BAGIKAN
[Pixabay]

Suasana hati negatif seperti kesedihan dan kemarahan, berhubungan dengan tingkat peradangan yang lebih tinggi dan mungkin merupakan sinyal kesehatan yang buruk, menurut para peneliti di Penn State.

Para peneliti menemukan bahwa suasana hati negatif yang diukur beberapa kali sehari dari waktu ke waktu berkaitan dengan tingkat biomarker peradangan yang lebih tinggi. Ini memperluas penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa depresi klinis dan kebencian terkait dengan peradangan yang lebih tinggi.

Peradangan adalah bagian dari respon imun tubuh terhadap hal-hal seperti infeksi, luka, dan kerusakan jaringan. Peradangan kronis dapat berkontribusi pada berbagai penyakit dan kondisi, termasuk penyakit kardiovaskular, diabetes dan beberapa jenis kanker.

Studi ini, hasilnya telah diterbitkan dalam jurnal Brain, Behavior, and Immunity,  adalah apa yang diyakini para peneliti merupakan pemeriksaan pertama dari hubungan antara ukuran suasana hati sesaat dan yang teringat atau mempengaruhi dengan ukuran peradangan, menurut peneliti utama Jennifer Graham-Engeland, dari Penn State.

Peserta diminta untuk mengingat perasaan mereka selama periode waktu selain melaporkan perasaan mereka saat ini, dalam kehidupan sehari-hari. Penilaian diri ini dilakukan selama dua minggu, kemudian masing-masing diikuti oleh pengambilan darah untuk mengukur penanda yang mengindikasikan peradangan.

Para peneliti menemukan bahwa suasana hati negatif yang terakumulasi dari minggu mendekati pengambilan darah berkaitan dengan tingkat peradangan yang lebih tinggi.

Analisis tambahan juga menunjukkan bahwa waktu pengukuran suasana hati relatif terhadap pengambilan darah dapat berpengaruh, kata Graham-Engeland. Secara khusus, ada kecenderungan yang lebih kuat dari hubungan antara pengaruh negatif sesaat dan peradangan ketika suasana hati negatif dinilai lebih dekat pada waktu pengumpulan darah.

Karya ini adalah untuk pertama kalinya karena peneliti tidak hanya menggunakan kuesioner yang meminta peserta untuk mengingat perasaan mereka selama periode waktu tertentu, mereka juga bertanya kepada peserta bagaimana perasaan mereka saat ini, kata Graham-Engeland.

Selain itu, suasana hati positif sesaat dari minggu yang sama dikaitkan dengan tingkat peradangan yang lebih rendah, tetapi hanya di antara pria dalam penelitian ini.

Para peserta berasal dari sampel komunitas yang dihasilkan dari pengembangan perumahan di Bronx, New York. Beragam secara sosial-ekonomi, ras, dan etnis.

Penelitian ini adalah cross-sectional, kata Graham-Engeland, dan beberapa analisis bersifat eksploratif dan akan membutuhkan replikasi. Hasil ini menginspirasi penelitian yang sedang berlangsung untuk menyelidiki bagaimana intervensi dalam kehidupan sehari-hari dapat meningkatkan suasana hati dan membantu individu mengatasi stres.

“Karena dampak dapat dimodifikasi, kami sangat gembira dengan temuan ini dan berharap bahwa peneliti selanjutnya akan memacu penelitian tambahan untuk memahami hubungan antara dampak dan peradangan, yang pada gilirannya dapat mempromosikan intervensi psikososial baru yang mempromosikan kesehatan secara luas dan membantu memutus siklus yang dapat menyebabkan peradangan kronis, kecacatan, dan penyakit.” kata Graham-Engeland

SUMBERPenn State
BAGIKAN