Beranda Sains Manusia Purba di Filipina 700.000 Tahun yang Lalu

Manusia Purba di Filipina 700.000 Tahun yang Lalu

401
BAGIKAN
[Thomas Ingicco / MNHN / AFP]

Bukti arkeologi baru menunjukkan bahwa manusia hidup di Filipina sejak 709.000 tahun lalu, ratusan ribu tahun lebih awal dari perkiraan sebelumnya.

Artefak batu ditemukan oleh tim peneliti internasional, termasuk Dr. Gerrit “Gert” van den Bergh, dari University of Wollongong Center for Archaeological Science, pada penggalian di Kalinga, Luzon, pulau terbesar dan paling utara di Filipina. Temuan mereka diterbitkan dalam jurnal ilmiah bergengsi Nature.

Bersamaan dengan kerangka badak yang hampir utuh, menunjukkan tanda-tanda jelas telah dilakukan pembantaian, tim menemukan 57 peralatan (senjata) terbuat dari batu.

Kumpulan artefak batu ini terdiri dari 49 kepingan tipis yang tajam, enam mata senjata (batu yang dipipihkan yang digunakan sebagai sumber bahan untuk kepingan batu) dan dimungkinkan dua buah palu dari batu. Beberapa tulang badak memiliki bekas luka dan tulang humerus kiri dan kanan menunjukkan tanda-tanda dipukul dengan batu palu, mungkin untuk mendapatkan akses pada sumsum.

Fosil lain yang ditemukan di situs termasuk stegodon (kerabat gajah), rusa coklat Filipina, kura-kura air tawar dan kadal monitor.

Fosil dan alat-alat batu ditemukan di tanah liat berusia antara 777.000 hingga 631.000 tahun yang lalu. Kesimpulan ini dicapai dengan menggabungkan beberapa metode penanggalan (termasuk Electron Spin Resonance, penanggalan argon dan penanggalan uranium ), membenarkan bahwa pembantaian badak terjadi sekitar 700.000 tahun yang lalu.

Temuan ini secara radikal mengubah pemahaman kita tentang kolonisasi hominin di Filipina, bukti awal hominin di daerah sebelum penelitian ini adalah tulang kaki kecil yang ditemukan di Gua Callao di dekatnya dan berusia 67.000 tahun.

Ini juga menyerukan untuk memikirkan kembali bagaimana hominins awal (semua spesies manusia yang terkait erat atau keturunan langsung leluhur manusia modern) menyebar ke seluruh pulau di Asia Tenggara. Penulis makalah ini berpendapat bahwa temuan tersebut menunjukkan penyebaran hominin pramodern melalui wilayah tersebut terjadi beberapa kali, dan bahwa Filipina mungkin memainkan peran sentral.

Dr. van den Bergh, Anggota Parlemen Masa Depan dari Penelitian Australia, mengatakan bahwa kemungkinan besar manusia purba ini menyebar melalui Pulau Asia Tenggara dari utara ke selatan – dengan Luzon sebagai salah satu batu loncatan – mengikuti arus lautan selatan dan akhirnya mencapai Flores untuk membangkitkan populasi leluhur yang menyebabkan Homo floresiensis (umumnya dikenal sebagai ‘Hobbit’).

“Hipotesis kami adalah nenek moyang Hobbit berasal dari utara, daripada bepergian ke timur melalui Jawa dan Bali,” katanya.

Sampai saat ini, diyakini bahwa Luzon dan pulau-pulau Wallacea lainnya (pulau-pulau di sebelah timur Garis Wallace, yang terpisah dari Asia dan dari Australia oleh laut dalam) tidak dapat dijangkau oleh hominin pramodern karena dianggap tidak memiliki perahu (pulau di sebelah barat Jalur Wallace bergabung ke daratan ketika permukaan air laut lebih rendah).

Namun, penemuan fosil ‘Hobbit’ di pulau Flores Indonesia pada tahun 2003 dan penemuan-penemuan yang lebih baru di Sulawesi yang berdekatan menunjukkan bahwa hominin berada di Wallacea sejak awal. Baru-baru ini ditemukan bukti bahwa nenek moyang Hobbit berada di Flores pada 700.000 tahun yang lalu, di sekitar waktu yang sama saat hominin telah hadir di Luzon.

