BAGIKAN
[Credit: A. Gennari]

Keberadaan lubang sembur pada paus merupakan salah satu jejak yang menandakan bahwa nenek moyangnya memiliki alat pernapasan yang layak dimiliki hewan daratan. Seiring waktu, ketika hewan daratan mulai tinggal dan beradaptasi di perairan, alat pernapasan ini pun bergeser dari depan ke arah atas kepala hingga menjadi lubang sembur.

Cetacea, kelompok hewan termasuk paus dan lumba-lumba, berasal dari nenek moyangnya berupa hewan yang lebih kecil berkaki empat dan berkuku, berasal dari Asia selatan lebih dari 50 juta tahun yang lalu.

Sekarang, para peneliti yang melaporkan penemuan paus purba berkaki empat yang ditemukan di sedimen lautan berusia 42,6 juta tahun di sepanjang pantai Peru, menambahkan wawasan baru tentang evolusi paus dan penyebarannya ke bagian lain dunia.

Temuan ini dilaporkan dalam jurnal Current Biology.

Kehadiran kuku kecil di ujung jari tangan dan kaki paus dan morfologi pinggul dan anggota tubuhnya menunjukkan bahwa paus ini bisa berjalan di darat, menurut para peneliti. Di sisi lain, kata mereka, ciri-ciri anatomi dari ekor dan kaki, termasuk pelengkap berselaput yang panjang, mirip dengan berang-berang, menunjukkan bahwa ia juga perenang yang baik.

“Ini adalah catatan pertama kerangka paus berkaki empat yang tak terbantahkan untuk seluruh Samudra Pasifik, mungkin yang tertua di Amerika, dan yang paling lengkap di luar India dan Pakistan,” kata Olivier Lambert dari Royal Belgian Institute of Natural Sciences.

Beberapa tahun yang lalu, rekan penulis studi Mario Urbina dari Museo de Historia Natural-UNMSM, Peru, menemukan daerah yang menjanjikan untuk melakukan penggalian terhadap fosil di gurun pesisir selatan Peru, bernama Playa Media Luna.

Pada tahun 2011, sebuah tim internasional, termasuk berbagai anggota dari Peru, Prancis, Italia, Belanda, dan Belgia, menyelenggarakan ekspedisi lapangan, di mana mereka menggali sisa-sisa paus purba yang sejak itu dinamai sebagai Peregocetus pacificus, yang berarti “paus bepergian yang mencapai Samudra Pasifik.”

“Ketika menggali di sekitar tulang yang tersingkap, kami segera menyadari bahwa ini adalah kerangka paus berkaki empat, dengan kedua kaki depan dan belakang,” kata Lambert.

Gambar skematis kerangka Peregocetus dalam posisi berjalan dan berenang, menunjukkan tulang-tulang utama yang diawetkan. Garis bergaris menunjukkan bagian yang direkonstruksi. (Foto: O. Lambert)

Dengan bantuan mikrofosil, lapisan sedimen tempat kerangka berada, dapat diketahui secara tepat berasal dari periode Eosen tengah, 42,6 juta tahun lalu. Detail anatomi kerangka memungkinkan mereka untuk menyimpulkan bahwa hewan itu mampu melakukan manuver tubuhnya yang besar (hingga 4 meter, termasuk ekor), baik di darat maupun di dalam air. Misalnya, fitur yang mirip ekor pada vertebra mengingatkan pada berang-berang, menunjukkan kontribusi signifikan dari ekor selama berenang.

Zaman geologis paus berkaki empat baru dan keberadaannya di sepanjang pantai barat Amerika Selatan sangat mendukung hipotesis bahwa cetacea awal mencapai Dunia Baru melintasi Atlantik Selatan, dari pantai barat Afrika ke Amerika Selatan, para peneliti melaporkan.

Paus akan dibantu dalam perjalanannya oleh arus permukaan ke arah barat dan oleh fakta bahwa, pada saat itu, jarak antara dua benua setengahnya dari saat sekarang. Para peneliti memperkirakan bahwa, hanya setelah mencapai Amerika Selatan, paus amfibi bermigrasi ke utara, hingga akhirnya mencapai Amerika Utara.

Nenek moyang paus modern yang terakhir adalah Sinonyx, kiri atas, binatang mirip hyena. Lebih dari 60 juta tahun, beberapa bentuk peralihan berevolusi: dari atas ke bawah, Indohyus, Ambulocetus, Rodhocetus, Basilosaurus, Dorudon, dan akhirnya, paus bungkuk modern. [Credit: NOAA]
Beberapa dari paus berkaki empat tersebut akan berevolusi menjadi basilosaurus, dengan kaki belakang yang sangat berkurang. Basilosaurus sepenuhnya akuatik dan terutama menggunakan kekuatan ekornya untuk mendorong diri ke depan. Dari keluarga ini akan muncul dua kelompok paus yang masih kita kenal sekarang: paus balin (Mysticeti), seperti paus bungkuk dan paus biru, dan paus bergigi (Odontoceti), seperti lumba-lumba dan paus sperma

Tim internasional terus mempelajari sisa-sisa paus dan lumba-lumba lain dari Peru. “Kami akan terus mencari di berbagai daerah dengan lapisannya yang puba, dan bahkan lebih purba dari yang ada di Playa Media Luna, sehingga cetacea amfibi yang lebih tua dapat ditemukan di masa depan,” kata Lambert.

SUMBERphys
BAGIKAN