BAGIKAN
Ilmuwan Swedia telah mengungkapkan bahwa kerangka seorang pejuang Viking yang telah lama dianggap sebagai laki-laki sebenarnya perempuan.

Viking adalah suku bangsa dari Skandinavia yang berprofesi sebagai pedagang, peladang, dan paling terkenal sebagai perompak (seringkali setelah gagal berniaga) yang di antara tahun 800 dan 1050 menjarah, menduduki dan berdagang sepanjang pesisir, sungai dan pulau di Eropa dan pesisir timur laut Amerika Utara, serta bagian timur Eropa sampai ke Rusia dan Konstantinopel. Mereka memanggil diri mereka sebagai Norsemen (orang utara), sedangkan sumber-sumber utama Russia dan Bizantium menyebut mereka dengan nama Varangian. Sampai sekarang orang Skandinavia modern masih merujuk kepada diri mereka sebagai nordbor (penduduk utara).

Wanita Viking

Ada banyak pembicaraan dalam beberapa tahun terakhir tentang peran yang dimainkan wanita di Era Viking. Apakah mereka pejuang, memegang perisai dan pedang di samping orang-orang itu? Apakah mereka mengikuti pelayaran Viking yang terkenal, berlayar ke tempat-tempat yang jauh seperti Eropa, Rusia dan Amerika Utara? Sementara dalam beberapa kasus, sulit untuk memisahkan mitos dari kenyataan, jelas bahwa perempuan Skandinavia di masyarakat era Viking menikmati lebih banyak kebebasan dan kekuasaan di komunitas mereka daripada banyak wanita lain di zaman mereka.

Penelitian terbaru bahkan menunjukkan bahwa lebih banyak wanita Norse daripada yang diyakini sebelumnya berjalan bersama pria di kapal panjang Viking tersebut, menunjukkan bahwa wanita juga berperan aktif dalam kolonisasi Viking.

Secara teknis, wanita bahkan tidak bisa menjadi orang Viking. Seperti yang dikatakan Judith Jesch, penulis “Women in the Viking Age” (1991), telah disebutkan, kata Norse kuno “vikingar” hanya berlaku untuk pria, biasanya pada orang-orang yang memulai dari Skandinavia di kapal panjang mereka yang terkenal dan berlayar ke tempat-tempat seperti itu. tempat-tempat yang jauh seperti Inggris, Eropa, Rusia, kepulauan Atlantik Utara dan Amerika Utara antara sekitar tahun 800-1100.

penggambaran wanita Viking pada umumnya. tc.pbs.org

Tapi wanita di Viking Age Scandinavia menikmati kebebasan yang tidak biasa untuk hari mereka. Mereka bisa memiliki properti, meminta cerai dan merebut kembali mas kawin mereka jika pernikahan mereka berakhir. Wanita cenderung menikah antara usia 12 dan 15 tahun, dan keluarga menegosiasikan untuk mengatur pernikahan tersebut, namun wanita tersebut biasanya memiliki pendapat dalam pengaturan tersebut.

Jika seorang wanita menginginkan perceraian, dia harus memanggil saksi rumah dan tempat tidur kawinnya, dan menyatakan di depan mereka bahwa dia telah menceraikan suaminya. Kontrak pernikahan biasanya menyatakan bagaimana harta keluarga akan dibagi dalam kasus perceraian.

Apakah ada pejuang wanita di masyarakat Viking Age? Meskipun catatan sejarah yang relatif sedikit menyebutkan peran wanita dalam perang Viking, sejarawan Bizantium Johannes Skylitzes mencatat wanita yang berperang melawan Varangian Viking dalam pertempuran melawan orang-orang Bulgaria pada tahun 971 M. Selain itu, sejarawan Denmark abad ke-12 Saxo Grammaticus menulis bahwa komunitas “shieldmaidens” berpakaian seperti pria dan mengabdikan diri untuk belajar permainan pedang dan keterampilan berperang lainnya, dan bahwa beberapa dari 300 perampok ini memegang ladang dalam Pertempuran Brávellir pada pertengahan abad kedelapan.

