BAGIKAN
Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam [(IUCN) / AFP / Benoit DODELIN]

Hampir seperlima spesies kumbang kayu Eropa mengalami kepunahan karena pohon tua dan membusuk yang mereka andalkan telah hilang dari hutan, para ilmuwan telah memperingatkan..

Banyak kumbang saproxylic – secara harfiah, “kayu mati” – bisa punah jika pohon-pohon tua yang tersisa dibiarkan menurun secara alami, menurut sebuah laporan oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN), yang menyimpan Datar merah hewan dan tumbuhan yang terancam punah di seluruh dunia.

Delapan belas persen dari 700 spesies kumbang yang disurvei diketahui berisiko, namun persentasenya kemungkinan lebih tinggi karena data yang ada tidak cukup memadai untuk mengklasifikasikan seperempat dari jumlah yang diperiksa.

3.000 spesies kumbang saproksik yang dikenal di dunia membutuhkan kayu mati dan busuk pada beberapa titik selama siklus hidupnya.

Serangga juga memainkan peran penting dalam mendaur ulang nutrisi, dan menyediakan sumber makanan utama untuk burung dan mamalia. Beberapa, juga sebagai penyerbuk.

“Upaya konservasi perlu berfokus pada strategi jangka panjang untuk melindungi pohon tua di berbagai lanskap di Eropa,” kata Jane Smart, direktur IUCN’s Global Species Programme.

“Ini akan memastikan bahwa layanan ekosistem vital yang disediakan oleh kumbang ini terus berlanjut.”

Hilangnya pepohonan di Eropa merupakan pendorong utama penurunan tersebut, menurut laporan tersebut, berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh 80 ahli.

Kumbang, dan satwa liar lainnya, juga terancam oleh urbanisasi, perluasan pariwisata, dan meningkatnya frekuensi dan intensitas kebakaran hutan di wilayah Mediterania.

Pembaruan Daftar Merah menandai Stictoleptura eritroptera – yang mencari pohon besar dengan rongga dalam – sebagai “rentan” terhadap kepunahan.

Spesies lain, Iphthiminus italicus, telah menurun karena pepohonan dan kebakaran hutan dan┬ádiklasifikasikan sebagai “terancam punah”, status yang bahkan lebih genting.

Laporan tersebut menyerukan untuk mengintegrasikan strategi konservasi ke dalam pengelolaan hutan.

“Saat ini, praktik pengelolaan mengarah pada transformasi padang rumput kayu menjadi hutan atau padang rumput, menghancurkan mosaik vegetasi penting yang dibutuhkan banyak kumbang saproksik,” kata Luc Bas, kepala kantor IUCN di Eropa.