BAGIKAN
[Prima4you]

Sebuah studi baru yang berasal dari data-besar terkait fosil dan bivalvia [kerang-kerangan yang memiliki sepasang cangkang] yang masih ada dan gastropoda [siput] di Samudra Atlantik menunjukkan kemalasan mungkin menjadi strategi yang bermanfaat untuk kelangsungan hidup individu, spesies dan bahkan komunitas spesies. Hasilnya telah diterbitkan di Proceedings of the Royal Society B oleh tim peneliti yang berbasis di University of Kansas.

Penelitian yang dilakukan pada periode sekitar 5 juta tahun yang lalu dari pertengahan Pliocene hingga saat ini, dengan menganalisis laju metabolisme 299 spesies – atau, jumlah energi yang dibutuhkan organisme untuk menjalani kehidupan sehari-hari mereka – dan menemukan laju metabolisme yang lebih tinggi merupakan prediktor yang dapat diandalkan dari kemungkinan kepunahan.

“Kami bertanya-tanya, ‘Bisakah Anda melihat kemungkinan kepunahan spesies berdasarkan serapan energi dari suatu organisme?'” Kata Luke Strotz, peneliti postdoctoral di University of Kansas Biodiversity Institute dan Natural History Museum dan penulis utama makalah ini.

“Kami menemukan perbedaan untuk spesies moluska yang telah punah selama 5 juta tahun terakhir dan yang masih ada sampai sekarang. Mereka yang telah punah cenderung memiliki tingkat metabolisme yang lebih tinggi daripada mereka yang masih hidup. Mereka yang memiliki kebutuhan pemeliharaan energi yang lebih rendah tampaknya lebih mungkin bertahan hidup daripada organisme dengan tingkat metabolisme yang lebih tinggi.”

“Mungkin dalam jangka panjang strategi evolusi terbaik untuk hewan adalah menjadi terkulai dan lamban – semakin rendah tingkat metabolisme, semakin besar kemungkinan spesies yang Anda miliki akan bertahan hidup,” kata Lieberman. “Alih-alih ‘survival of the fittest,’ [sintasan yang terbugar] mungkin metafora yang lebih baik untuk sejarah kehidupan adalah ‘survival of the laziest‘ atau setidaknya ‘survival of the lambly.'”

Para peneliti mengatakan pekerjaan mereka bisa memiliki implikasi penting untuk memperkirakan spesies mana yang kemungkinan besar akan punah dalam waktu dekat dalam menghadapi perubahan iklim yang akan datang.

“Dalam beberapa hal, kita melihat potensi prediktor yang memungkinkan kepunahan,” kata Strotz. “Pada tingkat spesies, laju metabolisme tidak menjadi penyebab utama dalam kepunahan – ada banyak faktor yang berperan. Tetapi hasil ini mengatakan bahwa tingkat metabolisme suatu organisme merupakan komponen yang memungkinkan kepunahan. Dengan laju metabolisme yang lebih tinggi, suatu spesies lebih mungkin untuk punah. Jadi, itu alat lain dalam toolbox. Ini akan meningkatkan pemahaman kita tentang mekanisme yang mendorong kepunahan dan membantu kita untuk lebih menentukan kemungkinan kepunahan suatu spesies. ”

Tim menemukan bahwa tingkat metabolisme yang lebih tinggi merupakan indikator probabilitas yang lebih baik terkait kepunahan, terutama ketika spesies terbatas pada habitat yang lebih kecil, dan berkurang ketika spesies tersebar di wilayah geografis yang luas dari lautan.

“Kami menemukan spesies yang terdistribusi secara luas tidak menunjukkan hubungan yang sama antara kepunahan dan tingkat metabolisme sebagai spesies dengan distribusi yang sempit,” kata Strotz. “Ukuran dari luas merupakan komponen penting dalam kemungkinan kepunahan, dan spesies yang terdistribusi secara sempit tampaknya jauh lebih mungkin untuk punah. Jika Anda terdistribusi secara sempit dan memiliki tingkat metabolisme yang tinggi, kemungkinan kepunahan Anda sangat tinggi pada titik tersebut.”

Tim juga menemukan bahwa tingkat metabolisme kumulatif untuk komunitas spesies tetap stabil, bahkan ketika spesies individu muncul dan menghilang di dalam komunitas.

“Kami menemukan jika Anda melihat keseluruhan komunitas, dan semua spesies yang membentuk komunitas tersebut, laju metabolisme rata-rata untuk komunitas cenderung tetap dan tidak berubah dari waktu ke waktu,” kata Strotz.

“Tampaknya tidak ada perubahan evolusioner pada tingkat energik di dalam komunitas. Dalam hal penyerapan energi, spesies baru mengembangkan – atau kelimpahan dari mereka yang masih ada bertambah – untuk mulai mengendur, dikarenakan spesies lain punah. Ini adalah kejutan, karena Anda mengharapkan laju metabolisme tingkat komunitas berubah seiring berjalannya waktu. Sebaliknya, penyerapan energi rata-rata tetap sama selama jutaan tahun untuk bivalvia dan gastropoda ini, meskipun terdapat banyak kepunahan. ”

Strotz mengatakan ia menggunakan moluska untuk mempelajari fenomena kontribusi metabolisme terhadap tingkat kepunahan karena terdapat banyak data yang tersedia terkait spesies yang masih hidup dan yang telah punah.

“Anda perlu jumlah data yang sangat besar dengan berbagai macam spesies dan peristiwa,” katanya. “Banyak dari spesies bivalvia dan gastropoda ini masih hidup, sehingga banyak data yang kami butuhkan untuk melakukan pekerjaan ini dapat berasal dari apa yang kita ketahui tentang faedah hidup dan fisiologi gastropoda. Alasan kami memilih Atlantik Barat sebagai wilayah studi adalah karena kami memiliki dataset catatan besar yang sangat baik untuk distribusi fosil dan mahluk hidup dari wilayah ini. Saya menggunakan banyak bahan fosil dari koleksi di sekitar AS ”

Menurut tim peneliti, tindak lanjut dari penyelidikan ini adalah untuk menetapkan sejauh mana laju metabolisme memiliki pengaruh pada tingkat kepunahan jenis hewan lain.

“Kami melihat hasil ini dapat digeneralisasikan untuk kelompok lain, setidaknya di dunia laut,” kata Strotz. “Beberapa langkah selanjutnya adalah memperluasnya terhadapa klad lain, untuk melihat apakah hasilnya konsisten dengan beberapa hal yang kita ketahui tentang grup lain. Ada pertanyaan apakah ini hanya fenomena dari moluska? Ada beberapa pembenaran, mengingat ukuran kumpulan data ini, dan lama waktu yang diliputnya, bahwa itu dapat digeneralisasikan. Tapi Anda perlu melihat – bisakah ini berlaku untuk vertebrata? Bisakah itu berlaku di darat? ”

Spesies Arcinella cornuta adalah bagian dari studi Universitas Kansas yang menunjukkan laju metabolisme yang lebih tinggi merupakan prediktor yang dapat diandalkan dalam kemungkinan kepunahan. Credit: Neogene Atlas of Ancient Life / University of Kansas.

Spesies Anadara aequalitas adalah bagian dari studi Universitas Kansas yang menunjukkan laju metabolisme yang lebih tinggi adalah prediktor yang dapat diandalkan kemungkinan punah. Credit: Neogene Atlas of Ancient Life / University of Kansas.

VIAaum
SUMBERUniversity of Kansas
BAGIKAN