BAGIKAN
Bahan bakar bersih dari Carbon Engineering, disintesis dari karbon dioksida yang diambil dari udara dan hidrogen dipisahkan dari air. [Credit: Carbon Engineering]

Suatu hari nanti, bensin yang Anda beli dapat dilacak keberasalannya dari karbon dioksida yang ditarik langsung dari udara daripada berasal dari minyak yang diambil dari dalam Bumi.

Dengan menyingkirkan karbon dioksida yang diemisikan dari atmosfer dan mengubahnya menjadi bahan bakar baru, para insinyur di perusahaan Kanada telah menunjukkan cara yang terukur dan hemat biaya untuk menghilangkan jejak karbon transportasi dengan gangguan minimal terhadap kendaraan yang ada. Pekerjaan mereka telah dipublikasikan di jurnal Joule.

“Karbon dioksida yang dihasilkan melalui penangkapan langsung udara dapat dikombinasikan dengan sekuestrasi untuk penghilangan karbon, atau dapat memungkinkan produksi hidrokarbon netral-karbon, yang merupakan cara untuk mengambil sumber daya bebas karbon yang bebas biaya seperti matahari atau angin dan saluran mereka menjadi bahan bakar yang dapat digunakan untuk mengurangi emisi dari sektor transportasi,” kata penulis utama David Keith, pendiri dan kepala ilmuwan dari Carbon Engineering dan seorang profesor fisika terapan dan kebijakan publik di Universitas Harvard.

Teknologi penangkapan CO2 dari udara langsung bekerja hampir persis seperti kedengarannya. Kipas-kipas raksasa menarik udara di sekitar ke dalam kontak berisi cairan yang memilih dan menangkap karbon dioksida. Melalui pemanasan dan beberapa reaksi kimia yang telah diketahui, karbon dioksida yang tertangkap sebelumnya diekstraksi kembali dan siap untuk digunakan lebih lanjut — sebagai sumber karbon untuk membuat bahan kimia berharga seperti bahan bakar, atau untuk penyimpanan melalui strategi pemilihan sekapan. Bukan hanya teori — fasilitas Carbon Engineering di British Columbia sudah mencapai penangkapan CO2 dan bahan bakar pembangkit.

Kontaktor udara pilot, dibangun dari set komponen pendingin dan filosofi desain yang sama yang akan digunakan pada skala komersial.[Credit: Carbon Engineering]
Ide penangkapan udara langsung memang bukan hal yang terbaru, tetapi tidak dengan keberhasilan pelaksanaan pilot plant yang dapat diukur dan biaya efektifnya. Setelah melakukan analisis proses penuh dan mengolah angka-angka, Keith dan rekan-rekannya mengklaim bahwa menyadari penangkapan udara langsung pada skala yang berdampak akan memakan biaya sekitar $ 94- $ 232 per ton karbon dioksida yang ditangkap, yang berada di bawah perkiraan yang telah mencapai hingga $ 1.000 per ton secara analisis teoretis.

Titik harga tersebut cukup rendah untuk menggunakan penangkapan udara langsung untuk mulai menanggulangi sekitar 20% emisi karbon global yang dihasilkan dari transportasi, penerbangan, angkutan truk, dan cara lain untuk mendapatkan orang dan barang di sekitar.

Unit ini akan menjadi salah satu dari beberapa lainnya yang secara kolektif akan menangkap 1 juta ton CO2 per tahun. [Credit: Carbon Engineering]
Bahan bakar yang dihasilkan, termasuk bensin, solar, dan bahan bakar jet, kompatibel dengan distribusi bahan bakar dan infrastruktur transportasi yang ada. Berkat intensitas karbon siklus hidup ultra-rendah, mereka adalah rute yang menjanjikan untuk mengurangi emisi karbon dari transportasi berat dan sektor lainnya dari sistem energi.

Berabad-abad emisi karbon manusia yang tidak terkendali juga berarti bahwa karbon dioksida di atmosfer merupakan bahan baku yang hampir tidak terbatas untuk ditransformasikan menjadi bahan bakar baru.

“Kita tidak akan kehabisan udara dalam waktu dekat,” tambah Steve Oldham, CEO Carbon Engineering. “Kita dapat terus mengumpulkan karbon dioksida dengan menangkap udara langsung, terus menambahkan hidrogen pembangkit dan bahan bakar sintesis, dan terus mengurangi emisi melalui jalur AIR TO FUELSTM ini.”

Mereka optimis telah mengurangi risiko peningkatan pencemaran dengan menerapkan penangkapan udara langsung dengan biaya yang sewajarnya dengan menggunakan peralatan industri standar.

VIAaum
SUMBERCell Press
BAGIKAN