BAGIKAN
crystalinks.com

Bangsa Romawi terkenal sebagai insinyur hebat dan ini terbukti dalam banyak struktur yang mereka tinggalkan. Salah satu jenis konstruksi yang terkenal orang Romawi adalah jalan mereka. Jalan-jalan inilah, yang disebut oleh orang Romawi sebagai viae, yang memungkinkan mereka membangun dan mempertahankan kekaisaran mereka. Bagaimana mereka menciptakan infrastruktur ini yang telah bertahan melewati waktu lebih baik daripada kebanyakan mitra modernnya?

Pekerjaan seperti ini meningkatkan kekuatan dan stamina para pekerja, membuat mereka hampir tak terkalahkan, namun secara terus menerus mengeluh tentang pekerjaan berat mereka, yang terkadang beralih ke pemberontakan. via crystalinks.com

Jalan Segala Jenis

Telah dihitung bahwa jaringan jalan Romawi menempuh jarak lebih dari 400.000 km, dengan luas lebih dari 120.000 km  dari tipe yang dikenal sebagai ‘jalan umum’. Menyebarkan seluruh kekaisaran Romawi yang luas dari Inggris ke utara hingga Maroko di selatan, dan dari Portugal di barat sampai ke Irak di Timur, mereka telah mengizinkan orang dan barang-barang melakukan perjalanan dengan cepat dari satu bagian kerajaan ke bagian kerajaan lainnya.

Bangsa Romawi mengklasifikasikan jalan mereka menjadi beberapa jenis. Yang paling utama adalah jalan umum, diikuti oleh jalur militer, lalu actus (jalan lokal), dan akhirnya privatae (jalan pribadi). Yang pertama adalah yang terluas, dan mencapai lebar hingga 12 meter. Jalan militer dikelola oleh tentara, dan jalan-jalan pribadi dibangun oleh pemilik lahan perorangan.

Seperti yang bisa diduga, legiun mencari bantuan tanpa disengaja untuk kerja keras mereka. Budak, tahanan perang dan penjahat yang dihukum sering melakukan tugas penggalian dan pengangkutan batu yang paling sulit. Mereka juga digunakan untuk perbaikan jalan. Apakah mereka melakukan tugas ini dalam rantai tidak diketahui. Pemecutan, bagaimanapun, adalah umum, yang kata kerjanya adalah ‘aku’. Pemukulan tidak berarti terbatas pada budak. Memang, salah satu simbol otoritas Romawi adalah fasces, seikat cambuk.via crystalinks.com.

Membangun Jalan Sampai Akhir

Tidak ada teknik Romawi ‘satu ukuran cocok untuk semua’ untuk membangun jalan. Konstruksi mereka bervariasi tergantung medan dan bahan bangunan lokal yang tersedia. Misalnya, solusi yang berbeda diperlukan untuk membangun jalan di daerah berawa dan tanah yang curam. Kendati demikian, ada beberapa peraturan standar yang diikuti.

Jalan Romawi terdiri dari tiga lapis – lapisan pondasi di bagian bawah, lapisan tengah, dan lapisan permukaan di bagian atas. Lapisan pondasi sering terdiri dari batu atau tanah. Bahan lain yang digunakan untuk membentuk lapisan ini termasuk: kerikil kasar, batu bata hancur, bahan tanah liat, dan bahkan tumpukan kayu saat jalan dibangun di atas daerah rawa. Lapisan berikut akan terdiri dari bahan yang lebih lembut seperti pasir atau kerikil halus. Lapisan ini mungkin telah terbentuk oleh beberapa lapisan berturut-turut. Akhirnya, permukaannya dibuat dengan menggunakan kerikil, yang kadang dicampur dengan jeruk nipis.

Untuk daerah yang lebih menonjol, seperti yang dekat dengan kota, jalan dibuat lebih mengesankan dengan memiliki lapisan permukaan yang dibangun dengan menggunakan balok batu (yang bergantung pada bahan lokal yang tersedia, dan mungkin terdiri dari tuf vulkanik, batu kapur, basalt, dll. ) atau jalan berbatu. Bagian tengah jalan melengkung ke sisi untuk memungkinkan air mengalir keluar dari permukaan ke selokan. Selokan ini juga berfungsi untuk menentukan jalan di daerah di mana musuh bisa menggunakan medan di sekitarnya untuk penyergapan.

Dua contoh jalan Romawi kuno: satu di Leptis Magna, Libya (atas) (CC BY-SA 3.0) dan satu lagi di Santa Àgueda, Minorca (Spanyol) (bawah)

Jalur Perdagangan dan Pertukaran Budaya

Jalan memainkan peran penting dalam Kekaisaran Romawi. Sebagai permulaan, jalan memungkinkan orang dan barang bergerak cepat melintasi kekaisaran. Misalnya, pada 9 SM, dengan menggunakan jalan-jalan ini, kaisar masa depan Tiberius dapat menempuh perjalanan hampir 350 km dalam waktu 24 jam untuk berada di samping saudara laki-lakinya yang sekarat, Drusus. Ini juga berarti bahwa pasukan Romawi dapat dikerahkan dengan cepat ke berbagai bagian kekaisaran jika terjadi keadaan darurat, yaitu pemberontakan internal atau ancaman eksternal. Selain mengizinkan tentara Romawi untuk mengalahkan manuver musuh mereka, keberadaan jalan ini juga mengurangi kebutuhan akan garnisun besar dan mahal di seluruh kekaisaran.

Selain melayani tujuan militer, jalan yang dibangun oleh orang Romawi juga memungkinkan pertukaran perdagangan dan budaya terjadi. Melalui Traiana Nova (yang sebelumnya dikenal sebagai Regia), misalnya, dibangun di atas jalur perdagangan kuno yang menghubungkan Mesir dan Suriah, dan terus melayani tujuan ini selama periode Romawi. Salah satu faktor yang memungkinkan jalan semacam itu untuk memfasilitasi perdagangan adalah kenyataan bahwa mereka dijaga oleh tentara Romawi, yang berarti bahwa para pedagang dilindungi dari para bandit dan penjahat. Fungsi lain jalan di dunia Romawi barangkali merupakan ideologi. Jalan-jalan ini dapat diartikan sebagai tanda yang ditinggalkan oleh orang Romawi di bentang alam, yang menandakan penaklukan mereka terhadap daerah dan penduduk setempat.


sumber : ancientorigins crytalinks

BAGIKAN