BAGIKAN

Sistem transportasi bawah tanah Stockholm dianggap salah satu yang paling tidak biasa dan paling indah di dunia.

Menurut sebuah kampanye dari Expedia, dramawan Swedia August Strindberg pernah menyatakan bahwa “seni tidak dapat terus eksklusif hanya untuk beberapa orang, karena itu tidak akan lama dijalaninya.”

Hal ini mendorong sebuah wacana di antara sekelompok seniman lokal, yang berkampanye untuk dekorasi stasiun metro Stockholm, yang sekarang melayani 500.000 penumpang setiap hari.

Kesenian ini dimaksudkan untuk mengajukan pertanyaan sosial seputar hak-hak perempuan, inklusivitas, dan penggundulan hutan.

Dari lukisan hingga patung dan bahkan seluruh stasiun yang terlihat seperti gua asli, karyanya cukup luar biasa.

Dalam upaya untuk menyoroti seni menakjubkan yang ditampilkan di sistem metro ibukota Swedia, Expedia telah menciptakan sebuah kampanye interaktif berjudul Underground Art, yang memungkinkan Anda melakukan tur virtual beberapa stasiun yang paling unik.

Ada 100 stasiun kereta bawah tanah di Tunnelbana Stockholm (T-bana) sepanjang 110 km, dan kira-kira 90 dari mereka memiliki semacam karya seni di dalamnya – menjadikan sistem kereta bawah tanah Stockholm sebagai salah satu pameran seni terpanjang di dunia.

Beberapa stasiun kota, seperti Solna, membuat Anda merasa seperti berada di gua yang sebenarnya. Dinding di desain terkait dengan isu-isu seperti depopulasi pedesaan dan penggundulan hutan.

Stasiun Stadion adalah penghormatan kepada Olimpiade, yang diselenggarakan di Swedia pada tahun 1912. Warna Olimpiade telah digunakan untuk membuat pelangi raksasa saat Anda berjalan ke peron.

Stasiun Thorildsplan menampilkan ubin pixelated di dinding dan karakter dari permainan video populer.

Platform di sepanjang stasiun Tensta menampilkan kata “persaudaraan” dalam 18 bahasa yang berbeda. Ini melambangkan multikulturalisme dan inklusivitas.

Birgitta Muhr merancang tulip perunggu besar di stasiun metro Högdalen untuk mengundang senyuman di benak orang-orang yang menunggu di samping mereka.

Tekniska Högskolan duduk di garis merah. Terletak di Royal Institute of Technology, dari mana namanya berasal, bukan kebetulan bahwa stasiun tersebut menggambarkan tema teknologi dan empat elemen.

Stasiun Universitetet mempromosikan demokrasi dan hak asasi manusia. Karya seni tersebut oleh seniman Belgia dan Paris Françoise Schein.

Stasiun Kungsträdgården terlihat seperti taman bawah tanah. Penggunaan warna hijau melambangkan kehidupan dan alam. Stasiun tersebut juga menceritakan sejarah bekas taman kerajaan dan istana Makalösa yang telah lama hilang.

Stasiun T-Centralen terletak di jantung sistem metro ibu kota. Garis merah, biru, dan hijau semua melewatinya.

Stasiun bawah tanah Skarpnäck ada di jalur hijau sistem metro. Stasiun seperti gua memiliki bebatuan yang dilukis dengan warna merah berani, digabung dengan lantai keramik merah.

Stasiun metro Alby terletak di garis merah. Keseniannya dirancang oleh pelukis Swedia Olle Ängkvist, dan menyerupai oasis hijau tersembunyi.

Stasiun metro Rådhuset, di Kungsholmen di Stockholm pusat, mungkin salah satu yang paling mengesankan.

Jalur keluar darurat darurat darurat yang mencolok ini dibangun tepat di stasiun Metro Universitetet.


sumber : businessinsider dangerous-business

VIAaum
BAGIKAN