BAGIKAN

Semua orang punya cerita tentang bagaimana mereka menganggap teman tertentu adalah orang pertama kalinya mereka bertemu, namun kemudian mereka menyadari bahwa dia adalah orang terbaik yang pernah ada.

Umumnya, Anda hanya punya beberapa detik untuk membuat seseorang ingin meluangkan lebih banyak waktu dengan Anda. Semuanya penting – dari nama terakhir Anda sampai bau keringat Anda.

Di bawah ini, Business Insider mengumpulkan berbagai temuan ilmiah mengenai sifat dan perilaku yang membuat orang tidak menyukai Anda, baik secara online maupun pribadi.

1. Terlalu  banyak berbagi foto di medsos

Jika Anda adalah tipe orang yang selalu berbagi foto mulai dari bulan madu Anda, wisuda sepupu, liburan ke sana sini, Anda mungkin akan mulai menghentikan semua itu.

Sebuah studi tahun 2013 menemukan bahwa memasang terlalu banyak foto di Facebook dapat mempengaruhi hubungan kehidupan nyata Anda.

“Ini karena orang-orang, selain teman dan keluarga yang sangat dekat, tampaknya tidak berhubungan baik dengan mereka yang selalu terus-menerus berbagi foto dari diri mereka sendiri,” kata penulis utama studi David Houghton dari Birmingham Business School, dalam sebuah rilisnya.

Secara khusus, teman tidak suka bila Anda memiliki terlalu banyak foto keluarga, dan kerabat tidak menyukainya bila Anda memiliki terlalu banyak foto teman.

Ben Marder, dari University of Edinburgh, juga mengerjakan penelitian ini, dan memperingatkan: “Berhati-hatilah saat berbagi dan pikirkan bagaimana hal itu akan dirasakan oleh semua pihak yang mungkin melihatnya. Meskipun berbagi adalah cara yang bagus untuk hubungan yang lebih baik, namun berbagi juga bisa merusaknya. ”

2. Memiliki terlalu banyak, atau terlalu sedikit, teman Facebook

Dalam sebuah penelitian tahun 2008, para peneliti dari Michigan State University meminta mahasiswa untuk melihat profil Facebook fiktif dan memutuskan seberapa besar mereka menyukai pemilik profil tersebut.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa point utama untuk likability adalah sekitar 300 teman. Rating likability paling rendah bila pemilik profil hanya memiliki sekitar 100 teman, dan hampir sama rendahnya bila mereka memiliki lebih dari 300 teman.

Karena mengapa 300-plus teman bisa menjadi kehilangan antusias, penulis penelitian menulis, “Individu dengan terlalu banyak teman mungkin tampak terlalu memusatkan perhatian pada Facebook, berteman dengan keputusasaan daripada popularitas.”

Di sisi lain, mahasiswa yang melakukan evaluasi masing-masing memiliki sekitar 300 teman Facebook sendiri. Jadi, para peneliti mengetahui bahwa dalam populasi di mana jumlah teman Facebook yang paling umum adalah 1.000, sweet spot untuk likability bisa mencapai 1.000.

Ingat, meskipun, bahwa sebuah survei tahun 2014 menemukan bahwa jumlah rata-rata teman Facebook di antara pengguna dewasa adalah 338.

Menariknya, penelitian ini juga menyarankan agar para peserta tidak sadar bahwa mereka kurang begitu menyukai orang-orang yang  memiliki terlalu banyak atau terlalu sedikit teman Facebook mereka.

3. Mengungkapkan sesuatu yang sangat pribadi sejak awal dalam sebuah hubungan

Secara umum, orang-orang lebih menyukai satu sama lain setelah mereka saling menukar kepercayaan. Pengungkapan diri adalah salah satu cara terbaik untuk berteman sebagai orang dewasa.

Tapi psikolog mengatakan bahwa mengungkapkan sesuatu yang terlalu intim – katakan, bahwa saudara perempuan Anda memiliki hubungan di luar nikah – saat Anda masih mengenal seseorang dapat membuat Anda merasa tidak nyaman dan mengurangi kecocokan Anda.

