BAGIKAN

Siapa pun yang pernah sangat marah terhadap bos mereka, sehingga merasa perlu menuntut balas dendam, seharusnya mencoba mendengarkan Lindie Liang.

Liang dan rekan-rekannya menemukan bahwa menyalahgunakan boneka voodoo virtual bukannya bos Anda akan membuat Anda merasa lebih baik tanpa membuat Anda dipecat atau dijebloskan ke penjara, menurut sebuah penelitian yang memberikan mereka  Ig Nobel 2018, hadiah tahunan yang disponsori oleh majalah humor ilmu pengetahuan ‘Annals of Improbable Research’.

Penghargaan Ig Nobel adalah sebuah parodi dari penghargaan Nobel sejak 1991 yang mengkhususkan pada hasil penelitian yang “pada awalnya membuat masyarakat tertawa, lalu membuat mereka berpikir”. Penghargaan ini diberikan setiap tahunnya terhadap 10 hasil penelitian yang sesuai dengan kriteria tersebut yang tidak biasa, sepele, lucu atau sama sekali aneh.

Pemenang yang diakui lainnya termasuk seorang dokter Jepang yang merancang cara baru yang revolusioner untuk melakukan kolonoskopi oleh diri sendiri – kolonoskopi adalah peneropongan terhadap usus besar; tim Australia yang menemukan bahwa orang yang membeli produk berteknologi tinggi benar-benar tidak dapat diganggu dengan instruksi manual; dan peneliti universitas Spanyol yang mengukur efek dari teriakan dan umpatan saat mengemudi.

Para pemenang Hadiah Biologi menguji keterampilan para pencicip anggur profesional dengan melihat bagaimana mereka mampu mencium kehadiran seekor lalat dalam segelas anggur. Dalam sebuah penelitian yang bahkan kurang menyenangkan, arkeolog James Cole memperkirakan asupan kalori makan daging manusia. Ternyata kita tidak terlalu bergizi dibandingkan dengan hewan lain. Tetapi seperti halnya semua studi, ada alasan serius di balik penelitian.

Kanibalisme sangat umum di sepanjang sejarah manusia dan sering diasumsikan bahwa manusia telah makan satu sama lain untuk alasan gizi. Studi ini menunjukkan bahwa ini tidak mungkin terjadi, mendapatkan Hadiah Nobel untuk Nutrisi Ig.

Hadiah-hadiah pada upacara tahunan ke-28 di Universitas Harvard diserahkan oleh pemenang Hadiah Nobel yang sesungguhnya. Acara ini menampilkan serangan udara pesawat kertas tradisional dan pemutaran perdana “The Broken Heart Opera,” dilakukan dengan bantuan ahli jantung Harvard Medical School.

Para pemenang, yang seperti biasa melakukan perjalanan ke Massachusetts dengan biaya sendiri, juga menerima hadiah uang tunai sebesar 10 triliun dolar Zimbabwe yang hampir tidak berharga. Masing-masing diberi 60 detik untuk menyampaikan pidato penerimaan sebelum seorang gadis 8 tahun mengeluh di atas panggung: “Tolong hentikan. Saya bosan.”

Liang, asisten profesor bisnis di Wilfrid Laurier University di Waterloo, Ontario, berspesialisasi dalam mempelajari agresi di tempat kerja.

“Kami ingin memahami mengapa bawahan membalas ketika itu buruk bagi mereka,” katanya. “Kita semua tahu berteriak pada bos kita itu buruk untuk karirmu. Jadi apa fungsi dari pembalasan? Mengapa orang terus melakukannya?”

Jelas, Liang tidak bisa meminta orang untuk mengalahkan bos mereka. Sebaliknya, mereka diperlihatkan boneka voodoo online dengan inisial pengawas mereka. Mereka kemudian memiliki opsi untuk menggunakan peniti, tang atau api pada boneka virtual.

Intinya: Orang-orang merasa lebih baik setelah menyalahgunakan boneka, atau seperti yang dikatakan Liang, “persepsi ketidakadilan mereka dinonaktifkan.”

Namun, ia tidak mendukung membuang-buang tempat kerja di seluruh dunia dengan boneka voodoo untuk orang-orang yang marah pada atasan mereka. Mari kita memiliki lebih banyak tempat kerja sipil untuk memulai, sarannya.

Dr Akira Horiuchi, seorang dokter anak di Rumah Sakit Umum Showa Inan di Komagane, Jepang, memenangkan hadiah untuk studi kolonoskopi dirinya di mana dia menggunakan kolonoskop yang dirancang untuk anak-anak dan duduk tegak daripada berbaring dalam posisi terlentang tradisional.

Horiuchi tidak menyarankan Anda memberi diri Anda kolonoskopi dalam kenyamanan rumah Anda. Dia mengatakan melalui email bahwa banyak orang takut mendapatkan kolonoskopi, dan dia hanya ingin menunjukkan betapa mudahnya itu dilakukan.

“Jika orang menonton video kolonoskopi saya, mereka berpikir kolonoskopi itu sederhana dan mudah,” katanya.

Orang-orang mungkin menertawakan para pemenang, tetapi Horiuchi mengatakan memenangkan sebuah Ig Nobel membawa perhatian pada studi yang mungkin telah diabaikan.

Insiden dan tingkat kematian kanker kolorektal di Jepang meningkat, katanya. Jika pekerjaannya membuat seseorang lebih berkeinginan untuk mendapatkan kolonoskopi, dia beralasan, mungkin dia akan menyelamatkan beberapa nyawa.

VIAAum
SUMBERThe Associated Press
BAGIKAN