BAGIKAN

Manuskrip Voynich merupakan dokumen yang sangat terkenal tidak dapat dipecahkan. Dinamai menurut nama seorang penjual buku asal Polandia, Wilfrid M Voynich, yang menjual kodeksnya tersebut pada tahun 1912. Pada awal abad ke-15, manuskrip ini ditulis dalam bahasa yang tidak dikenal yang telah banyak menimbulkan berbagai upaya untuk menguraikannya selama bertahun-tahun. Kodeks misterius ini, telah menjadi sumber puluhan hipotesis yang berbeda-beda.

Sekarang, seorang akademisi Universitas Bristol tampaknya telah berhasil di mana para kriptografer, cendekiawan linguistik dan berbagai program komputer yang tak terhitung jumlahnya telah gagal saat memecahkan kode ‘teks paling misterius di dunia’, naskah Voynich.

Meskipun tujuan dan makna manuskrip tersebut telah tersembunyi dari para sarjana selama lebih dari seabad, namun dibutuhkan hanya dua minggu oleh Dr. Gerard Cheshire, menggunakan kombinasi pemikiran lateral dan kecerdikan, untuk mengidentifikasi bahasa dan sistem penulisan sebuah dokumen yang telah terkenal sulit dipahami.

Dalam makalah peer-review-nya, The Language and Writing System of MS408 (Voynich) Explained, diterbitkan dalam jurnal Romance Studies, Cheshire menjelaskan bagaimana ia berhasil menguraikan manuskrip naskah kuno dan sekaligus mengungkapkan satu-satunya contoh bahasa proto-romans yang diketahui.

Rincian dari folio 79 dan 75: Ini menunjukkan kata ‘palina’ yang merupakan batang untuk mengukur kedalaman air, kadang-kadang disebut stadia rod atau penggaris. Huruf ‘p’ telah diperpanjang. Credit: Manuskrip Voynich

“Saya mengalami serangkaian momen ‘eureka’ sambil menguraikan kode, diikuti oleh rasa tidak percaya dan kegembiraan ketika saya menyadari besarnya prestasi, baik dalam hal pentingnya linguistik dan pengungkapan tentang asal dan isi naskah.

“Apa yang diungkapkannya bahkan lebih menakjubkan daripada mitos dan fantasi yang telah dibangun. Misalnya, naskah itu disusun oleh para biarawati Dominika sebagai sumber referensi untuk Maria dari Kastilia, Ratu Aragon, yang kebetulan adalah bibi agung bagi Catherine dari Aragon.

“Juga tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa karya ini merupakan salah satu perkembangan terpenting hingga saat ini dalam linguistik Roman. Naskah ditulis dalam proto-Romans leluhur dari bahasa Roman saat ini termasuk Portugis, Spanyol, Perancis, Italia, Rumania, Catalan dan Galicia. Bahasa yang digunakan di mana-mana di Mediterania selama periode Abad Pertengahan, tetapi jarang ditulis dalam dokumen resmi atau dokumen penting karena bahasa Latin adalah bahasa royalti, gereja dan pemerintah. Akibatnya, proto-Romans hilang dari catatan, sampai sekarang.”

Detail dari folio 82: Ini menunjukkan dua wanita berurusan dengan lima anak di kamar mandi. Kata-kata menggambarkan temperamen yang berbeda: tozosr (berdengung: terlalu berisik), orla la (di tepi: kehilangan kesabaran), tolora (konyol / bodoh), noror (berawan: kusam / sedih), atau aus (burung emas: berperilaku baik) , oleios (diminyaki: licin). Kata-kata ini bertahan di Catalan [tozos], Portugis [orla], Portugis [tolos], Romania [noros], Catalan [atau aus] dan Portugis [oleio]. Kata-kata orla la menggambarkan suasana hati wanita di sebelah kiri dan mungkin menjadi akar dari frasa bahasa Prancis ‘oh là là’, yang memiliki sentimen yang sangat mirip. Credit: Naskah Voynich.

Cheshire menjelaskan dalam istilah linguistik apa yang membuat naskah jadi tidak biasa:

“Itu menggunakan bahasa yang sudah punah. Alfabetnya adalah kombinasi dari simbol-simbol yang tidak dikenal dan lebih familiar. Tidak termasuk tanda baca khusus, meskipun beberapa huruf memiliki varian simbol untuk menunjukkan tanda baca atau aksen fonetik. Semua huruf dalam huruf kecil dan tidak ada konsonan ganda. Ini termasuk diphthong, triphthong, quadriphthong dan bahkan quintiphthong untuk singkatan komponen fonetik. Ini juga mencakup beberapa kata dan singkatan dalam bahasa Latin.”

Peta terbuka: Vignette A menggambarkan gunung berapi meletus yang naik dari dasar laut untuk membuat pulau baru diberi nama Vulcanello, yang kemudian bergabung dengan pulau Vulcano setelah letusan lain pada 1550. Vignette B menggambarkan gunung berapi Ischia, sketsa C menunjukkan pulau Castello Aragon, dan sketsa D mewakili pulau Lipari. Setiap sketsa mencakup kombinasi gambar yang diambil secara naif dan agak bergaya bersama dengan penjelasan untuk menjelaskan dan menambahkan detail. Lima sketsa lainnya menggambarkan detail cerita selanjutnya. Credit: Naskah Voynich.

Langkah selanjutnya adalah menggunakan pengetahuan ini untuk menerjemahkan seluruh naskah dan menyusun leksikon, yang diakui Cheshire akan membutuhkan waktu dan dana, karena terdiri lebih dari 200 halaman.

“Sekarang bahasa dan sistem penulisan telah dijelaskan, halaman-halaman naskah telah dibuka untuk para cendikiawan untuk mengeksplorasi dan mengungkapkan, untuk pertama kalinya, konten bahasa dan informatif yang tepat.”