BAGIKAN
[Fotografieallerlei]

Para arkeolog telah menemukan bukti tentang perayaan berskala besar paling awal di Inggris – dengan orang-orang dan hewan yang melakukan perjalanan ratusan kilometer untuk ritual pesta prasejarah.

Penelitian yang dipimpin oleh Dr Richard Madgwick dari Universitas Cardiff ini adalah yang paling komprehensif hingga saat ini dan memeriksa tulang-tulang dari 131 ekor babi, hewan-hewan pesta utama, dari empat buah kompleks dari era Neolitikum Akhir (2800-2400 SM). Melayani monumen Stonehenge dan Avebury yang terkenal di dunia, empat situs – Durrington Walls, Marden, Mount Pleasant dan West Kennet Palisade Enclosures – menjadi tuan rumah acara pan-Inggris pertama, pesta yang menarik orang dan hewan dari seluruh Inggris.

Hasilnya menunjukkan tulang babi yang digali dari situs-situs ini berasal dari hewan yang dipelihara hingga Skotlandia, Inggris Timur Laut dan Wales Barat, serta banyak lokasi lain di seluruh Kepulauan Inggris. Para peneliti percaya bahwa mungkin penting bagi mereka yang hadir untuk berkontribusi dalam memelihara hewan di rumah mereka.

Sebelum sekarang, asal-usul orang yang mengambil bagian dalam ritual di monumen megalitik ini dan sejauh mana pergerakan penduduk pada saat itu telah lama menjadi teka-teki dalam prasejarah Inggris.

Dr Richard Madgwick, dari Sekolah Sejarah, Arkeologi dan Agama, mengatakan: “Studi ini menunjukkan skala pergerakan dan tingkat kompleksitas sosial yang sebelumnya tidak terapresiasi.”

“Pertemuan ini dapat dilihat sebagai acara persatuan budaya pertama di pulau kami, dengan orang-orang dari seluruh penjuru Inggris turun ke daerah-daerah di sekitar Stonehenge untuk menikmati olahan dari ternak yang telah dipelihara dan diangkut secara khusus dari rumah mereka.”

Mewakili prestasi besar teknik dan mobilisasi tenaga kerja, kompleks henge Neolitikum di Inggris selatan adalah titik fokus untuk pertemuan besar di milenium ketiga SM. Babi adalah hewan utama yang digunakan dalam pesta dan mereka memberikan indikasi terbaik dari mana orang-orang yang berpesta di tempat ini berasal karena hampir tidak ada sisa-sisa manusia yang ditemukan.

Dengan menggunakan analisis isotop, yang mengidentifikasi sinyal kimia dari makanan dan air yang dikonsumsi hewan, para peneliti dapat menentukan wilayah geografis di mana babi dibesarkan. Studi ini menawarkan gambaran yang paling rinci tentang tingkat mobilitas di seluruh Inggris pada masa Stonehenge.

Dr Madgwick mengatakan: “Temuan yang paling mengejutkan adalah upaya yang diinvestasikan oleh para peserta dalam menyumbangkan babi yang mereka sendiri hasilkan. Mendapatkannya di sekitar lokasi pesta akan relatif mudah.

“Babi hampir tidak cocok untuk bergerak dari jarak jauh seperti ternak dan mengangkut mereka, baik disembelih atau yang belum dipotong, lebih dari ratusan atau bahkan puluhan kilometer, akan membutuhkan upaya yang monumental.

“Ini menunjukkan bahwa kontribusi yang ditentukan diperlukan dan aturan yang menentukan bahwa babi yang ditawarkan harus dimunculkan oleh para peserta pesta, menemani mereka dalam perjalanan mereka, daripada diperoleh secara lokal.”

Studi ini telah diterbitkan di Science Advances

SUMBER Cardiff University
BAGIKAN