Kuncinya adalah mendapatkan jumlah pribadi yang tepat. Sebagai studi tahun 2013 yang dipimpin oleh Susan Sprecher di Universitas Negeri Illinois menunjukkan, cukup berbagi rincian tentang hobi Anda dan kenangan masa kecil favorit Anda dapat membuat Anda tampak lebih hangat dan lebih disukai.

4. Mengajukan pertanyaan kepada seseorang tanpa membicarakan diri Anda sama sekali

Studi tahun 2013 yang sama dengan menemukan sebuah peringatan penting untuk gagasan bahwa pengungkapan-diri memprediksi kedekatan: Ini harus saling menguntungkan. Orang umumnya kurang begitu menyukai Anda jika Anda tidak membalas saat mereka mengungkapkan sesuatu yang intim.

Dalam penelitian ini, peserta yang tidak berkepentingan terlibat dalam keterbukaan diri dan secara otomatis mengungkapkan diri selama 12 menit masing-masing sementara yang lain mendengarkan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa peserta di kelompok saling terbuka menjadi saling menyukai lebih banyak secara signifikan.

Seperti yang penulis tulis, “Meskipun orang yang pemalu atau cemas secara sosial mungkin mengajukan pertanyaan dari pihak lain untuk mengurangi perhatian dari diri mereka sendiri, penelitian kami menunjukkan bahwa ini bukanlah strategi yang baik untuk inisiasi hubungan. Kedua peserta dalam interaksi perlu mengungkapkan untuk menghasilkan kedekatan dan keinginan bersama. ”

5. Posting foto profil close-up

Jika profil LinkedIn Anda menampilkan gambar wajah Anda yang hampir terhapus dari kamera, sebaiknya Anda mengubahnya.

Penelitian dari California Institute of Technology menunjukkan bahwa wajah yang difoto hanya 45 sentimeter  jauhnya dari kamera dianggap kurang dapat dipercaya, menarik, dan kompeten daripada wajah yang dipotret dari 135 sentimeter.

6. Menyembunyikan emosi Anda

Penelitian menunjukkan bahwa membiarkan perasaan nyata Anda muncul adalah strategi yang lebih baik untuk membuat orang menyukai Anda daripada menutup -nutupinya sama sekali.

Dalam sebuah penelitian tahun 2016, periset University of Oregon merekam orang-orang yang menonton dua adegan film: bagian orgasme palsu dari film “When Harry Met Sally” dan sebuah adegan sedih dari “The Champ.” Dalam beberapa kasus, para aktor diinstruksikan untuk bereaksi. tentu saja; Di tempat lain mereka diinstruksikan untuk menekan emosi mereka.

Mahasiswa kemudian menyaksikan keempat versi video tersebut. Peneliti mengukur seberapa besar minat siswa untuk berteman dengan orang-orang dalam video tersebut, serta penilaian mereka terhadap kepribadian orang-orang dalam video tersebut.

Hasil menunjukkan bahwa orang yang tertekan dinilai kurang disukai – dan juga kurang ekstrovert dan menyenangkan – daripada orang yang emotional secara alami.

Para peneliti menulis: “Orang … jangan mengejar hubungan dekat tanpa pandang bulu – mereka mungkin mencari orang-orang yang cenderung menipu investasi mereka. Jadi, ketika seseorang merasakan bahwa seseorang menyembunyikan emosinya, mereka mungkin menafsirkannya sebagai ketidaktertarikan dalam hal yang diharapkan oleh ekspresi emosi – kedekatan, dukungan sosial, dan koordinasi interpersonal.”

7. Bertindak terlalu baik

Masuk akal  bahwa berprilaku lebih baik dan lebih altruistik yang Anda tampilkan, semakin banyak orang akan menyukai Anda. Tapi beberapa ilmu menyarankan sebaliknya.

Dalam sebuah penelitian tahun 2010, periset di Washington State University dan Desert Research Institute meminta mahasiswa bermain game komputer dengan empat pemain lainnya, yang benar-benar dimanipulasi oleh para periset.

