BAGIKAN
[Public domain]

Penelitian sebelumnya yang diterbitkan awal tahun ini di Nature Medicine yang melibatkan Paul D. Robbins dan timnya dari University of Minnesota, menunjukkan kemungkinan untuk mengurangi beban sel yang rusak, dengan istilah senesensi sel, memperpanjang umur dan meningkatkan kesehatan, bahkan ketika pengobatan dimulai pada usia lanjut. Mereka sekarang telah menunjukkan bahwa perawatan tikus tua dengan produk alami Fisetin, zat yang dapat ditemukan pada banyak buah-buahan dan sayuran, juga memiliki efek positif yang signifikan terhadap kesehatan dan usia.

Seiring bertambahnya usia, sel-sel yang rusak diakumulasi. Ketika sel-sel mencapai tingkat kerusakan tertentu pada akhirnya akan mengalami proses penuaannya sendiri, yang disebut penuaan sel. Sel-sel itu juga melepaskan faktor-faktor peradangan yang memberikan sinyal kepada sistem kekebalan tubuh untuk segera membersihkan sel-sel yang rusak tersebut. Sistem kekebalan tubuh orang yang lebih muda masih segar dan mampu membersihkan sel-sel yang rusak. Tapi seiring bertambahnya usia, sel-sel yang rusak tidak dibersihkan secara efektif. Dengan demikian mulai terakumulasi, menyebabkan peradangan tingkat rendah dan melepaskan enzim yang dapat menurunkan jaringan.

Robbins dan rekan peneliti menemukan produk alami, yang disebut Fisetin, mengurangi tingkat sel-sel yang rusak di dalam tubuh. Mereka menemukan ini dengan mengobati tikus menjelang akhir kehidupan dengan senyawa ini dan melihat peningkatan dalam kesehatan dan rentang hidup . Makalah, “Fisetin is a senotherapeutic that extends health and lifespan,”┬ábaru-baru ini diterbitkan dalam EBioMedicine .

“Hasil ini menunjukkan bahwa kita dapat memperpanjang periode kesehatan, yang disebut healthspan, bahkan menjelang akhir kehidupan,” kata Robbins. “Tapi masih banyak pertanyaan yang harus dijawab, termasuk dosis yang tepat, misalnya.”

Satu pertanyaan yang sekarang bisa mereka jawab, mengapa mereka tidak melakukan ini sebelumnya?

Selalu ada keterbatasan kunci ketika harus mencari tahu bagaimana obat akan bekerja pada jaringan yang berbeda, sel yang berbeda dalam tubuh yang bertambah usia. Para peneliti sampai sekarang tidak memiliki cara untuk mengidentifikasi apakah pengobatan sebenarnya menyerang sel-sel tertentu yang senesensi.

Di bawah bimbingan Edgar Arriaga, seorang profesor di Departemen Kimia di College of Science and Engineering di University of Minnesota, tim menggunakan cytometry massa, atau CyTOF, teknologi dan penerapannya untuk pertama kalinya dalam penelitian tentang penuaan yang unik.

“Selain menunjukkan bahwa obat itu bekerja, ini adalah demonstrasi pertama yang menunjukkan efek obat pada bagian tertentu dari sel-sel yang kerusakannya dalam jaringan tertentu.” Kata Robbins.