BAGIKAN

Qusayr ‘Amra, yang terletak 85 kilometer ke arah timur Amman, merupakan sebuah kediaman kecil pondok perburuan yang ditemukan oleh wisatawan Ceko Alois Musil pada tahun 1898. Bangunan ini juga dianggap telah digunakan sebagai kastil liburan oleh para khalifah dan pangeran. Tempat ini berdiri sejak dari masa Umayyah dan selama bertahun-tahun diperkirakan telah dibangun pada masa pemerintahan Khalifah Walid I (Tahun 705-715 M).

Sebuah prasasti yang ditemukan pada musim semi tahun 2012, bagaimanapun mengungkapkan bahwa bangunan tersebut ditugaskan oleh Walid Ibn Yazid sekitar tahun 723 dan 743 sebelum pemerintahannya yang pendek berakhir sebagai khalifah (743-744 M).

Seperti banyak senyawa pedesaan lainnya yang dibangun oleh Umayyah di padang pasir, Qusayr ‘Amra memiliki banyak komponen termasuk rekreasi, perumahan, pertanian dan agama. Berbagai struktur terletak di sepanjang sisi utara lembah, dan termasuk sisa-sisa dinding yang digunakan untuk mengendalikan banjir sementara dan mengairi lansekap sekitarnya, yang mungkin termasuk kebun atau petak pertanian.

Kompleks rumah pemandian terletak di sisi timur situs, dan terdiri dari tiga komponen: rumah mandi itu sendiri, operasi hidrolik termasuk sumur, roda air dan penampungan air yang mengalir ke utaranya, dan dinding kandang yang membentuk segitiga kasar di barat laut halaman rumah pemandian.

Sekitar 600 meter di sebelah utara kompleks pemandian terletak sisa-sisa struktur perumahan yang berpusat di halaman yang gerbang depannya menghadap ke selatan menuju lembah. Di dekat struktur ini, sisa-sisa sebuah masjid bertanggal periode Umayyah.

Rumah pemandian adalah struktur terpelihara terbaik di lokasi. Bangunannya didominasi oleh ruang penonton besar persegi panjang yang disekat oleh lemari besi yang membagi ruang menjadi tiga bagian yang mengarah ke utara ke selatan. Pintu masuk utama adalah sebuah pintu di sisi utara. Cahaya memasuki aula melalui jendela klerus.

Di sisi selatan aula dan tepat di seberang pintu masuk adalah ceruk tersembunyi. Dua ruang sisi apsidal mengapit ceruk ini, dan masuk melalui pintu di ceruk itu sendiri. Ruang-ruang ini naik hanya setengah ketinggian aula dan bentuknya terlihat jelas dari bagian luar bangunan, karena mereka memproyeksikan dari blok besar ke arah selatan.

Berdampingan dengan aula penonton di sebelah timur adalah bak mandi itu sendiri, terdiri dari tiga ruangan berurutan, yang konon berfungsi sebagai apodyterium (ruang ganti), tepidarium (ruang hangat), dan kaldera (ruang panas). Apodyterium adalah terowongan berkubah, tepidarium melintang dan caldarium berkubah dengan dua apses di sisi utara dan selatan

Lima abad sebelum Renaisans awal di Eropa, lukisan dindingnya menggambarkan kualitas manusia yang sangat menyentuh – pegulat yang hangat sebelum kontes berlangsung, seorang wanita mengenakan belaian kain tanpa malu-malu di bawah bayang-bayang sinar matahari.

Lukisan mural lain menggambarkan adegan berburu dan menari serta pengrajin di tempat kerja, dan menunjukkan peralihan antara budaya Bizantium menuju era Islam yang baru. Lukisan “enam raja” mungkin yang paling terkenal, dan menunjukkan penguasa Umayyah dengan kaisar Bizantium, Raja Sassanian, kaisar China, raja Visigothik Spanyol, dan raja Abyssinia.

Langit-langit calidarium dam kubah menampilkan proyeksi astronomi dimana tanda-tanda zodiak muncul dengan ilustrasi rasi bintang utama yang ditemukan di belahan bumi utara. Penggambaran ini sangat penting karena merupakan contoh representasi bintang paling awal yang diketahui pada permukaan non-datar dan semi-melingkar

Qusayr ‘Amra ditempatkan pada Daftar Warisan Dunia pada tahun 1985 karena siklus lukisan mural unik yang meluas pada interior bangunan.


sumber : archnet wmf