Begini cara salah satu penulis penelitian menjelaskan prosedur studi di The Harvard Business Review:

“Setiap peserta ditempatkan dalam kelompok lima orang, namun tidak melihat anggotanya yang lain. Masing-masing diberi keuntungan bahwa mereka pada gilirannya dapat memilih untuk menyimpan atau mengembalikan, seluruhnya atau sebagian. Ada beberapa keuntungan untuk memaksimalkan kepemilikan seseorang, tapi bukan yang pasti.

“(Para peserta diberi tahu bahwa, pada akhir semester, sebuah gambar acak dari nama mereka akan diadakan dan beberapa orang yang terpilih akan memiliki harta mereka yang dikonversi menjadi kupon Layanan Makan yang dapat ditukarkan di restoran kampus.)”

Beberapa peserta palsu akan melepaskan banyak poin dan hanya menerima beberapa voucher – perilaku yang agak altruistik. Ternyata, sebagian besar peserta mengatakan bahwa mereka tidak ingin bekerja dengan rekan setimnya yang tidak egois lagi.

Dalam percobaan serupa, tindak lanjut dalam studi yang sama, beberapa mengatakan bahwa rekan setimnya yang tidak egois membuat mereka terlihat buruk; Yang lain menduga mereka memiliki motif tersembunyi.

8. Humblebragging

Dalam upaya untuk mengesankan teman dan calon majikan, beberapa orang menyamar menyombongkan diri sebagai kritik diri. Perilaku ini, atau dikenal sebagai “humblebragging,” bisa menjadi kehilangan antusias, menurut sebuah studi baru-baru ini dari Harvard Business School.

Dalam studi tersebut, mahasiswa diminta menuliskan bagaimana mereka menjawab pertanyaan tentang kelemahan terbesar mereka dalam sebuah wawancara kerja. Hasil penelitian menunjukkan bahwa lebih dari tiga perempat peserta humblebragged, biasanya tentang perfeksionis atau bekerja terlalu keras.

Namun asisten riset independen mengatakan bahwa mereka akan cenderung mempekerjakan peserta yang jujur, dan menganggapnya lebih menyenangkan. Murid-murid tersebut mengatakan hal-hal seperti, “Saya tidak selalu yang terbaik dalam bertahan” dan “Kadang-kadang saya bereaksi berlebihan terhadap situasi.”
Alternatif lain dalam situasi wawancara kerja adalah membicarakan kelemahan yang tidak berhubungan langsung dengan posisi – misalnya, takut berbicara di depan umum jika Anda melamar posisi menulis.

9. Terlalu gugup

Jangan biarkan mereka melihat – atau mencium – Anda berkeringat. Penelitian menunjukkan bahwa bau keringat gelisah Anda mungkin secara tidak sadar mempengaruhi penilaian orang terhadap kepribadian Anda.

Pada tahun 2013, para periset di Monell Chemical Senses Centre mengajak peserta menonton video wanita dalam situasi sehari-hari, seperti bekerja di kantor dan merawat anak. Sambil menonton videonya, mereka mengendus tiga jenis keringat: keringat yang dihasilkan seseorang saat berolahraga, keringat dihasilkan saat situasi penuh tekanan, dan keringat terjadi saat situasi stres yang ditutupi antiperspirant -zat yang dapat mengurangi keringat.

Peserta kemudian diminta untuk menilai wanita tentang seberapa kompeten, percaya diri, dan dapat dipercaya sesuai keinginan mereka.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa peserta menilai wanita lebih rendah pada semua tindakan saat mereka mencium keringat akibat stres. Ketika mereka mencium bau keringat yang ditutupi antiperspirant, mereka memberi nilai pada wanita lebih positif.

10. Tidak tersenyum

Ketika Anda berada di acara networking dan bertemu banyak orang baru, sulit untuk tetap tersenyum terpampang di wajah Anda. Coba saja

Dalam sebuah studi di University of Wyoming, hampir 100 wanita sarjana melihat foto wanita lain di salah satu dari empat pose: tersenyum dalam posisi tubuh terbuka, tersenyum dalam posisi tubuh tertutup, tidak tersenyum dalam posisi tubuh terbuka, atau tidak tersenyum dalam posisi tubuh tertutup Hasil menunjukkan bahwa wanita di foto itu paling disukai saat dia tersenyum, tak peduli posisi tubuhnya.

