BAGIKAN

Ini merupakan motto misi ilmiah luar biasa yang diluncurkan 25 Oktober 2015, di bawah wewenang Kementerian Urusan Purbakala Mesir, diprakarsai, dirancang dan dikoordinasikan oleh Fakultas Teknik Kairo dan Institut HIP Perancis (Heritage, Innovation and Preservation). Radiografi muon, partikel kosmik, termografi inframerah, fotogrametri, pemindai dan rekonstruksi 3D: teknologi paling inovatif digunakan oleh periset terkenal internasional dan tiga universitas besar: Fakultas Teknik Universitas Kairo, Université Laval dari Quebec dan Universitas Nagoya Jepang. Tujuan mereka: untuk menyelidiki jantung piramida terbesar di Mesir, tanpa mengebor sedikit pun pembukaannya.

Penampakan 3D tentang di mana kekosongan baru telah ditemukan. Bisa juga berposisi miring; Rincian yang lebih baik pada saat ini tetap tidak diketahui. Proyek ScanPyramids

Tim penelitian tersebut melaporkan hari ini (2 November) di jurnal Nature bahwa dengan melacak pergerakan partikel yang disebut muon, teknik yang biasa digunakan untuk mengungkap jaringan pipa gunung berapi di Jepang, mereka telah menemukan ‘kekosongan’ sepanjang lebih dari 30 meter yang berada tepat di atas Grand berdinding granit yang tersembunyi di dalam Piramida Agung Giza -yang setidaknya berumur 4.500 tahun.

Dengan antusias, pada saat ini, tidak ada orang di Bumi yang mengetahui apa sebenarnya ‘kekosongan’ tersebut, siapa sebenarnya yang membangunnya, apa tujuannya, atau bagaimana cara mengaksesnya.

Dikenal juga sebagai Piramida Khufu, dinamai sesuai dengan nama firaun yang dibangunnya, Piramida ini memiliki banyak ruangan yang besar, termasuk Kamar Raja, Kamar Ratu, dan lorong raksasa yang mengarah ke ruang pemakaman kerajaan yang dikenal sebagai Galeri Agung.

Pemindaian Piramida dari luar banguan. hip.institue

Tim peneliti mengatakan kepada wartawan saat ditanya bahwa “apapun itu, ini jelas sangat besar dan sangat penting. ”

“Kami sangat terkejut melihat anomali yang begitu besar,” kata koordinator peneliti Mehdi Tayoubi, presiden dan pendiri HIP, menjelaskan.

“Saat ini, kami tidak yakin apakah itu horizontal atau miring, satu struktur atau terdiri dari beberapa struktur berturut-turut. Apa yang kita yakin adalah bahwa itu ada, mengesankan, dan tidak diharapkan atau diperkirakan oleh teori apapun.”  Saat ini, mereka tidak mau menyebutnya sebagai “ruang”.

Jika Anda menempatkan detektor di satu sisi objek dan kemudian ledakan muons melewati objek, Anda dapat melihat kekosongan tersembunyi di dalamnya. Semakin banyak muon yang melewatinya, semakin besar kekosongannya.

Sejak tahun 1970an, secara bergantian telah banyak yang mengepung beberapa piramida kuno Mesir untuk melakukan penelitian, termasuk Khafre’s, yang terbesar kedua setelah Khufu. Sekarang, setelah beberapa penyempurnaan, teknik ini telah membuat penemuannya yang paling mengesankan, diantara beberapa tehnik dan penelitian yang telah dilakukan.

Tim menjelaskan bahwa ambiguitas kekosongan akan berlangsung selama beberapa waktu. Inti dari proyek ini adalah untuk menyelidiki Piramida Agung dengan menggunakan sarana non-invasif dan tidak merusak – terserah pada orang lain untuk menemukan cara terbaik untuk mengatasi kekosongan, dan itu tidak akan mudah.

“Ini terletak di tempat yang sangat sulit diakses,” Tayoubi menambahkan. “Jika sebuah eksplorasi dibayangkan, itu akan bergerak dari bawah – tapi bukan tanggung jawab Kami untuk melakukan diskusi semacam ini.”

“Kami telah meminta spesialis robotika dan kecerdasan buatan untuk memikirkan robot inovatif baru yang bisa menyelinap melalui lubang kecil untuk menjelajahi ruang baru.”

Piramida Besar Giza diselimuti teka-teki, dari metode konstruksi hingga kerangka arsitekturalnya. Penemuan baru ini menambah tumpukan teka-teki, dan menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

Satu-satunya orang yang bisa dibilang tahu semua rahasia piramida adalah Khufu sendiri, yang kemudian diberi nama Cheops oleh orang-orang Yunani. Yang memerintah pada abad ke-26 SM, banyak kisah hidupnya ditulis oleh orang-orang yang hidup 2.000 tahun kemudian setelahnya, dan satu-satunya gambaran yang masih ada tentang dirinya berasal dari patung gading kecil yang ditemukan pada tahun 1903.

Seperti ciptaan kolosalnya, hampir semua hal tentang dia tetap merupakan misteri yang tak pernah terungkap -hingga saat ini.


sumber : iflscience livescience hip.institute

2 KOMENTAR