BAGIKAN
(PNAS)

Para arkeolog dari Denmark telah menemukan tulang belulang jenazah manusia yang termasuk langka dan sangat berharga. Diawetkan di lapisan sedimen lahan basah gambut, peninggalan jenazah merupakan saksi dari pertempuran sengit yang berkecamuk di abad pertama Masehi, menyisakan hampir 2.100 tulang belulang yang akan menceritakan kisah pada ribuan tahun kemudian – terutama tentang pertempuran barbar.

Suku Jermanik adalah prajurit yang ganas, turut berperan dalam menjatuhkan Kekaisaran Romawi di abad ke-5.

Selama ratusan tahun sebelum itu, suku-suku itu merupakan duri bagi Kekaisaran, dan mereka, bagi orang Romawi yang masih hidup, merupakan musuh yang menakutkan dan mengintimidasi. Perilaku keras mereka yang diritualkan setelah pertempuran menjadi sesuatu yang klise.

Sebenarnya jasad manusia yang diawetkan dengan baik di tempat pertempuran, bagaimanapun, sangat langka. Dan, sementara kita akan berterimakasih kepada para juru tulis Romawi, karena terdapat banyak kisah yang telah ditulis oleh mereka yang dapat memberi tahu kita.

Sebelum sekitar tahun 200 M, kita tidak tahu ritual apa yang dilakukan oleh prajurit bangsa Jermanik, apa yang telah mereka perbuat dengan kekalahan mereka, seberapa besar pasukan mereka atau bagaimana mereka diatur. Itu sebabnya temuan ini sangat signifikan.

Antara 2009 dan 2014, arkeolog dari Universitas Aarhus dan Museum Moesgaard menggali 2.095 tulang dan potongan tulang dari lahan basah Alken Enge di Lembah Sungai Illerup Denmark. Mereka tersebar di area seluas sekitar 75 hektar, terkubur di danau dan sedimen gambut.

Secara keseluruhan, tulang telah dikaitkan dengan setidaknya 82 individu, kebanyakannya pria dewasa muda. Tetapi berdasarkan distribusi tulang, populasi diperkirakan setidaknya 380 orang.

Jumlah ini secara signifikan melebihi ukuran sebuah desa mana pun di wilayah tersebut pada waktu itu, yang menunjukkan bahwa kelompok-kelompok yang bertikai direkrut dari banyak desa, sebagian jauh – yang akan membutuhkan keterampilan organisasi yang besar.

Jumlah itu juga akan membuat ukuran tentara yang diperkirakan empat kali lebih besar daripada tentara yang ditemukan di rawa Hjortspring Mose, yang jumlahnya hanya 80 – 100 orang.

Jadi bagaimana para arkeolog tahu bahwa tulang belulang tersebut berasal dari pertempuran? Banyak dari mereka menunjukkan tanda-tanda trauma, yang belum sembuh – menunjukkan bahwa mereka disebabkan sangat dekat dengan kematian. Penanggalan radiokarbon mengikat mereka ke satu peristiwa; Selain itu, sisa-sisa persenjataan seperti pedang, tombak, perisai, dan pisau juga ditemukan pada sedimen.

Siapa yang mereka perjuangkan tidak diketahui, tetapi trauma pada tubuh konsisten dengan konflik dengan tentara Jerman lainnya, para peneliti percaya.

(PNAS)

Namun pertempuran tidak terjadi di danau (di mana itu benar-benar terjadi adalah hal lain yang tidak diketahui). Tulang-tulang itu mungkin dipindahkan ke sana kemudian – sebagaimana dibuktikan dengan bekas gigi binatang, tanda bekas luka, dan penempatan beberapa tulang, seperti empat tulang panggul yang diikat ke sebatang tongkat.

“Tanda-tanda gigi hewan menunjukkan bahwa tulang-tulang itu ditemukan oleh hewan pemulung selama periode 0,5-1 tahun, selama waktu itu jasad manusia dipastikan menjadi tulang belulang yang tercerai berai,” para peneliti menulis dalam makalah mereka.

“Kumpulan tulang dan empat tulang pangkal paha yang berulir pada sebuah tongkat [digambarkan di atas] menunjukkan bahwa mayat para pejuang itu sengaja dikumpulkan pada saat tulang-tulang itu sebagian besar menjadi kerangka.”

Bekas luka konsisten dengan ligamen [ jaringan berbentuk pita yang tersusun dari serabut-serabut yang berperan dalam menghubungkan antara tulang yang satu dengan tulang yang lain pada sendi] yang putus yang mungkin masih mengikat tulang. Para peneliti menemukan hampir tidak ada tengkorak yang benar – benar utuh, tetapi banyak potongan tengkorak – ini bisa berarti tengkorak itu dihancurkan secara selektif.

Dan fakta bahwa orang mati terutama pria muda menunjukkan bahwa kelompok yang disimpan di daerah lahan basah dipilih secara hati-hati.

Semua faktor ini dapat diperkirakan sebagi perlakuan ritual terhadap mayat yang telah gugur, kata para peneliti. Atau mereka bisa jadi merupakan hasil dari pembersihan pasca-pertempuran.

“Alken Enge memberikan bukti tegas bahwa orang-orang di Jermania Utara memiliki cara yang sistematis dan disengaja untuk membersihkan medan perang. Praktik pemotongan jasmani, modifikasi, dan komposisi kumpulan tulang menunjukkan dimensi ritual dalam memperlakukan sisa-sisa jenazah manusia,” tulis mereka.

“Alken Enge memberikan bukti baru, namun lebih tua, tentang sejarah militerisasi masyarakat Jermanik Utara dan menekankan pentingnya formatif dari fase ekspansi Kekaisaran Romawi pada pergantian zaman.”

Penelitian ini telah diterbitkan dalam jurnal PNAS.

VIAAni
SUMBERScience Alert
BAGIKAN