Baru-baru ini, periset di Stanford University dan University of Duisburg-Essen menemukan bahwa siswa yang berinteraksi satu sama lain melalui avatar merasa lebih positif tentang interaksi saat avatar tersebut menampilkan senyuman yang lebih besar.

Bonus: Studi lain menemukan bahwa tersenyum saat pertama kali bertemu seseorang membantu memastikan bahwa mereka akan mengingat Anda nanti.

11. Bertindak seperti Anda tidak menyukai seseorang

Psikolog telah mengetahui sebentar tentang sebuah fenomena yang disebut “timbal balik dari keinginan”: Ketika kita berpikir seseorang menyukai kita, kita cenderung menyukai mereka juga.

Dalam sebuah studi 1959 yang diterbitkan dalam Human Relations, misalnya, para peserta diberi tahu bahwa beberapa anggota kelompok diskusi mungkin menyukai mereka. (Anggota kelompok ini dipilih secara acak oleh eksperimen.) Setelah diskusi, para peserta menunjukkan bahwa orang yang paling mereka sukai adalah orang-orang yang seharusnya menyukainya.

Baru-baru ini, para periset di University of Waterloo dan University of Manitoba menemukan bahwa ketika kita mengharapkan orang menerima kita, kita bertindak lebih hangat terhadap mereka – sehingga meningkatkan kemungkinan bahwa mereka benar-benar akan menyukai kita. Jadi, bahkan jika Anda tidak yakin bagaimana orang yang berinteraksi dengan Anda merasakan hal itu, bersikaplah seperti Anda menyukai mereka dan mereka mungkin akan menyukai Anda kembali.

Jika, di sisi lain, Anda tidak mengungkapkan kesukaan untuk orang yang Anda temui, Anda berpotensi mematikannya.

12. Memiliki nama yang sulit diucapkan

Kita tahu: ini benar-benar tidak adil.

Tapi inilah sainsnya: Studi tahun 2012, oleh para periset di Universitas Melbourne, Universitas Leuven, dan Universitas New York, menemukan bahwa orang dengan nama belakang yang lebih rumit dinilai lebih negatif.

Dalam satu percobaan yang disertakan dalam penelitian ini, peserta sarjana membaca sebuah artikel koran tiruan tentang seorang pria yang akan menghadiri pemilihan dewan lokal mendatang. Beberapa peserta membaca tentang seorang pria dengan nama belakang yang relatif mudah diucapkan (Lazaridis atau Paradowska); Yang lain membaca tentang pria dengan nama yang lebih sulit diucapkan (Vougiouklakis dan Leszczynska).

Ternyata, peserta yang membaca tentang pria dengan nama yang lebih sederhana mengatakan bahwa kandidat lebih cocok untuk posisi pemerintah daripada peserta yang membaca tentang pria dengan nama yang lebih rumit.

13. Menjatuhkan nama

Bisa jadi tergoda untuk menyebutkan bahwa penulis terkenal yang lulus dari almamater Anda untuk mengesankan pasangan percakapan Anda. Tapi taktiknya bisa menjadi bumerang.

Itu menurut peneliti di Universitas Zurich. Pada tahun 2009, mereka menerbitkan sebuah makalah yang menunjukkan bahwa menjatuhkan nama membuat orang tampak tidak disukai dan kurang kompeten.

Untuk penelitian ini, mahasiswa University of Zurich berinteraksi dengan “mitra” melalui email (email benar-benar dihasilkan oleh para periset).

Dalam beberapa email, rekannya menyebutkan bahwa Roger Federer adalah temannya dan mereka telah bekerja sama. Di email lain, pasangan tersebut hanya menyebutkan bahwa Federer adalah teman. Di email lain, pasangan tersebut menyebutkan bahwa dia adalah penggemar Federer. Dan di beberapa email, pasangan itu sama sekali tidak menyebut nama Federer.

Hasil menunjukkan bahwa semakin kuat hubungan yang seharusnya antara pasangan dan Federer, semakin sedikit peserta menyukai pasangan mereka. Para periset menemukan bahwa sebagian besar karena peserta merasa rekan mereka manipulatif.

VIAAum
SUMBERbusinessinsider
BAGIKAN