BAGIKAN
Toshihiro Hasegawa, Organisasi Penelitian Pertanian dan Pangan Nasional Jepang {University of Washington]

Konsentrasi karbon dioksida yang lebih tinggi dikaitkan dengan penurunan kadar protein dan beberapa nutrisi utama dalam beras, menurut studi lapangan terbaru oleh tim ilmuwan internasional.

Studi yang telah diterbitkan di Science Advances, menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa beras tumbuh pada konsentrasi CO2 di atmosfer diperkirakan pada akhir abad ini memiliki tingkat yang lebih rendah dari empat vitamin B kunci. Temuan ini juga mendukung penelitian dari studi lapangan lain yang menunjukkan padi yang ditanam di bawah konsentrasi CO2 yang lebih tinggi memiliki lebih sedikit protein, zat besi dan seng.

Beras adalah sumber makanan utama bagi lebih dari 2 miliar manusia. Penurunan kandungan gizi beras dapat memiliki dampak yang tidak proporsional pada hasil kesehatan di negara-negara yang bergantung pada beras yang paling miskin, menurut tim, yang terdiri dari para peneliti dari sekolah kedokteran dan kesehatan masyarakat Universitas Washington.

“Beras telah menjadi makanan pokok selama ribuan tahun bagi banyak populasi di Asia dan merupakan makanan pokok yang tumbuh paling cepat di Afrika,” kata rekan penulis Kristie Ebi, “Penurunan kualitas gizi pada beras dapat mempengaruhi kesehatan ibu dan bayi dari jutaan orang.”

Para peneliti melakukan studi lapangan di Cina dan Jepang pada 18 galur umum padi. Hasil mereka mengkonfirmasi penurunan yang dilaporkan sebelumnya pada protein, besi dan seng pada padi yang tumbuh di bawah konsentrasi CO2 di atmosfer yang para ilmuwan perkirakan pada akhir abad ke-21. Selain itu, makalah mengungkapkan untuk penurunan rata-rata pertama kali dalam vitamin B1, B2, B5 dan B9 – vitamin penting untuk membantu tubuh mengubah makanan menjadi energi.

Kadar vitamin B1 (tiamin) rata-rata menurun 17,1 persen; rata-rata Vitamin B2 (riboflavin) sebesar 16,6 persen; rata-rata Vitamin B5 (asam pantotenat) sebesar 12,7 persen; dan rata-rata Vitamin B9 (folat) sebesar 30,3 persen. Para peneliti melaporkan tidak ada perubahan dalam kadar Vitamin B6 atau kalsium, sementara tingkat Vitamin E meningkat untuk sebagian besar strain.

Selain perubahan vitamin, mereka melaporkan pengurangan protein rata-rata 10,3 persen, pengurangan 8 persen kadar besi dan pengurangan 5,1 persen kadar seng, jika dibandingkan dengan beras yang ditanam di bawah konsentrasi CO2 saat ini, para peneliti mengatakan.

Defisit nutrisi cenderung paling parah di negara-negara di mana beras merupakan porsi utama dari makanan harian. Sekitar 600 juta orang, sebagian besar di Asia Tenggara, mendapatkan lebih dari setengah kalori dan protein harian mereka langsung dari beras. Perubahan yang diinduksi CO2 pada kualitas gizi beras kemungkinan akan “memperburuk beban keseluruhan penyakit dan dapat mempengaruhi perkembangan anak usia dini,” para peneliti mengatakan, mencatat bahwa kekurangan gizi dapat memperburuk penyakit diare dan malaria. Defisit nutrisi yang diinduksi CO2 diproyeksikan akan lebih besar bagi negara-negara dengan produk domestik bruto per kapita terendah secara keseluruhan, penelitian menunjukkan.

“Studi ini memberikan wawasan penting tentang bagaimana konsentrasi CO2 yang lebih tinggi dapat mempengaruhi kualitas gizi berbagai varietas padi, mengidentifikasi untuk pertama kalinya bahwa konsentrasi vitamin B akan berkurang dengan emisi CO2 yang lebih besar. Ini adalah risiko yang kurang dihargai dari pembakaran bahan bakar fosil dan deforestasi,” kata Ebi.

Beberapa penelitian telah mencatat bahwa tingkat pertumbuhan tanaman memacu CO2 yang lebih tinggi melalui peningkatan fotosintesis. “Orang-orang mengatakan kebanyakan CO2 adalah makanan tumbuhan, dan itu adalah benar. Tapi bagaimana tanaman menanggapi peningkatan mendadak dalam CO2 sebagai makanan akan mempengaruhi kesehatan manusia juga, dari defisit nutrisi, etno-farmakologi, alergi musiman serbuk sari – dengan cara yang kita belum mengerti,” kata rekan penulis studi Lewis Ziska,

Perubahan yang dilaporkan dalam mikronutrien diharapkan berdasarkan pada bagaimana peningkatan konsentrasi CO2 mempengaruhi fisiologi tanaman, meningkatkan kandungan karbohidrat (misalnya pati dan gula) dan mengurangi kandungan protein dan mineral. Perubahan vitamin B mungkin berhubungan dengan penurunan nitrogen yang mapan pada tanaman yang terpapar dengan konsentrasi CO2 yang tinggi, kata Ziska.

Para penulis mengatakan ahli agronomi, ahli epidemiologi, ahli fisiologi, ahli gizi, dan penyedia layanan kesehatan perlu secara akurat mengukur sifat perubahan yang diinduksi CO2 terhadap nutrisi manusia dan hasil kesehatan terkait. Penelitian juga diperlukan untuk mengidentifikasi pilihan untuk mengurangi atau meniadakan risiko, termasuk penelitian untuk memahami apakah pembiakan tradisional atau modifikasi genetika dapat menyebabkan beras bergizi unggul, dan memahami apakah mutu nutrisi beras dapat ditingkatkan melalui aplikasi pupuk mineral atau pertahanan pasca panen.

VIAAni
SUMBERunversity of washington
BAGIKAN