Dalam karyanya yang terkenal Gesta Danorum, Saxo menulis tentang perisai perisai bernama Lagertha, yang bertempur di samping Viking Ragnar Lothbrok yang terkenal dalam pertempuran melawan orang-orang Swedia, dan sangat mengesankan Ragnar dengan keberaniannya untuk mencari dan memenangkannya dalam pernikahan

Bukti secara genetik

Bukti DNA baru yang ditemukan oleh para peneliti di Universitas Uppsala dan Universitas Stockholm menunjukkan bahwa sebenarnya ada pejuang Viking wanita yang terlibat dalam medan peperangan. Sisa-sisa kuburan Viking Era Swedia yang ikonik sekarang mengungkapkan bahwa perang bukanlah kegiatan eksklusif untuk laki-laki – perempuan dapat ditemukan di peringkat yang lebih tinggi di medan perang.

Penelitian ini dilakukan di salah satu kuburan paling terkenal dari Zaman Viking, sebuah kuburan abad ke-10 abad ke-10 di kota Viking Swedia, Birka. Kota ini terletak di pulau Björkö, dan merupakan pusat perdagangan penting bagi orang-orang Viking. Daerah ini sekarang berisi lebih dari 3.000 kuburan Viking.

Arkeolog sebelumnya menemukan sebuah pedang, sebuah kapak, tombak, panah bertali tempur, pisau pertempuran, dua perisai, dan dua ekor kuda di kuburan, yang menandakan status individu yang dikuburkan sebagai “pejuang profesional”. Satu set potongan game yang ditemukan di kuburan menunjukkan “pengetahuan tentang taktik dan strategi” individu dan peran sebagai perwira tinggi, kata para ilmuwan.

Ilustrasi oleh Evald Hansen berdasarkan kondisi awal kuburan oleh penggali Hjalmar Stolpe, diterbitkan pada tahun 1889. Kredit: Universitas Uppsala

Morfologi dari beberapa sifat kerangka telah lama menyarankan bahwa dia adalah seorang wanita, namun karena kuburan ini adalah spesimen tipe untuk pejuang Viking selama lebih dari satu abad, ia selalu diasumsikan berasal dari pria Viking. Sekarang, ahli genetika, arkeogenetik dan arkeolog telah bekerja sama dan memecahkan misteri tersebut.

Untuk menghilangkan keraguan tersebut, para peneliti mengambil sampel DNA dari lengan dan gigi kerangka. DNA yang diambil dari kerangka menunjukkan bahwa individu terdapat dua kromosom X dan tidak ada kromosom Y, menandakan bahwa individu tersebut adalah perempuan. Para ilmuwan juga mencatat bahwa tulang kerangka itu “kurus, ramping dan lansing” seperti wanita, yang selanjutnya mendukung kesimpulan mereka.

“Ini adalah konfirmasi formal dan genetik pertama dari seorang pejuang Viking wanita,” kata Profesor Mattias Jakobsson dari University of Organismal Biology di Uppsala University.

Analisis isotop mengkonfirmasi gaya hidup traveling, selaras dengan masyarakat bela diri yang mendominasi Eropa Utara abad ke-8 sampai ke-10.

Rekonstruksi seperti apa makam tersebut sebelumnya. Kredit: Universitas Uppsala

Satu set potongan game menunjukkan bahwa dia adalah seorang perwira, seseorang yang bekerja dengan taktik dan strategi dan dapat memimpin pasukan dalam pertempuran. Apa yang telah kita pelajari bukanlah Valkyrie dari saga tapi pemimpin militer kehidupan nyata, yang kebetulan adalah seorang wanita,” kata Charlotte Hedenstierna-Jonson, Universitas Stockholm, yang memimpin penelitian ini.

“Sumber tertulis menyebutkan prajurit perempuan jarang terjadi, tapi ini adalah pertama kalinya kami benar-benar menemukan bukti arkeologis yang meyakinkan mengenai keberadaan mereka,” kata Neil Price, Profesor Departemen Arkeologi dan Sejarah Kuno Universitas Uppsala.

Temuan terbaru ini, para peneliti menulis,” memberikan pemahaman baru tentang masyarakat Viking, konstruksi sosial dan juga norma di Era Viking.”

“Hasil kami – bahwa kuburan status tinggi Bj 581 di Birka adalah pemakaman seorang prajurit Viking berpangkat tinggi – menunjukkan bahwa wanita Viking bisa tampil sepenuhnya berada di lingkungan yang didominasi para pria,” mereka menyimpulkan.


sumber : phys independent wikipedia history