Dr. van den Bergh, yang merupakan paleontolog dan sedimentolog (analisisnya tentang pelapisan geologi di situs ini adalah salah satu metode yang digunakan untuk mengetahui artefak yang ditemukan di Kalinga), mengatakan penyebaran fauna melalui kepulauan Wallace mendukung teori kolonisasi hominin dari utara.

“Jika Anda melihat fosil dan fauna baru-baru ini Anda melihat bahwa ada pemiskinan ketika Anda pergi dari utara ke selatan,” katanya.” Di Luzon Anda menemukan fosil stegodon, gajah, tikus raksasa, badak, rusa, reptil besar, dan sejenis kerbau. Di Sulawesi, fauna fosil sudah dimiskinkan, tidak ada bukti adanya badak atau rusa yang pernah masuk ke sana. Lalu di Flores, Anda hanya memiliki stegodon, Komodo, manusia dan tikus raksasa, itu saja.

“Jika hewan-hewan mencapai pulau-pulau ini secara kebetulan, dengan memasuki lautan dan mengikuti arus di selatan, maka Anda akan berharap bisa pergi lebih jauh ke selatan, Anda akan mendapatkan lebih sedikit spesies yang akan Anda temukan – dan itulah yang kita lihat.”

Meskipun ini memungkinkan, jika tidak mungkin, bahwa penjajah manusia pertama di Filipina mampu membangun rakit sederhana, Dr. van den Bergh yakin mereka lebih mungkin datang secara tidak sengaja.

“Mereka mungkin telah terjebak dalam tsunami dan dibawa ke laut – kejadian-kejadian aneh dan acak semacam itu mungkin bertanggung jawab untuk pergerakan manusia dan hewan. Wilayah ini aktif secara tektonik sehingga tsunami biasa terjadi dan ada yang besar setiap seratus tahun atau lebih”, katanya.

“Setelah tsunami Samudra Hindia 2004 orang-orang dijemput dari laut 60 kilometer dari pantai seminggu kemudian atau lebih, termasuk seorang wanita hamil. Mereka bertahan selama delapan hari hanya dengan meminum air hujan. Sesuatu yang serupa bisa terjadi di masa lalu. Asalkan peristiwa semacam itu mungkin terjadi berulang kali, kemungkinan bahwa sekali sekelompok kecil membuat penyeberangan yang tidak disengaja ke pulau lain di atas rakit alam ada di sana.”

Selain fakta bahwa mereka membuat perkakas batu, kita hanya tahu sedikit tentang orang-orang yang menjagal badak di Kalinga. Dr. van den Bergh mengira mereka mungkin terkait erat dengan Homo erectus, dan kemungkinan besar leluhur manusia yang ditemukan di Gua Callao – manusia modern tidak diyakini telah tiba di Filipina hingga sekitar 50.000 tahun yang lalu.

Penemuan ini kemungkinan akan mengarah pada upaya untuk menemukan bukti arkeologi yang lebih awal dan juga untuk mengisi kekosongan antara dulu dan sekarang.

“Ada banyak fokus lagi di kepulauan Asia Tenggara karena mereka adalah tempat di mana Anda menemukan eksperimen alami dalam evolusi hominin. Itulah yang membuat Flores unik, dan sekarang Luzon adalah tempat lain yang bisa kita mulai untuk mencari bukti fosil,” Dr. van den Bergh berkata.

“Di Flores, kami cukup yakin mereka tiba sekitar 1 juta tahun yang lalu berdasarkan bukti alat batu, tetapi kami tidak tahu kapan hominin pertama kali tiba di Luzon. Sekarang kita bisa mencari strata yang lebih tua dan melihat apakah kita dapat menemukan lebih banyak artefak, atau bahkan lebih baik, bukti fosil”.

Aktivitas hominin paling awal yang diketahui di Filipina pada 709 ribu tahun yang lalu telah dipublikasikan di Nature.