Para ilmuwan menghitung bagaimana asteroid yang mudah diakses didasarkan pada ukuran untuk setiap asteroid yang disebut delta v, perubahan kecepatan. Ini adalah singkatan dari berapa banyak dorongan yang dibutuhkan untuk mengganti orbit antara orbit rendah Bumi dan mengitari asteroid, Elvis pernah menulis di sebuah makalah . Ini diukur dalam satuan kilometer per detik. Asteroid dapat memiliki delta-vs dari 4 sampai hampir 30 km/detik.

Jika Anda menganggap bahwa salah satu asteroid yang berharga secara ekonomi bernilai lebih dari satu miliar dolar, itu dimungkinkan sekitar seukuran lapangan sepak bola, 100 meter, Elvis menulis (walaupun ada beberapa jenis asteroid dengan berbagai bahan dan nilai potensial yang berbeda). Tidak banyak asteroid 100 meter plus yang sekaligus memiliki delta-v-rendah sekitar tiga persennya.

Tapi, dia mengatakan pada pertemuan AAAS, Falcon Heavy dapat meningkatkan delta-v itu hanya beberapa kilometer per detik-sebuah perubahan yang berpotensi membuat penambang mengakses 45 persen asteroid yang lebih berharga ini.

Jelas ada banyak faktor lain, seperti mengembangkan teknologi untuk benar-benar sampai ke asteroid dan membawa logam mulia kembali, pertimbangan seperti apakah dan bagaimana semua ini akan diatur, dan juga masalah hukum. Selain itu, keinginan meluncurkan semua roket tersebut dan memproses logam tidak akan baik bagi lingkungan.

Tapi bagaimanapun juga. Kita beringsut mendekati masa depan fiksi ilmiah, di mana milyarder masa depan bisa menjadi baron asteroid. Betapa pemikiran yang aneh dan meresahkan.


sumber : futurism gizmodo

VIAaum
BAGIKAN