BAGIKAN

Penderita diabetes harus rajin-rajin mengontrol gula darahnya. Kadar gula darahnya harus dijaga dalam kriteria yang bisa dikendalikan agar tak menimbulkan komplikasi ke penyakit lain.

Untuk pemeriksaan diabetes biasanya dilakukan pemeriksaan ke laboratorium. Namun pemeriksaan lewat laboratorium akan menjadi tidak efektif jika orang tersebut sudah menderita diabetes.

Karena kalau sudah menjadi pasien diabetes pemeriksaan harus dilakukan sering-sering sehingga akan repot kalau setiap saat pergi ke laboratorium.

Prof dr Sri Hartini KS Kariadi, SpPD-KEMD, pakar diabetes dari RS Hasan Sadikin, Bandung mencontohkan bagaimana pentingnya pemeriksaan gula darah sendiri.

Ia menceritakan seorang pasiennya yang menderita diabetes sejak 10 tahun yang lalu. Hasil pemeriksaan gula darah puasa sangat bagus ketika akan periksa ke laboratorium. Namun setelah itu hasilnya jelek lagi. Belakangan, sang pasien mengaku bahwa tiap menjelang pemeriksaan laboratorium, ia selalu melakukan diet ketat dan olahraga teratur agar gula darahnya terlihat bagus. Namun selepas pemeriksaan, pola hidupnya kembali seperti semula.

Oleh karena itu, prof Sri menyerukan agar pasien tidak cepat-cepat puas dengan hasil pemeriksaan gula darah sebab bisa saja terjadi ketidaksesuaian.

Pemeriksaan gula darah ke laboratorium bagi para penderita diabetes menjadi kurang efektif. Namun ada kabar baik saat ini terkait masalah pemeriksaan gula darah yang nilainya cenderung fluktuatif.

Sensor Dexcom G5 Mobile memberikan cara terhadap orang-orang yang menderita diabetes  untuk secara konsisten memantau kadar glukosa mereka tanpa menusuk jari mereka. Mulai tahun depan, pengguna akan dapat mengakses data berharga tersebut melalui smartwatch Ion Fitbit.

Fitbit Ionic

Diluncurkan akhir bulan lalu, Fitbit’s iononic adalah usaha perusahaan untuk mengklaim beberapa wilayah dari smartwatch kelas berat seperti Apple dan Garmin. Kini kemasan fitur yang digunakan diatur untuk mendapatkan fungsionalitas baru yang praktis, dengan kemampuan untuk menampilkan kadar glukosa pada pergelangan tangan pengguna.

Fitbit Ionic akan mampu menampilkan data yang dikumpulkan oleh sensor Dexcom G5 Mobile, yang ditanamkan di bawah kulit. Saat ini, sensor tersebut memberikan pembaruan pada tingkat glukosa pengguna setiap lima menit melalui aplikasi pendamping, namun dimulai pada tahun 2018, pembaruan tersebut dapat diakses melalui ionik.

“Kekuatan jenis dan kemampuan kami untuk melacak ukuran kritis kesehatan secara¬† terus-menerus hingga 4 hari berturut – turut, ditambah dengan kepemimpinan pasar Dexcom di CGM, menghadirkan kombinasi yang hebat yang kami harap akan membantu jutaan orang mengelola diabetes mereka dengan lebih baik,” kata James Park, CEO Fitbit. “Dengan ionik, kami berfokus untuk mendorong hasil kesehatan yang positif dan alat yang lebih berfokus pada kesehatan, dan kolaborasi ini adalah contoh bagus bagaimana kami merencanakan untuk mewujudkan visi tersebut kepada pengguna kami.”

Sistem Dexcom G5 sudah kompatibel dengan Apple Watch, namun komunikasi harus melalui iPhone daripada terjadi secara langsung antara sensor dan smartwatch itu sendiri. Syarat itu diharapkan bisa berubah saat Apple merilis update watchOS4 mereka akhir tahun ini.

Membuat sensor Dexcom yang kompatibel dengan merek smartwatch utama adalah cara terbaik untuk membantu lebih dari 400 juta orang diabetes dengan mengawasi kondisi mereka. Namun, mereka perlu melakukan investasi finansial yang signifikan untuk memanfaatkan teknologi ini – Ion Fitbit dihargai $ 300 dan sensor Dexcom sendiri berharga $ 900.


sumber : futurism newatlas detikhealth