BAGIKAN

Kucing membunuh lebih dari satu juta burung setiap hari di seluruh Australia, menurut perkiraan baru kami – upaya kuat pertama untuk mengukur masalah ini dalam skala nasional.

Dengan menggabungkan data populasi kucing, tingkat perburuan dan distribusi spasial, kami menghitung bahwa mereka membunuh 377 juta burung per tahun. Nilai tertinggi di pedalaman kering Australia, menunjukkan bahwa kucing liar menimbulkan ancaman serius dan sangat tidak terlihat pada spesies burung asli.

Ini telah menjadi isu perdebatan selama lebih dari 100 tahun, karena penyebaran kucing liar mencakup seluruh daratan Australia. Pada tahun 1906 ahli ornitologi A.J. Campbell mencatat bahwa kedatangan kucing liar di lokasi sering diikuti oleh berkurangnya jumlah spesies burung asli, dan dia berkampanye dengan giat melakukan tindakan:

Tidak diragukan lagi, jika banyak burung kita yang sangat menarik dan indah, terutama spesies yang mencintai daratan, harus dilestarikan dari kepunahan total, kita harus melakukan persatuan sebagai pecinta burung, yang pada saat yang tidak diinginkan, akan menghadapi skema penghancuran pada kucing liar.

Seruannya menghasilkan sedikit tanggapan, dan tidak ada penurunan angka kucing yang berhasil dan bertahan lama. Juga, sampai sekarang, telah ada upaya terpadu untuk mengetahui secara pasti berapa banyak burung yang dibunuh oleh kucing.

Menghitung biaya

Untuk memberikan penilaian nasional pertama tentang jumlah korban yang dimangsa kucing pada burung Australia, kami telah mengumpulkan hampir 100 studi yang merinci pola makan kucing liar Australia. Hasilnya menunjukkan bahwa rata-rata kucing liar memakan sekitar dua ekor burung setiap lima hari.

Kami kemudian menggabungkan statistik ini dengan informasi tentang kepadatan populasi kucing liar, untuk membuat peta perkiraan jumlah burung yang dibunuh oleh kucing di seluruh Australia.

Jumlah burung yang dimakan per kilometer persegi. Brett Murphy

Kami menyimpulkan bahwa, rata-rata, kucing liar di sebagian besar lanskap alam Australia membunuh 272 juta burung per tahun. Angka pembunuhan burung paling tinggi di Australia yang gersang (lrbih dari 330 burung per kilometer persegi per tahun) dan di pulau-pulau, di mana angka sangat dapat bervariasi tergantung pada ukurannya.

Kami juga memperkirakan (walaupun dengan data yang lebih sedikit) bahwa kucing liar di lanskap yang dimodifikasi manusia, seperti daerah di sekitar kota, membunuh lebih dari 44 juta burung setiap tahunnya. Kucing peliharaan, sementara itu, membunuh sekitar 61 juta burung per tahun.

Secara keseluruhan, jumlah ini mencapai lebih dari 377 juta burung yang dibunuh kucing per tahun di Australia – lebih dari satu juta setiap hari.

Spesies mana yang paling menderita?

Dalam studi terkait, kami juga mengumpulkan catatan tentang spesies burung yang dibunuh oleh kucing di Australia. Kami menemukan catatan kucing membunuh lebih dari 330 spesies burung asli – sekitar setengah dari semua spesies burung penduduk Australia. Di lanskap alami dan terpencil, 99% burung yang dibunuh kucing adalah spesies asli. Hasil kami juga menunjukkan bahwa kucing diketahui membunuh 71 dari 117 spesies burung terancam punah di Australia.

Burung yang makan atau bersarang di tanah, tinggal di pulau, dan berukuran sedang (60-300 gr) kemungkinan besar akan dimangsa oleh kucing.

Sulit untuk menempatkan satu juta ditambah kematian burung setiap hari dalam konteks tanpa perkiraan jumlah burung yang dapat diandalkan di Australia. Namun, penilaian kasar kami dari perkiraan kerapatan burung yang banyak dipublikasikan menunjukkan bahwa ada sekitar 11 miliar burung darat di Australia, menunjukkan bahwa kucing membunuh sekitar 3-4% burung Australia setiap tahunnya.

Namun, spesies tertentu terhempas jauh lebih sulit daripada yang lainnya, dan kelayakan populasi beberapa spesies (seperti burung puyuh-burung tekukur, burung puyuh dan burung merpati dan merpati darat) kemungkinan menjadi terancam punah.

Penghitungan kematian burung kami sebanding dengan perkiraan serupa untuk negara lain. Angka kami lebih rendah dari perkiraan baru-baru ini untuk Amerika Serikat, dan sedikit lebih tinggi daripada di Kanada. Secara keseluruhan, pembunuhan burung oleh kucing tampaknya jauh melebihi jumlah yang disebabkan oleh manusia.

Di Australia, kucing cenderung meningkatkan risiko kepunahan secara signifikan yang dihadapi beberapa jenis burung. Di banyak lokasi, burung menghadapi berbagai ancaman yang berinteraksi, dengan kelimpahan kucing dan keberhasilan berburu terbukti meningkat di lahan semak yang terfragmentasi, di daerah dengan tingkat stok yang tinggi, dan di tempat-tempat dengan rezim api yang kurang dikelola, maka dampak kucing akan menjadi ancaman lain.

Menembaki kucing

Apa yang bisa dilakukan untuk mengurangi dampaknya? Strategi Spesies Terancam Pemerintah federal mengakui ancaman yang ditimbulkan oleh kucing liar, walaupun terutama berdasarkan peran mereka dalam kepunahan mamalia.

Strategi spesies terancam juga memprioritaskan upaya untuk mengendalikan kucing liar secara lebih intensif, membasmi mereka dari pulau-pulau yang memiliki nilai keanekaragaman hayati yang penting, dan untuk memperluas jaringan nasional daerah berpagar yang tidak termasuk kucing liar dan rubah.

Tapi sementara pagar bisa menciptakan tempat berteduh yang penting bagi banyak mamalia yang terancam, mereka jauh kurang efektif untuk melindungi burung. Untuk menyelamatkan burung, kucing perlu dikendalikan pada skala yang jauh lebih luas.

Kita juga harus ingat bahwa ini bukan hanya masalah semak belukar. Kira-kira setengah dari kucing Australia adalah hewan peliharaan, dan mereka juga mendapat banyak korban satwa liar.

Sambil mengakui banyak manfaat kepemilikan hewan peliharaan, kita juga harus berupaya mengurangi dampak yang merugikan. Untungnya, ada peningkatan kesadaran masyarakat akan manfaat dari tidak membiarkan kucing peliharaan berkeliaran dengan bebas. Dengan tindakan seperti itu, pemilik kucing dapat membantu merawat burung-burung di halaman belakang mereka sendiri, dan karenanya berkontribusi untuk melestarikan satwa liar Australia yang unik dari kepunahan.


Professor (conservation biology), Charles Darwin University

Senior Research Fellow, Charles Darwin University

Research Associate, Charles Darwin University

Associate Professor, Australian National University

Professor of Conservation and Sustainable Livelihoods, Charles Darwin University

Research Fellow, Deakin University


1 KOMENTAR