BAGIKAN
(Public Domain)

Sebuah kebun binatang di Paris mempertontonkan sejenis mahluk aneh yang nampak seperti gumpalan lendir berwarna kuning yang memiliki kecerdasan tersendiri.

Dikenal dengan julukan “The Blob” organisme ini tidak memiliki otak, mata, mulut, dan bersel tunggal, namun memiliki lebih dari 720 alat kelamin.

Sebenarnya, organisme ini adalah jamur berlendir yang dikenal sebagai Physarum polycephalum. Namun, ia bukanlah jamur, tanaman, hewan, atau bakteri. Lebih pas-nya ia milik kerajaan Protista yang berisi berbagai organisme bersel tunggal.

Jamur berlendir ini bukanlah makhluk tunggal, tetapi kumpulan dari berbagai organisme bersel tunggal yang menyatu menjadi sebuah bentuk yang baru. Jika dilakukan pemisahan, maka ia dapat bersatu kembali dalam beberapa jam. Jika mereka menemukan jamur lendir lainnya di sepanjang perjalanannya, mereka akan bergabung bersama.

Tampaknya tidak bergerak, tetapi menutupi tanah — dengan kecepatan pelan hingga satu sentimeter per jam — untuk mencari mangsa, seperti spora jamur, bakteri, dan mikroba lainnya.

Sebagian besar berwarna kuning, tetapi juga ada dalam varietas merah, putih atau merah muda, gumpalan ini paling sering ditemukan pada daun dan batang pohon yang membusuk di tempat yang sejuk dan lembab seperti hutan.

“Gumpalan itu benar-benar salah satu hal paling luar biasa yang hidup di Bumi saat ini,” kata presiden kebun binatang Paris, Bruno David, kepada AFP.

Kadang-kadang mereka terjepit bersama, membentuk struktur bercabang lebar yang disebut plasmodium yang dapat menutupi beberapa meter persegi saat mereka mencari kota untuk ditaklukkan. Yah, setidaknya bakteri yang harus dicerna.

Jamur lendir ini mampu merayap dari satu tempat ke tempat lain sekitar 5 milimeter per jam dengan memperpanjang tonjolan seperti jari. Meskipun tidak memiliki mulut, ia dapat makan melalui fagositosis, suatu proses di mana sel menggunakan membran plasma untuk menelan partikel besar.

Lama dianggap sebagai jamur, gumpalan itu direklasifikasi pada 1990-an dalam kelompok myxomycetes atau jamur lendir, subkategori dari keluarga amuba.

“Ia mampu mengingat, mampu menyesuaikan perilakunya, mampu memecahkan masalah, bergerak di sekitar labirin, mengoptimalkan solusi, berperilaku sedikit seperti binatang. Jadi makhluk yang sangat ingin tahu, sesosok mahluk hidup yang sangat ingin tahu,” kata David kepada AFP.

“Meskipun tidak memiliki mulut, perut atau mata, ia dapat mendeteksi keberadaan makanan dan menelannya … Dipotong-potong, gumpalan akan pulih dengan sendirinya dalam dua menit!” jelasnya.

Studi terbaru menunjukkan bagaimana saat mereka menyerap bahan berbahaya dan menggunakan pengalamannya sebagai semacam sistem memori, membantu mereka menentukan apakah akan menghindari untuk bersentuhan dengan bahan berbahaya tersebut di masa depan. Mereka bahkan dapat meneruskan ‘pengetahuan’ ini ke individu lain ketika mereka menyatu.

Merayap lambat bukan berarti buta sama sekali. Jamur lendir mampu memilih jalur menurut algoritma yang ditanamkan melalui biokimia mereka dengan cara yang menantang, mungkin semacam kecerdasan biologis.

VIAtasyaq
BAGIKAN