BAGIKAN
Ilustrasi ini menunjukkan bagaimana exosom (diwakili oleh bola merah muda) dipisahkan dari bahan lain dengan penerapan gelombang suara (Kredit: Mengxi Wu, Ming Dao, Subra Suresh, Yoel Sadovsky dan Tony Jun Huang)

Beberapa tahun yang lalu, sebuah tim ilmuwan MIT mengembangkan cara baru untuk memisahkan sel darah dengan menggunakan gelombang suara. Sekarang tim tersebut, bersama dengan ilmuwan dari beberapa institusi lain, telah melakukan teknologi lebih jauh lagi dengan menunjukkan bahwa proses tersebut dapat mengisolasi exosom -struktur yang berada di dalam sel- dari sampel darah. Ini memiliki potensi cara cepat untuk mendeteksi biomarker –karakteristik yang diukur dan dievaluasi secara obyektif sebagai indikator proses biologis normal, proses patogenik, atau tanggapan farmakologis terhadap intervensi terapeutik- untuk penyakit neurodegeneratif dan kanker.

Proses baru ini berfokus pada isolasi eksosom, yang berupa paket kecil skala nano yang mengangkut protein, RNA dan molekul penting lainnya di sekitar tubuh. Eksosom juga merupakan kandidat yang hebat untuk biomarker yang menandakan adanya penyakit besar.

“Eksosom ini sering mengandung molekul spesifik yang merupakan tanda tanda kelainan tertentu,” kata penulis senior studi tersebut, Ming Dao. “Jika Anda mengisolasi mereka dari darah, Anda dapat melakukan analisis biologis dan melihat apa yang mereka dapat ungkapkan.”

Secara tradisional ini merupakan proses yang sulit dan memakan waktu untuk mengisolasi exosom dari sampel darah. Dibutuhkan waktu hampir 24 jam, dan membutuhkan sampel untuk menjalani sentrifugasi berkecepatan tinggi, yang dilakukan pada mesin besar yang tidak mudah diangkut. Kekuatan sentrifugal yang kejam ini juga bisa merusak eksosom yang rapuh.

“Gelombang suara akustik jauh lebih lembut,” kata Dao. “Partikel ini mengalami kekuatan hanya satu detik atau kurang saat dipisahkan, yang merupakan keuntungan besar.”

Dengan membangun perangkat sebelumnya, yang melewati sampel darah melalui unit mikrofit yang menggunakan gelombang suara untuk memisahkan sel dan trombosit dari sampel, unit kedua dikembangkan. Unit kedua ini menghasilkan gelombang suara pada frekuensi yang lebih tinggi yang secara efektif memisahkan eksosom dari vesikula ekstraselular yang lebih besar.

Exosomes dipisahkan dari vesikel lain saat mereka mengalir melalui saluran mikofluida yang dipandu oleh gelombang suara (Kredit: Mengxi Wu, Ming Dao, Subra Suresh, Yoel Sadovsky dan Tony Jun Huang)

Sampai sekarang menangkap eksosom dari sampel darah bukanlah proses yang mudah, atau sangat konsisten. Terobosan baru ini membuka jalan bagi cara baru dan akurat untuk memeriksa exosom, dengan satu profesor sains mekanik tidak terlibat dalam penelitian tersebut yang menyarankannya, “mungkin akan membawa paradigma baru dalam diagnosis penyakit dan prognosis.”

Tim tersebut mengklaim bahwa perangkat tersebut membutuhkan waktu kurang dari 25 menit untuk memproses sampel darah dan fokus penelitian mereka sekarang bergeser untuk menyelidiki biomarker spesifik yang terhubung dengan penyakit tertentu. Ini selangkah lebih dekat ke perangkat portabel yang mampu melakukan tes darah cepat dan murah untuk berbagai penyakit.

1 KOMENTAR

  1. […] Tim tersebut mengklaim bahwa perangkat tersebut membutuhkan waktu kurang dari 25 menit untuk memproses sampel darah dan fokus penelitian mereka sekarang bergeser untuk menyelidiki biomarker spesifik yang terhubung dengan penyakit tertentu. Ini selangkah lebih dekat ke perangkat portabel yang mampu melakukan tes darah cepat dan murah untuk berbagai penyakit.(ikons.id) […]