BAGIKAN
StockSnap/Pixabay

Kesepakatan iklim Paris 2015 berusaha untuk menstabilkan suhu global dengan membatasi pemanasan hingga “di bawah 2,0 derajat Celsius di atas tingkat pra-industri,” namun sebuah tinjauan literatur baru-baru ini menemukan bahwa pembatasan 2 derajat “tidak memadai” dan menyimpulkan bahwa membatasi pemanasan global tidak lebih dari 1,5 derajat akan “mendatangkan beberapa keuntungan.”

Untuk mengukur seberapa berarti bagi orang-orang yang tinggal di daerah pesisir, sekelompok peneliti menggunakan jaringan pengukur pasang surut global untuk membuat probabilistik proyeksi permukaan laut dan melokalisir proyeksi permukaan laut yang memperkirakan perbedaan frekuensi gelombang badai dan kejadian tingkat laut ekstrem lainnya di seluruh wilayah Tiga skenario: kenaikan suhu global 1,5, 2,0 dan 2,5 derajat Celsius.

Mereka menggunakan catatan pengukur gelombang pasang per jam jangka panjang dan teori nilai ekstrim untuk memperkirakan masa depan dan saat ini dari peristiwa tingkat laut yang ekstrem sampai abad ke-22.

Mereka menyimpulkan bahwa pada tahun 2150, perbedaan kecil antara kenaikan 1,5 dan 2,0 derajat Celcius berarti penggenangan tanah yang saat ini menampung sekitar 5 juta orang, termasuk 60.000 yang tinggal di negara-negara kepulauan kecil.

Penelitian ini dipublikasikan secara online di Environmental Research Letters pada 2 Februari 2018 oleh para periset di Princeton University yang bekerja dengan rekan-rekan di Rutgers and Tufts Universities.

Selain itu, mereka menemukan bahwa suhu yang lebih tinggi akan membuat kejadian ekstrem jauh lebih mungkin. Di New York City, misalnya, mereka memperkirakan bahwa “banjir 100 tahun” akan menjadi peristiwa tahunan di bawah kenaikan 1,5 derajat dan dua peristia tahunan dengan kenaikan 2,0 derajat.

Permukaan laut yang ekstrem didefinisikan sebagai tinggi gabungan gelombang pasang ditambah gelombang badai (kadang disebut badai pasang surut). Bila didorong oleh angin topan atau badai besar lainnya, permukaan air laut yang ekstrim membanjiri daerah pesisir, mengancam kehidupan dan harta benda.

Naiknya permukaan air laut sudah memperbesar frekuensi dan tingkat keparahan permukaan laut yang ekstrem, dan para ahli memprediksi bahwa pada akhir abad ini, banjir pesisir mungkin merupakan salah satu dampak yang paling mahal dari perubahan iklim di beberapa wilayah.

Resiko dari peristiwa ekstrem diperburuk oleh naiknya permukaan laut global, yang pada gilirannya bergantung pada lintasan suhu permukaan rata-rata global. Bahkan jika suhu global stabil, permukaan laut diperkirakan akan terus meningkat selama berabad-abad, di karenakan waktu yang dilewati oleh karbon dioksida antropogenik, inersia termal samudra, dan respons lempeng es yang lambat untuk dipaksakan.

Secara keseluruhan, para periset memperkirakan bahwa pada tahun 2100, kenaikan suhu 1,5 derajat akan mendorong permukaan laut rata-rata global naik sebesar 48 sentimeter,  90 persen interval dipercaya 28-82 cm, sementara peningkatan 2,0 derajat akan meningkatkan samudra hingga 56 cm, 90 persen interval yang dapat dipercaya 28-96 cm, dan kenaikan 2,5 derajat akan menaikkan permukaan laut sebesar 58 cm, 90 persen interval dipercaya 37-93 cm. Sebagai perbandingan independen, model permukaan laut semi empiris yang dikalibrasi terhadap suhu dan permukaan laut rata-rata global selama dua milenium terakhir membuat prediksi serupa, dalam 7 sampai 8 sentimeter dari proyeksi

VIAaum
SUMBERenvironment.princeton.edu
BAGIKAN