BAGIKAN
(Credit: KSTAR)

Korea Superconducting Tokamak Advanced Research (KSTAR), suatu perangkat fusi superkonduktor yang juga dikenal sebagai matahari buatan Korea, mencetak rekor dunia baru karena berhasil mempertahankan plasma bersuhu tinggi selama 20 detik dengan suhu ion lebih dari 100 juta derajat.

Pusat Penelitian KSTAR di Institut Korea untuk Energi Fusion (KEF) mengumumkan bahwa dalam penelitian bersama dengan Universitas Nasional Seoul (SNU) dan Universitas Columbia Amerika Serikat, berhasil dalam pengoperasian plasma yang berkelanjutan selama 20 detik dengan suhu ion lebih tinggi dari 100 juta derajat, yang merupakan salah satu syarat inti fusi nuklir dalam Kampanye Plasma KSTAR 2020.

Proyek ini merupakan gagasan dari Korea Institute of Fusion Energy bersama dengan Seoul National University dan Columbia University di AS. Rekor ini memperpanjang rekor operasi 8 detik sebelumnya yang dilakukan selama Kampanye Plasma KSTAR tahun laluMatahari buatan mampu mempertahankan suhu ion 100 juta derajat untuk pertama kalinya pada 2018 yang hanya berlangsung selama 1,5 detik.

Para peneliti menciptakan kembali reaksi fusi di bulan dengan bantuan isotop hidrogen yang ditempatkan di dalam KSTAR yang menciptakan keadaan plasma di mana ion dan elektron dipisahkan, memanaskan ion pada suhu ekstrim dan juga mempertahankannya.

KSTAR bukan satu-satunya perangkat fusi yang melakukan reaksi seperti itu. Namun, tidak satu pun dari perangkat tersebut yang mampu bertahan bahkan dalam sepuluh detik. KSTAR telah berhasil bertahan selama 20 detik penuh, menjadi suatu preseden yang kuat.

Direktur Si-Woo Yoon dari Pusat Penelitian KSTAR di KFE menjelaskan, “Teknologi yang dibutuhkan untuk operasi jangka panjang 100 juta plasma adalah kunci realisasi energi fusi, dan keberhasilan KSTAR dalam mempertahankan plasma bersuhu tinggi selama 20 Detik akan menjadi titik balik penting dalam perlombaan untuk mengamankan teknologi untuk operasi plasma berkinerja tinggi yang panjang, komponen penting dari reaktor fusi nuklir komersial di masa depan. ”

Akhirnya, para peneliti yang mengerjakan KSTAR bekerja untuk membantunya berjalan terus menerus selama 300 detik dengan suhu ion lebih tinggi dari 100 juta derajat. Mereka berencana untuk dapat mencapainya di tahun 2025.

“Kami merasa terhormat untuk terlibat dalam pencapaian penting yang dibuat di KSTAR. Suhu ion 100 juta derajat yang dicapai dengan memungkinkan pemanasan inti plasma yang efisien untuk jangka waktu yang lama menunjukkan kemampuan yang unik. dari perangkat KSTAR superkonduktor, dan akan diakui sebagai dasar yang kuat untuk plasma fusi kondisi-mapan berkinerja tinggi.” kata Dr Young-Seok Park dari Columbia University menambahkan.

BAGIKAN