BAGIKAN

Agregat adalah bahan granular kokoh seperti pasir, kerikil, atau serpihan batu, bersama dengan air dan semen portland, merupakan unsur penting dalam beton.

Agregat alam merupakan agregat yang bentuknya alami, terbentuk berdasarkan aliran air sungai dan degradasi. Agregat yang terbentuk dari aliran air sungai berbentuk bulat dan licin, sedangkan agregat yang terbentuk dari proses degradasi berbentuk kubus (bersudut) dan permukaannya kasar

 

Permintaan akan agregat alam yang berbentu kubus atau bersudut, mempunyai permukaan kasar, dan bergradasi baik yang semakin banya tidak mungkin seluruhnya dapat dipenuhi oleh degradasi alami. Oleh karena itu, agregat alam juga dapat dibentuk dengan cara pengolahan. Penggunaan alat pemecah batu (crusher stone) yang terkontrol dapat membentuk agregat sesuai bentuk yang dibutuhkan. Terutama untuk pembangunan jalan. Agregat alam yang berasal dari tempat terbuka disebut pitrun, sedangkan yang berasal dari tempat tertutup disebut bankrun.



Agregat buatan merupakan agregat yang berasal dari hasil sambingan pabrik-pabrik semen dan mesin pemecah batu.Agregat buatan sering disebut filler (material yang berukuran lebih kecil dari 0,075 mm).

Fungsi

Fungsi agregat adalah sebagai material pengisi dan biasanya menempati sekitar 75 % dari isi total beton, karena itu pengaruhnya besar terhadap sifat dan daya tahan beton. Misalnya ketahanan beton terhadap pengaruh pembekuan-pencairan, keadaan basah–kering, pemanasan–pendinginan dan abarasi–kerusakan akibat reaksi kimia. Mengingat bahwa agregat menempati jumlah yang cukup besar dari volume beton dan sangat mempengaruhi sifat beton, maka perlu kiranya material ini diberi perhatian yang lebih detail. Disamping itu dapat mengurangi penyusutan akibat pengerasan beton dan juga mempengaruhi koefisien pemuaian akibat panas. Pemilihan jenis agregat yang akan digunakan tergantung pada mutu agregat, ketersediannya di lokasi, harga serta jenis konstruksi yang akan menggunakannya.

 

Tahap awal

Untuk campuran beton yang baik, agregat perlu bersih, keras, partikel kuat bebas dari bahan kimia yang diserap atau lapisan tanah liat dan bahan halus lainnya yang dapat menyebabkan kemunduran beton. Agregat, yang menyumbang 60 sampai 75 persen dari total volume beton, dibagi menjadi dua kategori yang berbeda – halus dan kasar. Agregat halus umumnya terdiri dari pasir alam atau bubuk batu dengan sebagian besar partikel melewati ayakan 3/8 inci. Agregat kasar adalah partikel yang lebih besar dari 0,19 inci, namun umumnya berkisar antara 3/8 dan 1,5 inci diameternya. Kerikil merupakan mayoritas agregat kasar yang digunakan dalam beton dengan bubuk batu yang menutupi sebagian besar sisanya.

Kerikil dan pasir alam biasanya digali atau dikeruk dari sungai, danau atau dasar laut. Agregat hancur diproduksi dengan menghancurkan batu galian, batu-batu besar, batu kapur, atau kerikil berukuran besar. Beton daur ulang adalah sumber agregat yang layak dan telah digunakan secara memuaskan dalam database granular, semen tanah, dan beton baru.



Setelah dipanen, agregat diproses: dilumatkan, disaring, dan dicuci untuk mendapatkan kebersihan dan gradasi yang layak. Jika perlu, proses benefisiasi seperti pemisahan dengan cara vibrasi atau pemisahan media berat dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas. Setelah diproses, agregat ditangani dan disimpan untuk meminimalkan segregasi dan degradasi dan mencegah kontaminasi.

