BAGIKAN
(ANP / AFP / Bram van de Biezen)

Ranger Belanda Andre Donker menghela nafas ketika dia memandangi air beriak Markermeer yang warnanya keabua-abuan, salah satu danau air tawar terbesar di Eropa. “Dulu, di sini dipenuhi oleh ikan,” katanya.

Tetapi hamparan air seluas 700 kilometer persegi yang luas ini, yang mengatur tingkat air di seluruh Belanda, hingga baru-baru ini tidak lebih dari massa keruh tanpa kehidupan air.

Sekarang harapannya adalah bahwa kepulauan buatan baru dari lima pulau akan membawa alam kembali ke daerah itu melalui proyek rekayasa yang biasanya ambisius untuk negara dataran rendah yang telah berjuang melawan laut selama berabad-abad.

Ini adalah “salah satu operasi pengembalian satwa liar terbesar di Eropa”, kata Donker.

Berdiri di atas jembatan kayu di atas sebuah kolam di tengah plot eksperimental dari berbagai jenis alang-alang, dia mengatakan dia telah dapat melihat tanda-tanda pertama peningkatan keanekaragaman hayati.

‘Kami harus turun tangan’

Danau itu dulunya bagian dari Zuiderzee, keajaiban teknik dunia yang selesai pada tahun 1932, yang menutup bentangan air yang sangat besar untuk mencegah Laut Utara dan memerangi banjir.

Sangat penting di sebuah negara di mana 26 persen tanahnya berada di bawah permukaan laut, skema ini menciptakan danau pedalaman dan polder (saluran tanah dataran rendah ditutup oleh tanggul yang membentuk suatu entitas hidrologi buatan), tanah yang direklamasi dari laut, tetapi dengan mengorbankan lingkungan.

Selama beberapa dekade berikutnya, endapan yang digunakan untuk membuat tanggul yang memisahkan Markermeer dari badan air tetangga, Ijsselmeer, tersapu dan tenggelam ke dasar danau.

Itu membuat air keruh, berdampak negatif pada populasi ikan dan burung, tanaman dan moluska.

“Kami harus turun tangan,” kata Donker, mengenakan topi wol untuk menantang badai dari Laut Utara.

(ANP / AFP / Bram van de Biezen)

Memerangi kerentanan

Solusinya adalah solusi yang berani sesuai dengan negara yang rakyatnya suka menyombongkan diri bahwa “Tuhan menciptakan dunia, tetapi Belanda menciptakan Negeri Belanda”.

Delapan kilometer dari pelabuhan Lelystad, ranger itu berjalan di sisi bukit pasir buatan. Bukit pasir serupa lainnya membentang di luar sejauh mata memandang.

Vegetasi yang masih jarang meliputi sebagian besar dari 700 hektar yang telah dibangun kembali di danau.

Rencana dari pulau ini banyak di antaranya sedang dikerjakan oleh Belanda, yang merupakan salah satu negara paling rentan di dunia terhadap perubahan iklim.

Sejak Oktober, kota pelabuhan Rotterdam telah menjadi tuan rumah markas besar komisi iklim internasional yang dipimpin oleh mantan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon dan pendiri Microsoft dan aktivis iklim Bill Gates.

(ANP / AFP / Bram van de Biezen)

Ledakan plankton

Kelima pulau itu dibangun dalam dua setengah tahun dan telah menjadi tempat peristirahatan sebanyak 30.000 burung layang-layang tahun ini.

Para ahli baru-baru ini menghitung 127 jenis tanaman, yang sebagian besar telah dibawa oleh biji-bijian yang tertiup angin.

Di dalam air ada “ledakan” plankton yang “menjamin sejumlah besar makanan untuk burung-burung”, kata Donker, yang berusia lima puluhan dan wajahnya yang lapuk menunjukkan tanda-tanda 20 tahun dalam pekerjaan itu.

Angsa greylag, tiga hewan umum, beberapa spesies penyeberang seperti kuntul besar dan kuntul malam juga telah kembali, bersaksi untuk kesuksesan pulau-pulau itu.

(ANP / AFP / Bram van de Biezen)

‘Pemandangan indah’

Di kejauhan, sebuah kapal keruk membantu menciptakan bukit pasir terakhir di kepulauan itu, yang dijuluki Marker Wadden.

Proyek ini, yang diprakarsai oleh Natuurmonumenten, sebuah organisasi non-pemerintah Belanda yang bekerja untuk pelestarian alam, menelan biaya 60 juta euro ($ 68 juta) – sebagian besar disumbangkan oleh individu.

Sesuai dengan reputasi mereka sebagai penguasa pengelolaan air, Belanda menggunakan teknik inovatif, membentuk pulau-pulau dengan lanau, formasi sedimen yang berada di antara tanah liat dan pasir.

“Membangun sebuah pulau dengan pasir tidaklah sulit, kami melakukannya di seluruh dunia, dan yang unik di sini adalah kami menggunakan lumpur,” kata Jeroen van der Klooster, kepala proyek di Boskalis, penyedia layanan maritim yang membangun kepulauan itu. .

Timnya menggali “koridor” sepanjang 1.200 meter di pulau utama yang memungkinkan lumpur, yang dibawa oleh arus lautan yang kuat, untuk membentuk daerah berawa, tanah subur, dan waduk tempat burung-burung yang bermigrasi dapat makan.

“Dan begitulah lansekap yang indah ini lahir,” kata van der Klooster dari puncak menara observasi kayu, mengenakan rompi oranye dan helm putih.

Tiga observatorium kayu dari kayu, sebuah rumah untuk penjaga pulau, 12 kilometer dari jembatan dan jalan beraspal juga telah dibangun di pulau utama, yang terbuka untuk umum.

Keempat lainnya secara eksklusif disediakan untuk satwa liar dan tanaman – ruang yang dulunya steril sekarang telah kembali ke alam.

SUMBERAFP
BAGIKAN