BAGIKAN
Ekspresi aktivin B (berwarna merah) membentuk penghalang pelindung di sebelah kiri. (Iacovos Michael / EPFL)

Salah satu tantangan terbesar dalam memerangi kanker adalah menghentikan penyebaran sel tumor menuju seluruh tubuh yang dikenal dengan metastasis. Sekarang para ilmuwan telah mengidentifikasi cara baru yang menjanjikan untuk menghalangi pertumbuhan ini, dan menunjukkan hasil yang memuaskan melalui percobaan yang dilakukan pada tikus.

Sebuah tim peneliti dari Swiss telah menemukan semacam penghambat yang dapat menghentikan kanker dari penyebarannya. Bahan ini terbuat dari sebuah protein yang disebut Activin B dan reseptor yang disebut ALK7 – sebuah kombinasi yang tampaknya memainkan peran penting dalam menghentikan tumor di jalur penyebarannya.

Hasil penelitian mereka sejauh ini menunjukkan bahwa Activin B dan ALK7 membuat jalur pensinyalan yang menyebabkan kematian sel-sel kanker secara alami (apoptosis), dan mencegah tumor terbentuk (tumorigenesis) dan menyebar.

Meskipun sebagian besar pengujian sejauh ini hanya dilakukan pada tikus, namun kita berbagi kesamaan secara biologis dan kimia yang cukup dengan tikus, terutama ketika menyangkut bagaimana kanker berkembang – karenanya penghalang ini bisa menjadi target yang menjanjikan untuk obat melawan kanker di masa depan.

“Studi ini mendesak anggapan bahwa apoptosis adalah penghalang penting dari tumorigenesis -proses pembentukan kanker, dan bahwa penghindarannya oleh sel-sel kanker adalah kemampuan utama sel-sel kanker selama keganasan dan metastasis,” kata salah satu tim, Douglas Hanahan dari Institut Federal Swiss Teknologi Lausanne (EPFL).

Agar pemblokiran kanker dapat bekerja, reseptor ALK7 dan protein Activin B yang mengaktifkannya harus bekerja bersama-sama. Para peneliti menemukan bahwa kanker dapat menekan ALK7, Activin B, atau keduanya untuk bertahan hidup.

Activin B sebagai salah satu protein, memainkan peran penting dalam banyak bagian tubuh yang berbeda – terlibat dalam menangani pertumbuhan dan penyebaran sel, metabolisme, respons kekebalan tubuh, dan siklus menstruasi.

Tim mempelajari neuroendokrin pankreas dan kanker payudara pada model tikus. Mereka melanjutkan untuk mengetahui pasien dengan berbagai kanker, dan menemukan hubungan antara kehadiran ALK7 dan kemungkinan yang lebih rendah untuk kambuh.

Metastasis juga tampaknya harus dicegah lebih lama ketika tingkat ALK7 yang lebih tinggi hadir, terutama dalam kasus kanker payudara.

Itu mendukung gagasan bahwa ALK7 dan mitranya Activin B bisa menjadi agen kimia yang berguna dalam mencegah metastasis, meskipun kita akan memerlukan penelitian lebih lanjut sebelum penemuan ini menjadi dasar dari perawatan yang sebenarnya.

ALK7 cenderung pergi “di bawah radar” di masa lalu, tim menyarankan, tetapi kita sekarang dapat menambahkannya ke gudang senjata potensial kita.

“Menjelaskan bagaimana sel-sel kanker mengelola untuk mengatasi berbagai ‘pos pemeriksaan keamanan’ alami untuk mencegah keganasan adalah langkah penting untuk memahami biologi tumor dan patogenesis penyakit,” kata salah satu peneliti , Iacovos Michael dari EPFL.

Penelitian ini telah dipublikasikan di Developmental Cell .

SUMBERsciencealert
BAGIKAN