BAGIKAN

Pameran otomotif 2017-2018 dimulai dengan gaya Frankfurt Motor Show. Pembuat kendaraan dari seluruh dunia berkumpul di Jerman untuk menampilkan yang terbaru dan terhebat. Beberapa mobil yang dipamerkan di depan umum memberikan sekilas penawaran produk perusahaan, sementara yang lain hanya penerbangan mewah yang tidak akan pernah bisa keluar dari konsep tanah -tenaga fosil.

Secara internasional, Inggris dan Prancis baru-baru ini berjanji untuk melarang penjualan mobil bensin dan diesel baru pada tahun 2040, sementara pembuat mobil termasuk Volvo dan Jaguar Land Rover telah berlomba untuk menjaminkan elektrifikasi model masa depan mereka.

Jadi, apakah mobil yang menggunakan mesin pembakaran dalam sekejap akan segera berakhir? Para pembuat mobil di sini tidak secara serius mempercayinya, terlepas dari retorika dan keunggulan mobil model baterai.

Berikut pilihan lima desain mobil listrik dan sel-driving teratas:

Renault Symbioz

Renault telah mengungkapkan sebuah mobil konsep listrik otonom yang dilihatnya sebagai perpanjangan rumah – perusahaan tersebut menggambarkan kendaraan tersebut sebagai “ruang gerak ekstra, modular dan multi guna”.

Eksterior mobil ini didesain menyerupai arsitektur rumah kontemporer, dengan rangka baja, jendela yang luas dan detail kayu bengkel tukang kayu. Kendaraan juga terhubung ke rumah tanpa kabel, sama seperti peralatan rumah tangga saat ini.

Di dalam, interior yang terinspirasi oleh ruang tamu – yang dilengkapi dengan tembaga, marmer, kain dan porselen – termasuk empat tempat duduk yang saling berpotongan. Desainnya juga mencakup platform yang memungkinkan mobil diangkat ke teras atap.

“Tujuannya adalah untuk melakukan perjalanan di ruang fengshui yang cerah yang mirip dengan ruang tamu yang besar di sebuah rumah, dengan kontur mengkilap lebar,” kata Renault.

Smart Vision EQ ForTwo

Smart telah membayangkan pendekatan berbeda untuk berbagi mobil dengan  konsep kendaraan otonom -tanpa pengemudi-, listrik, dua tempat duduk ini.

Dirancang untuk menjembatani kesenjangan antara transportasi publik dan pribadi, EQ ForTwo menawarkan personalisasi yang lebih banyak daripada skema pembagian mobil saat ini seperti Uber – Grill Panel Hitam di bagian depan kendaraan memungkinkan pengguna mengenali mobil “mereka” dengan menampilkan nama mereka. di atasnya.

Kendaraan baru tidak memiliki setir atau pedal, membebaskan penumpang dari pikiran – apalagi tugas – mengemudi. Hal ini juga memungkinkan lebih banyak ruang interior bagi penumpang untuk bersantai.

“Visi Smart EQ ForTwo adalah visi kami tentang mobilitas perkotaan di masa depan,” kata CEO Smart Annette Winkler. “Ini adalah mobil konsep berbagi mobil yang paling radikal: otonom sepenuhnya, dengan kemampuan komunikasi maksimal, ramah, komprehensif personalisable dan, tentu saja, listrik.”

Honda

Honda telah menggunakan Frankfurt Motor Show untuk mengungkap konsep listrik retro yang menyenangkan yang dijuluki Urban EV Concept. Dengan penampilan imut terinspirasi oleh Civic pertama, interior yang lapang dan tapak kecil, ia mempratinjau kendaraan listrik produksi yang tepat yang akan tiba pada tahun 2019.

Meskipun kami menyoroti rincian tentang Urban EV, itu pasti menunjukkan banyak janji. Karena standar keselamatan menjadi lebih ketat, pilar telah menjadi lebih tebal dan visibilitasnya lebih buruk dari belakang kemudi. Sama seperti Civic generasi pertama yang menginspirasinya, konsep kecil itu memiliki pilar dan kaca besar, memandikan interior dengan cahaya.

Mobil itu sendiri hampir persegi. Ini 100 mm (3,9 inci) lebih pendek dari pada Fit (sudah kecil), dan roda didorong sepanjang jalan ke tepi bodi untuk posisi sporty. Roda itu sendiri adalah unit retro yang cantik, sedangkan lampu depan Civic-aping dan lampu rem diapit oleh layar yang mampu menampilkan pesan. Untuk konsepnya, Honda memilih untuk menunjukkan Urban EV.

Audi Aicon

Tanpa roda kemudi dan tidak ada pedal, satu-satunya intervensi manusia yang dibutuhkan dalam kendaraan konsep hemat listrik Audi adalah penggunaan panel kontrol sentuh yang memungkinkan penumpang menonton film, mencari di internet, melakukan video call atau menggunakan media sosial. .

Audi menetapkan Aicon selain “taksi robot”, yang dikurangi menjadi fungsi sendiri, dengan menekankan interior mobil, yang digambarkan memiliki “suasana mewah dari kabin maskapai kelas satu.” Ini fitur kursi yang bisa meluncur maju mundur, untuk mengubahnya dari tempat duduk dua menjadi tempat duduk empat.

Menurut Audi, mobil tersebut bisa menempuh jarak 700 sampai 800 kilometer (435 sampai 497 mil) untuk satu kali charge, dan bisa dibebankan hingga 80 persen dari kapasitas dalam waktu kurang dari 30 menit.

BMW i Vision Dynamics

Setelah mengumumkan rencananya untuk merilis 12 mobil listrik murni pada tahun 2025, BMW memberi kesan kepada publik tentang model masa depan ini.

Mobil konsep i Vision Dynamics yang baru adalah Gran Coupe empat pintu dengan jarak tempuh 600 kilometer, kecepatan tertinggi lebih dari 200 km / jam (120 mph) dan percepatan 0-100 km / jam (62 mph ) dalam empat detik. Telah digambarkan oleh kritikus sebagai pesaing Tesla.

“Dengan BMW i Vision Dynamics, kami menunjukkan bagaimana kita membayangkan mobilitas listrik masa depan antara i3 dan i8,” kata Harald Krüger, CEO dan chairman BMW. “Oleh karena itu, kami menggerakkan hati merek BMW dan, pada saat bersamaan, mengangkat BMW saya ke dimensi yang sama sekali baru.”

Menurut BMW, i Vision Dynamics masih akan mempertahankan proporsi BMW klasik, “wheelbase panjang, garis atap yang mengalir dan overhangs pendek membuat profil dasar yang penuh dengan keanggunan dan dinamisme.

Jadi, mobil mana yang menjadi pilihan Anda?


sumber : dezeen businessinside guardian