BAGIKAN

Di pinggiran distrik Ginza Tokyo yang mewah berdirilah Nakagin Capsule Tower, sebuah struktur yang tidak biasa yang pernah mewakili visi Jepang untuk masa depan.

Bangunan ini dirancang oleh Kisho Kurokawa, pelopor ambisi arsitektur “metabolisme” – gerakan tahun 1960-an yang menekankan gagasan bangunan sebagai dinamis dan mudah disesuaikan dengan pemandangan kota yang serba cepat dan terus berkembang di masa depan.

Dari luar, menara ini tampak seperti setumpukan mesin cuci. Bangunan ini terdiri dari dua inti beton, 11 dan 13 lantai, yang dilekatkan pada blok “yang dapat dipindahkan”. Setiap kubus, berukuran 33 meter persegi, yang sebelumnya telah dibuat terlebih dahulu di pabrik dan kemudian dilekatkan pada inti bangunan yang menggunakan 4 baut tegangan tinggi. Kamar kapsul ini, seperti namanya, dilengkapi dengan peralatan dasar dan kamar mandi seukuran toilet pesawat terbang.

Bangunan ini dibangun pada tahun 1972 hanya dalam 30 hari. Kurokawa membayangkan jika bangunan ini dapat menandai  sebagai awal zaman modern.

Sebaliknya, Nakagin Capsule Tower menjadi utopia yang tak pernah disadari. Kapsul, yang direncanakan berumur 25 tahun, terbukti terlalu mahal untuk dimiliki. Menara ini sekarang berdiri sebagai anakronisme di tengah bangunan yang lebih praktis yang bermunculan di sekitarnya.

[via inhabitat]

Ketika Kurokawa meninggal dunia pada tahun 2007, warga yang sudah bosan dengan beton yang ambruk dan pipa bocor, memutuskan untuk merobohkan karya besarnya dan menggantinya dengan gedung apartemen konvensional, sebuah rencana yang kemudian dihentikan oleh jatuhnya pasar saham pada tahun 2008.

Fotografer Noritaka Minami mulai mencatat kehidupan dan takdir Menara Nakagin di tahun 2010. Dalam tujuh tahun ke depan, ia kembali ke gedung tersebut hampir 10 kali. “Setiap kali saya mengunjungi gedung tersebut, saya belajar sesuatu tentang arsitektur dan penghuninya,” katanya.

Beberapa pemilik kapsul telah pindah atau mengubah kamar mereka menjadi kantor, sementara yang lain memilih untuk merenovasi dan tinggal di rumah satu-satunya.

[via inhabitat]

Minami menghindari memotret penyewa secara langsung, ia lebih memilih kehadiran mereka yang dikomunikasikan melalui objek mereka. “[Ruang] berfungsi sebagai wadah identitas, minat pribadi, hobi dan selera.”

Dengan perhelatan Olimpiade Musim Panas yang bakal digelar di Tokyo pada tahun 2020, pembangunan telah menghidupkan kembali geliat di seluruh kota serta debat tentang masa depan menara bersejarah tersebut.

Minami berharap menara ini akan dilestarikan sebagai simbol gerakan yang konsepnya untuk kehidupan perkotaan yang efisien masih memiliki relevansi saat ini. Ini juga merupakan pengingat akan jalan yang tidak ditempuh dan masa depan yang tidak pernah tiba.

“Tidak banyak yang menekankan pelestarian arsitektur modern di Jepang,” Minami menjelaskan. “Sangat penting [menara itu] dapat terus berada di sana daripada menjalani rutinitas biasa untuk dihancurkan demi kemajuan ekonomi.”

1Contoh kapsul yang digunakan penghuni sebagai tempat tinggal penuh waktu

2Tampilan sisi kapsul yang sama menunjukkan modifikasi yang dilakukan pada sisi kabinet asli.

3Kapsul ini berhasil direnovasi oleh pemiliknya dan mempertahankan sebagian besar fitur asli pada sisi kabinet.

4Sisi kabinet dari kapsul ini memiliki televisi berwarna, lampu, telepon, jam, radio, dan sistem stereo.

5Keterbatasan ruangan ang tersedia di dalam setiap kapsul (33 meter persegi) menantang pemiliknya dalam mengatur ruangan.

6Setiap kapsul sudah prefabrikasi di pabrik sebelum dipasang di menara dan dipasang unit shower dan toilet kecil di salah satu ujung ruangan.

7Meskipun semua kapsul dibangun dengan spesifikasi serupa di tahun 1972, beberapa unit telah mengalami modifikasi ekstensif sejak saat itu.

8Tampilan sisi kapsul ini menampilkan unit rak besar yang dibangun dengan kayu reklamasi oleh penghuni.

9Kapsul juga digunakan sebagai kantor usaha kecil. Nakagin Capsule Tower berdiri di lokasi yang sangat strategis di dalam kota Tokyo.

10Kapsul khusus ini digunakan pada tahun 2015 sebagai desain untuk kantor .

11Sebuah kapsul juga bisa menjadi ruang bagi pemiliknya untuk mengekspresikan kepentingannya melalui perabotan interior.

12Kapsul ini berisi barang antik yang mencerminkan kepentingan pemilik pada periode Taisho. Di dinding adalah salinan asli poster anggur pelabuhan Akadama yang terkenal

13Sejumlah kapsul dirancang dengan jendela yang terletak di samping bukan di ujung ruangan.

14Di dalam kapsul sebelumnya dengan pemandangan sisi lain ruangan. Penghuni telah menyesuaikan diri dengan tinggal dalam ruang terbatas.

15Sebuah kapsul yang digunakan pada 2012 sebagai kediaman penuh waktu seorang arsitek

16Buku-buku yang tersimpan di rak mencerminkan profesi dan kepentingan penghuni.

17Dalam beberapa tahun terakhir, hampir 20 kapsul telah mengalami renovasi besar-besaran melalui usaha pemilik tunggal.

18Seorang pemilik merehabilitasi bagian dalam kapsul ini untuk mempromosikan restorasi dan pelestarian bangunan ke masa depan.

19Seorang pemilik secara bertahap merehabilitasi kapsul dengan tujuan untuk akhirnya mengganti satu dengan unit yang sama sekali baru. Kapsul itu dimaksudkan untuk dilepas sehingga bisa ditukar dengan yang baru dari waktu ke waktu.

20

Sebuah model kecil menara dibagikan untuk memperingati pembukaan gedung tersebut pada tahun 1972.