BAGIKAN
[AFP]

Kucing liar membunuh lebih dari satu juta reptil setiap hari di Australia, sebuah penelitian terbaru telah menunjukkan, dengan pembantaian mengejutkan yang mengancam beberapa spesies.

Kucing telah menghapus seluruh populasi beberapa hewan di Australia sejak diperkenalkan oleh pemukim Eropa dua abad yang lalu, dengan upaya untuk memusnahkan atau mensterilkan mereka sejauh ini, mengalami kegagalan untuk memperlambat pergerakan mereka.

Temuan baru ini didasarkan pada lebih dari 10.000 sampel makanan kucing yang disumbangkan oleh para ilmuwan lingkungan di seluruh negeri.

Secara total, sekitar 650 juta kadal dan ular menjadi korban dari kucing liar dan kucing peliharaan setiap tahun, para ilmuwan telah menemukan.

“Rata-rata setiap kucing liar membunuh 225 reptil per tahun,” kata ketua peneliti John Woinarski, dari Charles Darwin University, menambahkan bahwa kucing liar mengonsumsi lebih banyak reptil di Australia daripada di Amerika Serikat atau Eropa.

“Beberapa kucing memakan reptil dengan jumlah yang mengejutkan. Kami menemukan banyak contoh kucing tunggal memangsa kadal sebanyak-banyaknya, dengan rekor 40 ekor kadal dalam satu perut kucing.”

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Wildlife Research, menunjukkan jika kucing memangsa 250 jenis reptil yang berbeda – termasuk kadal gurun besar, naga berjanggut dan tokek. Dari jumlah tersebut, 11 diantranya merupakan spesies yang terancam punah.

Kucing liar di Australia berjumlah jutaan, dan juga dianggap sebagai penyebab utama di balik tingginya tingkat kepunahan mamalia.

Penelitian oleh tim yang sama tahun lalu menunjukkan bahwa kucing membunuh lebih dari satu juta ekor burung di Australia setiap hari, termasuk spesies yang terancam seperti burung puyuh burung gagak, burung merpati liar, dan burung beo malam.

Meskipun ada dampak yang tak terbantahkan, Komisaris Spesies Terancam Australia Sally Box mengatakan sulit untuk menentukan dengan tepat seberapa buruk kucing telah berpengaruh pada keberlangsungan reptil.

Hal ini disebabkan karena ukuran populasi yang tidak diketahui untuk sebagian besar spesies reptil .

Pemerintah telah mengalokasikan dana lebih dari Aus $ 30 juta (US $ 23 juta) untuk proyek-proyek yang dapat mengurangi dampak kucing liar terhadap satwa liar.

Konservasi Satwa Liar Australia bulan lalu telah menyelesaikan pagar listrik sepanjang 44 kilometer untuk menciptakan zona bebas-kucing seluas hampir 9.400 hektar di padang pasir.

Area ini akan diperluas menjadi sekitar 100.000 hektar dan akan memungkinkan hewan asli yang telah terdesak ke ambang kepunahan oleh predator untuk dihadirkan kembali.

VIAaum
SUMBERafp
BAGIKAN