BAGIKAN

Otoritas Israel meresmikan sebuah taman alam pada hari Rabu di dekat Yerusalem setelah lima tahun penggalian arkeologi di ‘Ein Hanniya’, mata air terbesar kedua di Bukit Yudea dan sebuah situs penting dalam sejarah Kekristenan.

Seiring dengan pengumuman bahwa taman tersebut akan terbuka untuk umum secara gratis dalam beberapa bulan, Otoritas Kepurbakalaan Israel mengungkapkan beberapa temuan utama di lokasi tersebut, termasuk kolom kapital khas struktur kerajaan dari era Kuil Pertama dan salah satu koin tertua yang pernah ada ditemukan di daerah Yerusalem.

Kolam era Bizantium yang ditemukan oleh para arkeolog di lokasi Ein Hanniya, yang merupakan mata air terbesar kedua di Bukit Yudea, tepat di luar Yerusalem.

“Temuan paling penting dalam penggalian adalah kolam besar dan mengesankan dari periode Bizantium”, kata Irina Zilberbod, direktur penggalian Otoritas Barang Antik Israel (IAA), menurut Times of Israel

“Sulit untuk mengetahui untuk apa kolam digunakan – apakah untuk irigasi, pencucian, lansekap atau mungkin sebagai bagian dari upacara pembaptisan di lokasi,” kata Zilberbod.

Arkeolog melakukan penggalian situs tersebut antara tahun 2012 dan 2016, namun hanya tersedia untuk umum awal pekan ini.

Sebuah kolam era Bizantium ditemukan di lokasi Ein Hanniya, dekat Yerusalem, dan diumumkan kepada publik pada tanggal 31 Januari 2018. (Assaf Peretz / Israel Antiquities Authority)

IAA percaya bahwa kolam renang itu berasal dari abad ke-4 dan 6 Masehi

Kolam renang era Bizantium mengalir ke jaringan saluran yang mengarah ke nymphaeum ‘megah’, atau air mancur, yang dihiasi dengan gambar nimfa.

Ilmuwan mengatakan air mancur adalah yang pertama dari jenisnya di Yerusalem.

Kolam renang mungkin telah menjadi bagian dari sebuah kerajaan yang dibangun pada  era Kuil Pertama, yang dimulai sekitar 3.000 tahun yang lalu, menurut para ilmuwan.

Air mancur di situs Ein Hanniya ditulis dengan gambar nimfa, menjadikannya ‘yang pertama dari jenisnya’ di Yerusalem, menurut para ilmuwan. Sejak saat itu telah dipulihkan ke kondisi kerja
Otoritas Barang Antik Israel menemukan kolam kuno dan air mancur di lokasi Ein Hanniya, sebuah mata air di Bukit Yudea. Ini adalah bagian dari Taman Nasional Lembah Rehaim, tidak jauh dari Yerusalem

Kolom berusia 2.400 tahun yang ditemukan di lokasi tersebut mungkin menunjukkan bahwa lahan tersebut digunakan sebagai kawasan kerajaan. Kolam renang berfungsi sebagai pusat kompleks yang ‘luas’ di depan sebuah gereja yang pernah berdiri di halaman.

Serangkaian kolom beratap yang rumit seperti jalan menuju sejumlah sayap perumahan, kata Zilberbod. Pakar mampu mengembalikan sistem air sehingga air mancur berada dalam kondisi kerja.

Tapi kolam itu tampaknya merupakan penemuan yang paling menarik.

‘Ein Hanniya’ secara luas diyakini sebagai tempat di mana St. Philip membaptis seorang pria Ethiopia, menandai dimulainya gereja Etiopia.

Belum ditentukan bahwa kolam itu digunakan untuk pembaptisan sida-sida Etiopia, tapi jika memang demikian, itu akan menjadi pusat ‘salah satu peristiwa penting dalam penyebaran agama Kristen.’

‘Mengidentifikasi tempat di mana hal itu terjadi, para ilmuwan terus sibuk selama beberapa generasi dan menjadi motif umum dalam seni Kristen,’ kata Yuval Baruch, arkeolog wilayah IAA di Yerusalem, menurut ¬†Times of Israel

Selain kolam dan air mancur, ilmuwan juga menemukan berbagai pernak-pernik di situs tersebut. Mereka menemukan tembikar, kaca, genteng, koin dan potongan mosaik beraneka warna

‘Tidak heran bagian [Ein Hanniya] masih dimiliki oleh orang Kristen dan merupakan fokus dari upacara keagamaan, baik untuk gereja Armenia maupun Gereja Etiopia,’ tambah Baruch.

Para ilmuwan juga menemukan sejumlah pernak-pernik kuno yang langka, mulai dari tembikar, kaca, genteng dan potongan mosaik beraneka warna. Item tersebut membantu ilmuwan menentukan bahwa situs tersebut kemungkinan telah aktif antara abad ke 4 dan 6 SM.

Bejana tembikar yang digunakan oleh penduduk pada periode Bizantium ditemukan pada penggalian di Ein Hanniya, dekat Yerusalem, dan diungkap ke publik pada tanggal 31 Januari 2018. (Clara Amit / Otoritas Barang Antik Israel)

Namun, ada satu item yang menonjol pada para ilmuwan.

Mereka menemukan sebuah koin perak langka, yang menurut para ilmuwan adalah salah satu yang tertua yang mereka temukan sejauh ini di wilayah Yerusalem.

Sebuah koin Yunani dramma perak dari abad ke-4 SM, digambarkan sebagai salah satu yang paling kuno yang pernah ada, ditemukan di penggalian di Ein Hanniya, dekat Yerusalem, dan diumumkan kepada publik pada tanggal 31 Januari 2018. (Clara Amit / Otoritas Barang Antik Israel)

Menurut para ilmuwan, ini adalah drachma mata uang Yunani.

Drachma dicetak di Asdod oleh penguasa Yunani antara tahun 420 dan 390 SM,” menurut Times of Israel.


sumber : dailymail timesofisrael