BAGIKAN
Credit: Nordin Catic

Ilmuwan telah membuktikan salah satu teori evolusi Charles Darwin untuk pertama kalinya — hampir 140 tahun setelah kematiannya.

Laura van Holstein,  mahasiswa dalam Antropologi Biologi di St John’s College, Universitas Cambridge, dan penulis utama penelitian yang diterbitkan dalam Proceeidings Royal Society B, menemukan subspesies mamalia memainkan peran yang lebih penting dalam evolusi daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Penelitiannya sekarang dapat digunakan untuk memprediksi spesies mana yang dilindungi yang harus difokuskan oleh konservasi agar tidak terancam punah.

Spesies adalah sekelompok hewan yang dapat kawin secara bebas di antara mereka sendiri. Beberapa spesies terdiri dari subspesies — populasi dalam suatu spesies yang berbeda satu sama lain dengan memiliki sifat fisik yang berbeda dan rentang pembiakannya sendiri. Jerapah utara memiliki tiga subspesies yang biasanya hidup di lokasi yang berbeda satu sama lainnya. Begitupun dengan rubah merah yang memiliki subspesies paling banyak — 45 varietas yang dikenal — tersebar di seluruh dunia. Sementara itu, manusia tidak memiliki subspesies.



van Holstein mengatakan: “Kita berdiri di atas bahu raksasa. Dalam Bab 3 the Origin of Species Darwin, mengatakan bahwa garis keturunan hewan yang lebih banyak spesies juga harus terdiri dari ‘varietas’ yang lebih banyak. Subspesies adalah definisi modern. Penelitian saya yang menyelidiki hubungan antara spesies dan berbagai subspesies membuktikan bahwa subspesies memainkan peran penting dalam dinamika evolusi jangka panjang dan dalam evolusi masa depan spesies. Dan itu selalu demikian, di mana seperti yang diduga oleh Darwin ketika ia mendefinisikan apa spesies sebenarnya.”

Antropolog mengkonfirmasi hipotesis Darwin dengan melihat data-data yang dikumpulkan oleh naturalis selama ratusan tahun – jauh sebelum Darwin dikenal saat mengunjungi Kepulauan Galapagos di atas kapal HMS Beagle. Dalam the Origin of Species by Means of Natural Selection, pertama kali diterbitkan pada 1859 setelah Darwin pulang dari perjalanan lima tahun penemuannya. Dalam bukunya, Darwin berpendapat bahwa organisme berevolusi secara bertahap melalui proses yang disebut ‘seleksi alam’ – sering dikenal sebagai survival of the fittest. Karya perintisnya dianggap sangat kontroversial karena bertentangan dengan kisah penciptaan dalam Alkitab.

Penelitian van Holstein juga membuktikan bahwa evolusi terjadi secara berbeda pada mamalia darat, mamalia laut dan kelelawar (non-terestrial) karena perbedaan habitat mereka dan perbedaan kemampuan mereka untuk berkeliaran dengan bebas.

van Holstein mengatakan: “Kami menemukan hubungan evolusi antara spesies mamalia dan subspesies berbeda tergantung pada habitatnya. Subspesies membentuk, mendiversifikasi dan meningkatkan jumlahnya dengan cara yang berbeda di habitat non-daratan dan daratan, dan ini pada gilirannya mempengaruhi bagaimana subspesies mungkin pada akhirnya sebagai spesies, misalnya, jika rintangan alami seperti gunung yang menghalangi, ia dapat memisahkan kelompok hewan dan mengirimkannya dalam perjalanan evolusinya sendiri. Mamalia terbang dan mamalia laut — seperti kelelawar dan lumba-lumba — memiliki lebih sedikit penghalang fisik di lingkungan mereka.”

Penelitian ini mengeksplorasi apakah subspesies dapat dianggap sebagai tahap awal spesiasi — pembentukan spesies baru. van Holstein berkata: “Jawabannya adalah ya. Tetapi evolusi tidak ditentukan oleh faktor yang sama di semua kelompok dan untuk pertama kalinya kita tahu mengapa karena kita telah melihat kekuatan hubungan antara kekayaan spesies dan kekayaan subspesies.”



Penelitian ini bertindak sebagai semacam peringatan ilmiah  bahwa dampak manusia terhadap habitat hewan tidak hanya akan memengaruhi mereka sekarang, tetapi juga akan memengaruhi evolusi mereka di masa depan. Informasi ini dapat digunakan oleh para konservasionis untuk membantu mereka menentukan di mana harus memfokuskan upaya mereka.

van Holstein menjelaskan: “Model evolusi sekarang dapat menggunakan temuan ini untuk mengantisipasi bagaimana aktivitas manusia seperti penebangan dan penggundulan hutan akan mempengaruhi evolusi di masa depan dengan mengganggu habitat spesies. Dampak pada hewan akan bervariasi tergantung pada bagaimana kemampuan mereka untuk berkeliaran atau bergerak, terpengaruh. Subspesies hewan cenderung diabaikan, tetapi mereka memainkan peran penting dalam dinamika evolusi masa depan yang lebih panjang. ”

van Holstein sekarang akan melihat bagaimana temuannya dapat digunakan untuk memprediksi tingkat spesiasi dari spesies yang terancam punah dan spesies yang tidak terancam punah.