BAGIKAN
Credit: Sayaka Mitoh

Reptil seperti kadal atau cicak sering melepaskan ekornya sebagai bagian dari strategi melarikan diri dari ancaman. Namun, sejenis siput laut bahkan bisa melepaskan kepalanya, lalu menumbuhkan tubuh barunya dari kepala tersebut.

Para peneliti menemukannya secara tidak sengaja. Dua spesies siput laut sacoglossan – Elysia cf. marginata dan E. atroviridis – yang dapat melepaskan kepalanya dan kemudian meregenerasi tubuh barunya secara utuh. Lengkap dengan jantung dan berbagai organ internal penting lainnya.

Meskipun terpisah dari tubuh lamanya, siput ini mampu bertahan hidup melalui energi yang dihasilkan dari fotosintesis. Mereka memanfaatkan kloroplas dari alga yang mereka santap sehingga memungkinkan fotosintesis terjadi. Fenomena ini dikenal sebagai kleptoplasty. Setidaknya telah membantu siput hingga regenerasi (menumbuhkan kembali bagian tubuh yang rusak atau lepas) tubuh barunya selesai.

Menurut Sayaka Mitoh dan Yoichi Yusa dari Universitas Wanita Nara di Jepang, perilaku ini mungkin dapat membantu siput dari menyingkirkan parasit yang mengganggu reproduksinya. Tentu hal ini menjadi suatu cara yang dramatis bagi kebanyakan hewan yang mampu beregenerasi.

Kepala Elysia lih. marginata setelah autotomi (Credit: Sayaka Mitoh)

Di laboratorium Yusa, mereka mempelajari bagaimana siklus hidup siput laut mulai dari telurnya. Suatu hari, Mitoh melihat salah satu dari sakoglossan, kepalanya bergerak sendirian tanpa tubuhnya. Bahkan, mereka menyaksikan seekor di antaranya melakukan hal tersebut sebanyak dua kali.

Kepalanya bergerak sendiri meski terpisah dari jantung dan tubuhnya. Dalam beberapa hari, luka bekas pemisahan di kepalanya kembali menutup, para peneliti melaporkan. “Kami mengira makhluk itu akan segera mati tanpa jantung dan organ penting lainnya, tetapi kami terkejut lagi menemukan bahwa ia meregenerasi seluruh tubuh.”

Dalam beberapa jam, kepala yang berasal dari siput yang relatif muda mulai memakan alga. Mereka memulai regenerasi jantung dalam waktu seminggu. Dalam waktu sekitar tiga minggu, regenerasi selesai.

Proses regenerasi dari kepala hingga utuh kembali

Proses regenerasi dari kepala hingga utuh kembali (Mitoh & Yusa, Curr. Biol., 2021)Siput yang lebih tua tampaknya tidak memiliki ketahanan yang sama. Kepalanya terus bergerak tetapi tidak makan, lalu mati setelah sekitar 10 hari. Sementara itu, sisa tubuhnya terus bergerak tanpa meregenerasi kepala baru. Ini bisa berlangsung hingga beberapa bulan, jantungnya terus berdetak hingga akhirnya membusuk.

Dugaan untuk menghindari parasit dibuktikan dengan penangkapan beberapa ekor E. atroviridis liar. Setelah diperiksa, ditemukan parasit yang hanya bersarang di bagian tubuhnya.

Apakah serangan dari predator dapat membuat siput untuk menanggalkan kepalanya, seperti kadal misalnya. Para peneliti kemudian memperagakan serangan tersebut, seolah-olah siput laut sedang terancam. Dan hasilnya menunjukkan siput laut tersebut tetap utuh tubuhnya.

Mitoh dan Yusa tidak yakin bagaimana siput laut mengelolanya. Tapi, kata Mitoh, mereka menduga pasti ada semacam sel punca di ujung leher yang terputus, yang mampu meregenerasi tubuh.

“Di saat tubuhnya yang terlepas biasanya aktif hingga beberapa bulan, kami mungkin dapat mempelajari mekanisme dan fungsi kleptoplasty menggunakan organ hidup, jaringan, atau bahkan sel-sel,” kata Mitoh.¬†“Studi semacam ini hampir sepenuhnya kurang dilakukan, karena kebanyakan studi terkait kleptoplasty pada sacoglossan dilakukan baik pada tingkat genetik maupun individu.”

Penelitian ini telah dipublikasikan di Current Biology.