Beranda Lingkungan Mikroplastik Membakar Semua Kehidupan Laut, Dari Ikan ke Predator Tertinggi

Mikroplastik Membakar Semua Kehidupan Laut, Dari Ikan ke Predator Tertinggi

243
BAGIKAN
Pixabay.com

Mikroplastik

Polutan di laut hampir sama beragamnya dengan spesies yang mereka rasakan. Menurut sebuah studi baru, bahkan predator top laut, seperti anjing laut abu-abu, berisiko terkena mikroplastik. Periset dari Plymouth Marine Laboratory (PML) telah menemukan bahwa mikroplastik menimbulkan ancaman bagi hewan laut bahkan ketika mereka tidak langsung menelannya.

Seperti yang didefinisikan oleh National Ocean Service dari A.S. National Oceanic and Atmospheric Administration, microplastics adalah potongan plastik yang panjangnya kurang dari lima milimeter. Polutan ini diketahui berbahaya bagi kehidupan akuatik yang secara tidak sengaja menyerapnya: dari pengumpan kecil seperti zooplankton dan ikan kecil lainnya sepanjang ikan paus dan hiu.

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Environmental Pollution menemukan bahwa mikroplastik juga telah menemukan jalan mereka ke predator bahkan lebih tinggi lagi dalam rantai makanan. Tim peneliti, yang dipimpin oleh Sarah Nelms dari PML’s Microplastics Research Group, menganalisis masalah kotoran dari anjing laut abu-abu  dan juga saluran pencernaan dari mackerel Atlantik yang ditangkap liar yang biasanya dilahap oleh anjing laut.

microplastic poisoning trophic transfer pollution marine life

Transfer Trofik

Ternyata, sekitar setengah dari sampel tinja dan sepertiga dari makarel mengandung mikroplastik. Anjing laut, bagaimanapun, tidak memakan mikroplastik secara langsung. Sebaliknya, mereka telah memasuki sistem mereka melalui proses yang dikenal sebagai transfer trofik. Faktanya, temuan ini memberikan bukti pertama bahwa transfer trofik, yang sudah diketahui terjadi antara hewan yang lebih rendah pada rantai makanan, juga dapat terjadi pada predator yang lebih besar.

“Temuan kami bahwa serangan mikroplastik dapat ditularkan dari ikan ke predator atas laut adalah sesuatu yang telah lama kami pikirkan, namun sampai sekarang kekurangan bukti untuk mendukung teori kami,” Nelms menjelaskan dalam siaran persnya. “Kami telah menunjukkan bahwa transfer trofik adalah jalur konsumsi mikroplastik yang tidak langsung dan berpotensi besar bagi predator ini.”

Plastik adalah bentuk pencemaran laut yang paling lazim. Seiring berjalannya waktu, saat mereka terhenti, mereka berubah menjadi mikroplastik. Jenis mikroplastik lainnya berasal dari produk kesehatan dan kecantikan (seperti pembersih wajah dan pasta gigi) yang menemukan jalan ke laut dengan melalui sistem pembuangan air.

Cara di mana polutan ini sekarang telah ditentukan untuk mentransfer antara makhluk dalam rantai makanan mirip dengan bagaimana ikan mengasimilasi jenis merkuri berbahaya yang disebut methylmercury. Satu studi menemukan bahwa methylmercury terbentuk di rantai makanan akuatik sedemikian rupa sehingga predator top menjadi sangat diperkaya juga. Semakin banyak merkuri yang dikandung ikan, semakin berbahaya bagi manusia untuk dikonsumsi. Karena terakumulasi di dalam tubuh, methylmercury menjadi beracun.

Satu pertanyaan yang belum terjawab adalah, bisakah yang serupa dikatakan mikroplastik? “Diperlukan lebih banyak pekerjaan untuk memahami sejauh mana mikroplastik tertelan oleh hewan liar dan dampaknya terhadap hewan dan ekosistem,” kata Penny Lindeque, peneliti PML microplastics terkemuka. Karena lebih banyak penelitian dibutuhkan, dan studi tentang pengaruh mikroplastik terhadap kehidupan akuatik masih merupakan bidang yang baru muncul, mungkin setelah beberapa lama sebelum kita memahaminya.