BAGIKAN
[Jarmoluk /Pixabay]

Analisis yang telah dilakukan dari empat buah pengamatan terhadap pemanasan laut baru-baru ini menyimpulkan bahwa panas yang terperangkap oleh gas rumah kaca meningkatkan suhu lautan lebih cepat dari yang telah diperkirakan sebelumnya.

Pemanasan laut adalah penanda kritis perubahan iklim karena diperkirakan 93 persen dari kelebihan energi surya yang terperangkap oleh gas rumah kaca terakumulasi di lautan dunia. Dan, tidak seperti suhu udara permukaan, suhu lautan tidak dipengaruhi oleh variasi tahunan yang disebabkan oleh peristiwa iklim seperti El Nino atau letusan gunung berapi.

“Jika Anda ingin mengetahui di mana pemanasan global terjadi, lihatlah di lautan kita,” kata Zeke Hausfather, dari UC Berkeley dan rekan penulis makalah ini. “Pemanasan lautan adalah indikator perubahan iklim yang sangat penting, dan kami memiliki bukti kuat bahwa pemanasan lebih cepat dari yang telah kami kira.”

Analisis baru, yang akan diterbitkan di jurnal Science, menunjukkan bahwa tren kandungan panas laut cocok dengan yang diprediksi oleh model-model perubahan iklim terkemuka, dan bahwa pemanasan laut secara keseluruhan semakin cepat.

Dengan asumsi skenario “bisnis seperti biasa” di mana tidak ada upaya yang telah dilakukan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, model CMIP5 (Coupled Model Intercomparison Project 5) yang digabungkan memprediksi bahwa suhu 2.000 meter teratas di samudra dunia akan naik 0,78 derajat Celsius pada akhir abad ini. Ekspansi termal yang disebabkan oleh suhu yang meningkat ini akan menaikkan permukaan laut 30 sentimeter, atau sekitar 12 inci, di atas kenaikan permukaan laut secara signifikan yang disebabkan oleh gletser dan lapisan es yang mencair. Lautan yang lebih hangat juga berkontribusi terhadap badai, angin topan, dan curah hujan yang ekstrem.

“Sementara 2018 akan menjadi tahun terpanas keempat pada rekor di permukaan, itu pasti akan menjadi tahun terpanas pada rekor di lautan, seperti 2017 dan 2016 sebelumnya,” kata Hausfather, “Sinyal pemanasan global jauh lebih mudah untuk dideteksi jika berubah di lautan daripada di permukaan.”

Keempat studi, yang diterbitkan antara 2014 hingga 2017, memberikan perkiraan yang lebih baik dari tren masa lalu dalam kandungan panas laut dengan mengoreksi perbedaan antara berbagai jenis pengukuran suhu laut dan dengan laporan yang lebih baik untuk kesenjangan dalam pengukuran dari waktu ke waktu atau lokasi.

“Laporan Penilaian Kelima Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), yang diterbitkan pada 2013, menunjukkan bahwa model perubahan iklim terkemuka tampaknya memprediksi peningkatan yang jauh lebih cepat dalam kandungan panas laut selama 30 tahun terakhir daripada yang terlihat dalam pengamatan,” kata Hausfather.

Jaringan Argo terdiri dari hampir 4.000 robot yang mengapung mengukur suhu air hingga 2.000 meter di bawah permukaan. (Foto milik Argo)

“Fakta bahwa catatan-catatan yang diperbaiki ini sekarang setuju dengan model-model iklim mendorong dalam hal ini menghilangkan area ketidakpastian besar yang sebelumnya kita miliki,” katanya.

Hampir 4.000 buah robot terapung yang melayang di seluruh lautan dunia dari armada kapal, setiap beberapa hari menyelam menuju kedalaman 2.000 meter dan mengukur suhu lautan, pH, salinitas, dan potongan informasi lainnya ketika mereka naik kembali. Batalion pemantau laut ini, yang disebut Argo, telah memberikan data yang konsisten dan luas tentang kandungan panas lautan sejak pertengahan 2000-an.

Sebelum dilakukan Argo, data suhu laut paling jarang, bergantung pada perangkat yang disebut bathythermographs yang dapat tenggelam hanya sekali, mentransmisikan data suhu laut hingga mengendap di kuburan berair.

Tiga dari studi terbaru termasuk analisis di Science menghitung kandungan panas laut sejak tahun 1970 dan sebelum menggunakan metode baru untuk memperbaiki kesalahan kalibrasi dan bias dalam data Argo dan bathythermograph. Yang keempat mengambil pendekatan yang sama sekali berbeda, menggunakan fakta bahwa lautan yang menghangat melepaskan oksigen ke atmosfer untuk menghitung pemanasan laut dari perubahan konsentrasi oksigen atmosfer, sementara memperhitungkan faktor-faktor lain, seperti membakar bahan bakar fosil, yang juga mengubah tingkat oksigen atmosfer.

“Para ilmuwan terus bekerja untuk meningkatkan cara menafsirkan dan menganalisis di mana set datanya yang tidak cukup sempurna dan terbatas sebelum awal 2000-an,” kata Hausfather. “Keempat catatan baru yang telah diterbitkan dalam beberapa tahun terakhir ini tampaknya memperbaiki banyak masalah yang mengganggu catatan lama, dan sekarang mereka tampaknya cukup setuju dengan apa yang telah dihasilkan model iklim.”

SUMBERUniversity of California - Berkeley
BAGIKAN