BAGIKAN

Garis Nazca kuno Peru rusak saat seorang supir tanpa sengaja  truk kargonya mengarungi situs arkeologi yang rapuh di padang pasir, kata beberapa pejabat.

Garis-garis itu, yang dianggap sebagai situs Warisan Dunia UNESCO, adalah gambar hewan dan tumbuhan yang sangat besar yang terukir di tanah sekitar 2.000 tahun yang lalu oleh peradaban pra-Inca. Mereka paling baik dilihat dari langit.

Sopir tersebut mengabaikan tanda-tanda peringatan saat memasuki zona arkeologi Nazca pada 27 Januari, kata Kementerian Kebudayaan dalam sebuah pernyataan.

Truk tersebut “meninggalkan cetakan dalam area seluas sekitar 100 meter,” merusak “bagian dari tiga geoglif berbaris lurus,” menurut pernyataan tersebut.

Gambar Kementerian Perminyakan Peru menunjukkan kerusakan yang disebabkan oleh sebuah truk yang secara ilegal memasuki situs arkeologi dimana garis Nazca kuno berada pada tanggal 27 Januari.

Penjaga keamanan menahan pengemudi dan mengajukan tuntutan terhadapnya di kantor polisi setempat, pernyataan tersebut menambahkan.

Memasuki daerah ini sangat dilarang karena kerapuhan tanah di sekitar garis, dan akses hanya diperbolehkan mengenakan roda gigi berlapis busa khusus, menurut pihak berwenang Peru.

Jalur tersebut melintasi gurun Peru lebih dari 500 kilometer persegi.

Dibuat antara 500 SM sampai 500 M oleh orang-orang Nazca, mereka telah lama menyayangi arkeolog dengan misteri ukuran dan gambar mereka yang sangat teliti.

Beberapa gambar menggambarkan makhluk hidup, yang lain bergaya tanaman atau makhluk fantastis, yang lain adalah sosok geometris yang membentang sejauh beberapa kilometer.

Ini bukan pertama kalinya garis Nazca rusak dalam beberapa tahun terakhir.

Pada bulan September 2015 seorang pria ditahan setelah dia memasuki situs tersebut dan mengukir namanya di salah satu geoglif.

Pada bulan Desember 2014, aktivis Greenpeace menyiapkan tulisan besar di samping salah satu desain, yang dikenal dengan Hummingbird, yang berbunyi: “Waktu untuk perubahan! Masa depan dapat diperbaharui.”

Protes tersebut menimbulkan reaksi keras dari Peru, yang pada saat itu menjadi tuan rumah perundingan PBB yang bertujuan untuk menahan pemanasan global.

Arkeolog Peru Toribio Mejia Xesspe adalah orang pertama yang secara sistematis mempelajari garis-garis ini pada tahun 1926. Namun, karena garis-garis itu hampir tidak mungkin dikenali dari daratan, mereka baru pertama kali dibawa ke kesadaran publik dengan munculnya pesawat terbang komersial yang terbang di atas Peru di tahun 1930an.

Garis itu dikenal sebagai geoglyph – gambar di atas tanah yang dibuat dengan cara menghilangkan batu dan tanah untuk menciptakan citra “negatif”.

Batuan yang menutupi padang pasir telah teroksidasi dan mengalami warna karat, dan saat batu tebing 12-15 inci teratas dilepas, pasir berwarna terang dan kontras tinggi terpapar. Karena hanya ada sedikit hujan, angin dan erosi, desain yang terpapar tetap utuh selama 500 sampai 2000 tahun.

Para ilmuwan percaya bahwa mayoritas garis dibuat oleh orang-orang Nazca, yang berkembang dari sekitar tahun 1 sampai 700 M.

“Tidak ada evaluasi tunggal yang membuktikan sebuah teori tentang garis tersebut, namun kombinasi antara arkeologi, etnohologi, dan antropologi membangun sebuah kasus yang solid,” kata Reinhard di National Geograpic. Tambahkan penelitian menggunakan teknologi terbaru untuk menggabungkan dengan teori sebelumnya, tidak diragukan lagi bahwa pemahaman dunia akan garis-garis Nazca akan terus berevolusi.


sumber : phys nationalgeographic

BAGIKAN