BAGIKAN
Credit: Virginia Tech

Para ahli paleontologi dari Virginia Tech telah membuat penemuan luar biasa di Tiongkok: fosil dari mikro rumput laut hijau berusia 1 miliar tahun. Diperkirakan kerabat dari leluhur tanaman dan pohon daratan paling awal yang pertama kali berkembang 450 juta tahun lalu.

Fosil rumput laut berukuran sangat kecil ini adalah sejenis ganggang yang dikenal dengan Proterocladus antiquus. Hampir tidak terlihat oleh mata telanjang dengan panjang 2 milimeter. Profesor Shuhai Xiao mengatakan bahwa fosil itu adalah rumput laut hijau tertua yang pernah ditemukan. Teridentifikasi dari batuan yang diambil dari sebuah daerah berupa daratan kering — dulunya samudera — dekat kota Dalian di Provinsi Liaoning, Cina utara. Sebelumnya, fosil rumput laut hijau pernah ditemukan juga di sebuah batuan berusia sekitar 800 juta tahun.

Temuan ini diterbitkan di jurnal Nature Ecology & Evolution.

“Fosil baru ini menunjukkan bahwa rumput laut hijau adalah pemeran penting di lautan jauh sebelum tanaman daratan keturunannya berpindah dan mengambil kendali atas tanah kering,” kata Xiao.



“Seluruh biosfer sangat tergantung pada tanaman dan ganggang untuk makanan dan oksigen, namun tanaman daratan tidak berevolusi sampai sekitar 450 juta tahun yang lalu,” kata Xiao. “Studi kami menunjukkan bahwa rumput laut hijau berevolusi paling lambat 1 miliar tahun yang lalu, mendorong kembali catatan rumput laut hijau sekitar 200 juta tahun. Jenis rumput laut apa yang memasok makanan ke ekosistem laut?”

Ilustrasi bagaiman ganggang hijau hidup di lautan 1 miliar tahun yang lalu. (Credit : Dinghua Yang)

Shuhai mengatakan bahwa hipotesis saat ini adalah tanaman yang berada di daratan — pohon, rumput, tanaman pangan, semak — berevolusi dari rumput laut hijau, yang merupakan tanaman air. Melewati waktu geologis — jutaan demi jutaan tahun — berpindah dari air dan menjadi terbiasa dan tumbuh subur di tanah kering, lingkungan alami barunya. “Fosil-fosil ini kerabat dari nenek moyang semua tanaman daratan modern yang kita jumpai hari ini.”

Namun, Xiao mengingatkan bahwa tidak semua ahli geobiologi menyepakatinya — perdebatan tentang asal-usul tanaman hijau masih diperdebatkan. “Tidak semua orang sepakat dengan kami; beberapa ilmuwan berpikir bahwa tanaman hijau berawal di sungai dan danau, lalu menaklukkan lautan baru kemudian daratan,” tambah Xiao, anggota dari Virginia Tech Global Change Center.

Ada tiga jenis rumput laut yang utama: coklat (Phaeophyceae), hijau (Chlorophyta), dan merah (Rhodophyta), dan terdapat ribuan spesies dari setiap jenisnya. Fosil rumput laut merah, yang sekarang umum berada di dasar lautan, telah berusia 1,047 miliar tahun.

“Ada beberapa rumput laut hijau modern yang terlihat sangat mirip dengan fosil yang kami temukan,” kata Xiao. “Sekelompok rumput laut hijau modern, yang dikenal sebagai siphonocladaleans, bentuk dan ukurannya sangat mirip dengan fosil yang kami temukan.”

Tumbuhan fotosintetik, tentu saja, penting bagi keseimbangan ekologis planet ini karena menghasilkan karbon organik dan oksigen melalui fotosintesis, menyediakan makanan dan perlindungan mendasar bagi mamalia, ikan, dan banyak lagi yang tak terhitung jumlahnya. Namun, sejak 2 miliar tahun yang lalu, Bumi sama sekali tidak memiliki tanaman hijau di lautan, kata Xiao.



Tang-lah yang menemukan fosil mikro rumput laut menggunakan mikroskop elektronik di kampus Virginia Tech dan membawanya ke perhatian Xiao. Agar lebih mudah melihat fosil, minyak mineral diteteskan ke fosil untuk menciptakan kontras yang kuat.

“Rumput laut ini menampilkan banyak cabang, pertumbuhan tegak, dan sel-sel khusus yang dikenal sebagai akinet (sel berdinding tebal yang terdapat pada ganggang hijau dan ganggang biru) yang sangat umum pada fosil jenis ini,” katanya. “Secara keseluruhan, fitur-fitur ini sangat menunjukkan bahwa fosil tersebut adalah rumput laut hijau dengan multiseluleritas kompleks yang berusia sekitar 1 miliar tahun. Mungkin ini merupakan fosil rumput laut hijau paling awal. Singkatnya, penelitian kami memberi tahu kami bahwa tanaman hijau di mana-mana yang kita lihat hari ini dapat ditelusuri kembali setidaknya hingga 1 miliar tahun.”

Menurut Xiao dan Tang, rumput laut kecil yang pernah hidup di lautan dangkal, mati, dan kemudian ‘dimatangkan’ di bawah tumpukan sedimen tebal, mengawetkan bentuk organik rumput laut sebagai fosil. Berjuta-juta tahun kemudian, endapan itu kemudian terangkat keluar dari lautan dan menjadi bagian dari daratan tempat fosil-fosil itu diambil oleh Xiao dan timnya.



SUMBERVirginia Tech
BAGIKAN