BAGIKAN

Rumah bambu eksperimental ini membantu mengatur laju pertumbuhan berkelanjutan di China. Studio Cardenas yang berbasis di Milan merancang Rumah Bambu Hemat Energi, rumah dengan jejak karbon minimal dan konstruksi terinspirasi Feng Shui. Terletak di Longquan International Bamboo Commune di Zhejiang, tempat tinggal hemat energi menggunakan bahan alami lokal yang tersedia untuk menciptakan bangunan hemat biaya yang menghemat secara substansial pada penggunaan energi.

 

Arsitek membangun rumah terutama dari bambu, bahan terbarukan yang tumbuh melimpah di wilayah Baoxi. “Untuk struktur Rumah Bambu Hemat Energi kami mengeksplorasi cara baru membangun bambu sebagai bahan konstruksi,” tulis Studio Cardenas.

“Keberlanjutan bagi kita bukan hanya penggunaan bahan alami seperti bambu tapi juga untuk merancang solusi konstruksi yang sesuai.” Untuk itu, arsitek mengembangkan sistem konstruksi bambu industri modular “modular dengan geometri dan sambungan aluminium ringan yang tepat agar memungkinkan kemudahan ekspansi, pembongkaran, dan transportasi “.

 

Dengan mengacu pada konteks bangunan Cina, arsitek menerapkan prinsip Feng Shui pada tata letak, yang terdiri dari sembilan kotak di setiap lantai. Interiornya kebanyakan terbuka dengan minim dinding pemisah agar energi positif (Qi) dan ventilasi alami mengalir bebas. Konstruksi bambu modular berada di atas ruangan teknis berbasis rammed earth, sementara ubin tanah liat Cina abu-abu membentang di luar dan tanah liat terakota menutupi atap.

 

Untuk meminimalkan penggunaan energi, Rumah Bambu Hemat Energi menggunakan air tanah ditambah dengan pompa panas bumi untuk pemanasan dan pendinginan dalam ruangan. Karena sistem ini memanfaatkan suhu alami yang stabil, setidaknya 25 persen lebih hemat energi daripada sistem konvensional dan diperkirakan menggunakan energi 15 persen lebih sedikit daripada alat pendingin tradisional.