BAGIKAN
[Credit:Pasini et al./World Neurosurgery]

Sebuah kuburan yang berasal dari awal abad pertengahan di Italia adalah kesaksian menyedihkan tentang kengerian pengobatan pada Abad Kegelapan. Sisa-sisa kerangka seorang wanita muda ditemukan dengan kerangka janin di antara pahanya dan lubang yang berada di tengkoraknya merupakan kemungkinan hasil dari perawatan medis sebagaimana yang telah ditentukan oleh para peneliti.

Ditemukan pada tahun 2010 di Imola, Bologna, jenazah yang terpelihara dengan baik tersimpan pada kuburan batu bata menunjukkan penguburan telah dilakukan dengan layak. Analisis awal penanggalan menunjukkan jenazah dari periode Lombard, sekitar abad ke-7 dan 8 Masehi. Tetapi keberadaan janin dan cedera berupa lubang di kepala memerlukan penyelidikan lebih lanjut. Penelitian ini telah diterbitkan dalam jurnal World Neurosurgery .

Peneliti dari University of Ferrara dan University of Bologna menetapkan wanita tersebut berusia antara 25 hingga 35 tahun, sedangkan janin yang diukur berdasarkan panjang tulang pahanya berusia sekitar 38 minggu. Kehamilan jangka penuh adalah 40 minggu, jadi ibu ini sangat dekat untuk melahirkan sebelum dia meninggal.

Di kuburan, janin berada dalam posisi yang tidak biasa – kepala dan badan di antara kedua pahanya, tetapi kakinya ada di dalam rongga pelvisnya, seolah sebagian telah dikeluarkan. Para peneliti menetapkan hal tersebut sesuai dengan fenomena yang dikenal sebagai “coffin birth”.

Juga dikenal sebagai ekstrusi janin pasca-kematian , merupakan peristiwa langka yang diduga terjadi karena proses alami dari pembusukan. Meskipun tidak pernah diamati secara langsung, para peneliti percaya bahwa gas yang menumpuk di dalam rongga tubuh dari mayat selama pembusukan memaksa janin untuk keluar dari tubuh ibunya.

Karena sudah ada bagian untuk janin – saluran vagina – ke mana ia akan keluar, mengakibatkan mayat seorang wanita yang tengah hamil untuk melahirkan meski setelah kematian. Tetapi prosesnya bisa lebih kacau daripada melahirkan secara normal dalam keadaan masih hidup.

[Credit:Pasini et al./World Neurosurgery]

“Leher rahim pasti tidak bisa rileks pada saat kematian setelah kondisi ‘kaku mayat’ hilang,” kata ginekolog Jen Gunter kepada Forbes . “Saya menduga bahwa yang terjadi adalah tekanan dari gas yang menumpuk, dan janin yang mati dilahirkan melalui ruptur – pada dasarnya meniup lubang melalui rahim ke dalam vagina, karena vagina jauh lebih tipis daripada serviks.”

Melahirkan setelah kematian sangat langka dan dianggap jauh lebih langka saat ini, karena sebelum dilakukan penguburan dilakukan proses penghilangan cairan tubuh dan bahan-bahan kimia pada mayat – jadi sangat penting ketika contoh arkeologi seperti kejadian ini ditemukan.

Namun, para peneliti percaya bahwa kehamilan, kematian, dan lubang yang ditemukan di tengkorak mayat dalam kasus khusus ini semuanya bisa terkait.

Menurut makalah mereka, tim peneliti percaya bahwa lubang, dibor di pusat tengkorak, disebabkan oleh trepanasi – sebuah praktek medis tua berupa pengeboran lubang di tengkorak untuk mengobati berbagai jenis penyakit.

Lubang itu sendiri menunjukkan fitur yang mungkin disebabkan oleh sejenis alat pemotong melingkar, serta tiga alur horisontal paralel mirip dengan alur yang telah diamati dalam kasus-kasus trepanasi lainnya.

Selain itu, mereka menemukan potongan garis kecil pada tengkorak di atas lubang – sesuai dengan potongan yang mungkin telah dibuat untuk mengupas kulit kepala sebagai persiapan sebelum dilakukan pengeboran.

[Credit:Pasini et al./World Neurosurgery]

Tulangnya bahkan menunjukkan tanda-tanda penyembuhan, menunjukkan wanita itu masih hidup setidaknya seminggu setelah prosedur trepanasi dilaksanakan.

Jadi apa tujuannya dengan mengebor tengkorak seorang wanita hamil? Itu mungkin dilakukan terkait dengan pre-eklamsia.  [Sindrom yang ditandai dengan tekanan darah tinggi, kenaikan kadar protein di dalam urin dialami oleh ibu yang sedang hamil]

“Karena trepanasi sering digunakan dalam pengobatan hipertensi untuk mengurangi tekanan darah di tengkorak, kami berteori bahwa lesi – jaringan yang abnormal – ini mungkin terkait dengan pengobatan gangguan kehamilan hipertensi seperti preeklampsia,” para peneliti menulis dalam makalah mereka .

“Eklampsia adalah akibat dari serangan preeklamsia, yang dapat mempengaruhi wanita setelah minggu ke-20 kehamilan, dan penyakit hipertensi hingga saat ini masih merupakan penyebab pertama kematian seorang ibu.

“Beberapa manifestasi paling umum dari penyakit ini adalah demam tinggi, kejang, cephalalgia frontal dan oksipital konsisten, tekanan intrakranial tinggi, pendarahan otak. Semua gejala ini, dari prasejarah sampai abad ke-20, dilakukan dengan pengobatan trepanasi.”

Meskipun atau karena perawatan, wanita itu tidak berhasil. Atau, catatan dari makalah, dia bisa mati sebagai akibat komplikasi persalinan. Namun demikian, penemuan ini sangat menarik, menggabungkan kedua kasus yang langka dari trepanasi abad pertengahan dengan kasus kelahiran peti mati yang bahkan lebih langka.

VIAaum
SUMBERsciencealert
BAGIKAN