BAGIKAN

Penggalian arkeologi tiga minggu di Selat Inggris memperoleh keanehan dan tak dapat dijelaskan, setelah para periset menemukan kuburan yang digali secara hati-hati yang tersembunyi di dalam tanah – yang isinya jelas bukan manusia.

Penemuan yang dilakukan di pulau kecil Chapelle Dom Hue di lepas pantai Guernsey pada bulan September 2017, mengungkapkan sisa-sisa purba dari sebuah serambi abad pertengahan yang terkubur di dalam tanah, dan para ilmuwan kebingungan untuk menjelaskan kisah di balik makam hewan misterius ini.

“Ini sangat aneh, saya tidak tahu apa tujuannya,” kata arkeolog Philip de Jersey dari Universitas Oxford di Inggris kepada The Guardian .

“Mengapa repot-repot menyimpan seekor pesut di dalam tanah yang tampak seperti kuburan?”

Misteri ini semakin besar karena hewan itu dikubur, yang tidak menunjukkan bahwa pesut yang mati cukup dibuang di bawah tanah.

Bahkan, sepertinya sudah diletakkan untuk beristirahat, dengan tubuh sejajar timur ke barat berdasarkan tradisi Kristen , dan penggalian makam dengan hati-hati itu sendiri menunjukkan bahwa ini dimaksudkan sebagai tempat peristirahatan yang sungguh-sungguh.

Oleh karena itu, Jersey berharap dapat menemukan sisa-sisa seorang biarawan abad pertengahan di makam tersebut, karena pulau ini dianggap sebagai tempat peristirahatan religius bagi para biarawan yang mencari perlindungan.

Tapi setelah melihat perubahan di dalam tanah, yang mengindikasikan kemungkinan adanya kuburan di bawahnya, para periset menemukan tengkorak serpihan remaja, yang menurut mereka telah dikuburkan di samping makam biarawan lain sejak beberapa waktu di abad ke-14.

Mungkin saja ikan pesut tersebut dibunuh untuk makanan, karena mamalia ini dimakan pada abad pertengahan.

Tapi jika itu yang terjadi, para periset mengatakan akan lebih masuk akal jika orang membuang sisa-sisa ikan di laut – yang terletak hanya 10 meter dari lokasi, dan pulau kecil itu dikelilingi oleh air di semua sisinya.

“Jika kita berada di gereja dan kita menemukan sesuatu seperti ini, berdasarkan bentuknya, kita akan berpikir itu adalah potongan kuburan,” kata de Jersey kepada Guernsey Press .

“Itulah yang membuatku bingung, jika mereka memakannya atau membunuhnya untuk si pembunuh, mengapa repot-repot menguburnya?”

Salah satu kemungkinannya adalah hewan itu mungkin telah dibunuh sebagai makanan dan disimpan dengan hati-hati sampai dibutuhkan, namun sisa yang diawetkan tidak pernah digunakan, pikir Jersey.

“Mungkin sudah dikemas dalam garam dan karena alasan tertentu mereka tidak kembali ke sana,” katanya pada The Guardian .

Setelah penemuan mereka, tulang pesut dikeluarkan dari tempat peristirahatan mereka, dan sekarang akan dipelajari oleh ahli kelautan.

Setelah analisis itu selesai, mungkin kita akan mendapatkan beberapa jawaban tentang bagaimana dan mengapa serambi abad pertengahan ini mulai diletakkan untuk beristirahat di pemakaman seorang biarawan.

Sementara itu, Jersey mengatakan bahwa ini adalah temuan paling aneh dalam 35 tahun karirnya sebagai ilmuwan, dan teka-teki yang sebenarnya untuk zaman ini.

“Pesut memiliki arti penting dalam agama Kristen tapi saya belum pernah menemukan hal seperti ini sebelumnya,” katanya .

“Ini adalah hal yang agak aneh yang mungkin Anda dapatkan di Zaman Besi tapi tidak di abad pertengahan.”

VIAaum
SUMBERsciencealert
BAGIKAN