BAGIKAN
[Ben_Kerckx]

Para ilmuwan dari World Agroforestry Centre (ICRAF) dan Institut Botani Kunming di China baru-baru ini mengidentifikasi jamur yang dapat membantu mengatasi masalah limbah  dengan menggunakan enzim untuk menghancurkan bahan plastik secara cepat.

Plastik ada di mana-mana di dunia modern. Namun, peningkatan produksi dan penggunaan berbagai plastik yang luar biasa merupakan ancaman besar bagi lingkungan: sampah plastik dapat menutup saluran air dan tanah, melepaskan bahan kimia berbahaya, dan merupakan ancaman bagi hewan yang dapat menyebabkan kesalahan dengan mengkonsumsi sampah plastik sebagai makanan.

Karena sifat xenobiotik mereka – yang berarti bahwa mereka tidak ada sebelum sintesisnya atau dibuat oleh manusia – polimer plastik tidak mudah dipecah oleh bakteri, jamur dan makhluk kecil yang memakan bahan limbah lainnya.

Ada bukti yang meningkat bahwa, bahkan ketika mereka agak merosot, partikel plastik kecil dapat bertahan di lingkungan, mengancam kesehatan manusia dan lingkungan. Upaya untuk menangani limbah plastik melalui penguburan di tempat pembuangan akhir, daur ulang atau insinerasi tidak berkelanjutan, selain mahal, juga dapat mengakibatkan produk samping yang beracun, terutama di negara-negara berkembang yang seringkali kekurangan sumber daya untuk mengatasi plastik dengan aman.

Foto mikroskop elektron elektron, menunjukkan retakan yang disebabkan oleh pertumbuhan jamur. [Credit:Sehroon-Khan]
Namun, penulis sebuah studi baru berjudul “Biodegradasi Poliester Polyurethane oleh Aspergillus tubingensis” percaya bahwa mereka mungkin telah menemukan solusi tak terduga untuk masalah plastik yang sedang tumbuh dalam bentuk jamur tanah yang sederhana.

Dalam makalah yang baru diterbitkan oleh jurnal Environmental Pollution edisi Juni 2017, mereka berpendapat bahwa kita perlu menemukan cara baru yang lebih aman dan lebih efektif untuk menurunkan limbah plastik.

“Kami ingin mengidentifikasi solusi yang sudah ada di alam, namun menemukan mikroorganisme yang dapat melakukan pekerjaan seperti itu tidaklah mudah,” kata Dr Sehroon Khan dari World Agroforestry Centre / Kunming Institute of Biology, dan penulis utama studi tersebut.

“Kami memutuskan untuk mengambil sampel dari tempat pembuangan sampah di Islamabad, Pakistan, untuk melihat apakah ada makanan di plastik itu sebagaiman organisme lain memakan tanaman mati atau hewan”

Aspergillus tubingensis berpigmen gelap , dan telah dieksplorasi untuk keperluan industri sebelumnya.

Aspergillus tubingensis adalah jamur yang biasanya hidup di dalam tanah. Dalam uji coba laboratorium, para peneliti menemukan bahwa ia juga tumbuh di permukaan plastik. Mikroorganisme tersebut mengeluarkan enzim pada permukaan plastik, dan ini memutuskan ikatan kimia antara molekul plastik, atau polimer.

Dengan menggunakan teknik mikroskopi dan spektroskopi yang canggih, tim menemukan bahwa jamur tersebut juga menggunakan kekuatan fisik miselia – jaringan filamen seperti akar yang tumbuh oleh jamur – untuk membantu memecah polimer. Bahkan plastik yang jika tidak bertahan di lingkungan selama bertahun-tahun dapat dipecah oleh A. tubingensis dalam hitungan minggu, kata para ilmuwan.

Kinerja jamur dipengaruhi oleh sejumlah faktor lingkungan termasuk tingkat pH, suhu dan jenis media kultur yang digunakan. Tim peneliti mengatakan bahwa mengidentifikasi hal ini dapat membuka jalan bagi penggunaan jamur skala besar di dalam, misalnya, pabrik pengolahan limbah, atau untuk aplikasi di tanah yang sudah terkontaminasi limbah plastik.

Jamur mendegradasi plastik yang ditemukan di tempat sampah Pakistan [Credit:Sehroon Khan]
Penemuan nafsu makan A. tubingensis pada plastik bergabung dengan bidang ‘mycoremediation’ yang berkembang, yang menyelidiki penggunaan jamur dalam menghilangkan atau merendahkan produk limbah termasuk plastik, minyak dan logam berat. Ahli mikologi memperkirakan bahwa hanya sebagian kecil dari semua spesies jamur yang telah dijelaskan, yang berarti bahwa sejumlah besar spesies yang berpotensi berguna masih dapat ditemukan.

Namun, penghancuran habitat seperti hutan alam dapat menyebabkan banyak spesies jamur kemungkinan hilang sebelum bisa ditemukan. Jika ini terus berlanjut, kita mungkin akan semakin bergantung pada spesies yang dapat kita temukan di lingkungan buatan manusia – dan lebih banyak ilmuwan mungkin mendapati diri mereka melakukan penelitian lapangan di tempat pembuangan sampah daripada di hutan hujan.

“Tujuan tim kami selanjutnya adalah menentukan kondisi ideal untuk pertumbuhan jamur dan degradasi plastik, melihat faktor seperti tingkat pH, suhu dan media kultur,” kata Dr Khan. “Ini bisa membuka jalan untuk menggunakan jamur di pabrik pengolahan limbah, atau bahkan di tanah yang sudah terkontaminasi sampah plastik.”

1 KOMENTAR

  1. […] Mereka melihat keberadaan sebuah jamur yang memakan plastik di tempat pembuangan sampah yang terletak di Islamabad, Pakistan. Jamur itu adalah jamur Aspergillus tubingensis. Hasil penelitiannya mereka tulis dalam sebuah studi yang berjudul ‘Biodegradasi Poliester oleh Aspergillus Tubingensis’ dan diterbitkan oleh jurnal Environmental Pollution edisi Juni 2017. (1) […]