Agregat sangat mempengaruhi sifat beton yang baru dicampur dan mengeras, proporsi campuran, dan ekonomi. Akibatnya, pemilihan agregat merupakan proses yang penting. Meskipun beberapa variasi dalam sifat agregat diharapkan, karakteristik yang dipertimbangkan meliputi:

  1. Grading / gradasi
  2. Daya tahan
  3. Bentuk partikel dan tekstur permukaan
  4. Abrasi dan hambatan selip
  5. Berat unit dan rongga
  6. Penyerapan dan kelembaban permukaan

Grading mengacu pada penentuan distribusi ukuran partikel untuk agregat. Batas grading dan ukuran agregat maksimum ditentukan karena sifat-sifat ini mempengaruhi jumlah agregat yang digunakan serta kebutuhan semen dan air, kemampuan kerja, kemampuan pompa, dan daya tahan beton. Gradasi agregat berpengaruh pada besarnya rongga dalam campuran dan menentukan workabilitas (kemudahan dalam pekerjaan) serta stabilitas campuran. Gradasi agregat ditentukan dengan cara analisa saringan, dimana sampel agregat harus melalui satu set saringan. Ukuran saringan menyatakan ukuran bukaan jaringan kawat dan nomor saringan menyatakan banyaknya bukaan jaringan kawat per inchi pesegi dari saringan tersebut. Secara umum, jika rasio air-semen dipilih dengan benar, kisaran gradasi yang luas dapat digunakan tanpa pengaruh besar pada kekuatan.



Bila agregat dengan gradasi gap ditentukan, ukuran partikel tertentu dari agregat dihilangkan dari kontinum ukuran. Agregat dengan gradasi gap digunakan untuk mendapatkan tekstur seragam pada beton agregat terbuka. Kontrol ketat proporsi campuran diperlukan untuk menghindari segregasi. Gradasi agregat dapat dibedakan atas :

  • Gradasi seragam (uniform graded)

Gradasi seragam adalah gradasi agregat dengan ukuran butir yang hampir sama. Gradasi seragam ini disebut juga gradasi terbuka (open graded) karena hanya mengandung sedikit agregat halus sehingga terdapat banyak rongga/ ruang kosong antar agregat. Campuran beraspal dengan gradasi ini memiliki stabilitas yang tinggi, agak kedap terhadap air dan memiliki berat isi yang besar.

  • Gradasi rapat (dense graded)

Gradasi rapat adalah gradasi agregat dimana terdapat butiran dari agregat kasar sampai halus, sehingga sering juga disebut gradasi menerus, atau gradasi baik (well graded). Campuran beraspal dengan gradasi ini memiliki stabilitas yang tinggi, agak kedap terhadap air dan memiliki berat isi yang besar.

  • Gradasi senjang (gap graded)

Gradasi senjang adalah gradasi agregat dimana ukuran agregat yang ada tidak lengkap atau ada fraksi agregat yang tidak ada atau jumlahnya sedikit sekali. Campuran beraspal dengan gradasi ini memiliki kualitas peralihan dari keadaan campuran dengan gradasi yang disebutkan di atas.

Bentuk dan Ukuran

Bentuk partikel dan tekstur permukaan mempengaruhi sifat beton yang baru dicampur lebih banyak daripada sifat beton yang mengeras. Partikel bertekstur kasar, bersudut, dan memanjang membutuhkan lebih banyak air untuk menghasilkan beton yang bisa dikerjakan daripada agregat kompak yang bulat dan halus. Akibatnya, kandungan semen juga harus ditingkatkan untuk menjaga rasio air-semen. Umumnya partikel datar dan memanjang dihindari atau dibatasi sekitar 15 persen berat total agregat. Unit-berat mengukur volume yang dinilai agregat dan rongga di antara mereka akan menempati beton.



Isi kosong atau rongga antara partikel mempengaruhi jumlah pasta semen yang dibutuhkan untuk campuran. Agregat sudut meningkatkan konten kosong. Ukuran agregat bergradasi lebih baik dan gradasi yang lebih baik menurunkan konten kosong. Penyerapan dan kelembapan permukaan agregat diukur saat memilih agregat karena struktur internal agregat terdiri dari bahan padat dan rongga yang mungkin atau mungkin tidak mengandung air. Jumlah air dalam campuran beton harus disesuaikan untuk mencakup kondisi kelembaban agregat.

Ketahanan abrasi dan rintangan dari agregat sangat penting bila agregat digunakan secara konkret terus-menerus mengalami abrasi seperti pada lantai atau trotoar berat. Mineral yang berbeda dalam keausan dan keausan agregat pada tingkat yang berbeda. Agregat yang lebih keras dapat dipilih dalam kondisi sangat abrasif untuk meminimalkan keausan.




sumber : cement kumpulengineer wikipedia